Kesihatan

8 Punca Benjolan di Kepala: Dari Jerawat hingga Tanda-Tanda Kanser Kulit

Sebilangan besar orang mengalami benjolan di kepala. Selalunya, keadaan ini disertai dengan gatal-gatal dan rasa terbakar ketika tercalar. Selain tidak selesa, benjolan di kepala kadang-kadang menyakitkan, sehingga boleh mengganggu produktiviti.

Jadi, apakah faktor-faktor yang boleh mencetuskan benjolan di kepala? Ayuh, lihat ulasan penuh di bawah!

Pelbagai penyebab benjolan di kepala

Kemunculan benjolan pada kulit kepala boleh disebabkan oleh banyak perkara. Bermula dari jerawat, kutu kepala, reaksi alergi, hingga keadaan yang harus diperhatikan seperti barah kulit. Berikut adalah lapan pencetus kepala yang paling biasa:

1. Jerawat

Jerawat bukan sahaja dapat muncul di wajah, tetapi juga pada kulit kepala. Sama seperti di tempat lain, keadaan ini boleh dipengaruhi oleh banyak perkara, seperti faktor hormon, perkembangan bakteria akibat penumpukan peluh, atau pori-pori yang tersumbat.

Produk syampu dan penyembur rambut juga boleh mencetuskan jerawat di kepala. Selalunya, lebam akibat jerawat terasa gatal, meradang, dan menyakitkan. Sebenarnya, tidak jarang jerawat ini berdarah ketika tergores.

Baca juga: 6 Petua Mencegah Jerawat Kerana Menggunakan Masker semasa Pandemik

2. Kutu kepala

Walaupun jarang disedari, kehadiran kutu dapat membuat kulit meradang dan gatal. Benjolan di kepala kerana kutu dapat muncul di mana saja di bahagian atas kulit, bergantung pada tempat serangga kecil itu.

Rawatan kutu kepala boleh dilakukan di rumah, biasanya menggunakan syampu khas yang mengandungi racun serangga. Anda juga disarankan untuk menyisir rambut anda dengan sisir khas yang mempunyai gigi yang halus dan ketat sehingga nits dapat ditangkap.

Kutu sangat berjangkit dan boleh ditularkan dari satu orang ke orang lain. Oleh itu, hadkan hubungan rapat dengan orang lain dan selalu bersihkan semua tempat tidur anda, seperti cadar, sarung bantal, dan selimut.

3. Rambut tumbuh

Sekiranya terdapat benjolan di kepala setelah bercukur, ini mungkin disebabkan oleh rambut yang tumbuh. Fenomena rambut yang tumbuh ke dalam berlaku apabila rambut yang dicukur tumbuh ke kulit, tidak melaluinya.

Ini kemudian menyebabkan benjolan pada kulit kepala yang sering disertai dengan gatal, kemerahan, dan sesak. Sebenarnya, kadang-kadang, rambut yang tumbuh ke dalam Ini boleh mencetuskan jangkitan dan menyebabkan benjolan nanah.

Petikan dari Garis kesihatan, rambut yang tumbuh ke dalam Biasanya tidak berbahaya, dan boleh tumbuh dengan normal.

4. Tindak balas alahan

Siapa sangka, ternyata reaksi alergi boleh mencetuskan munculnya lebam di kulit kepala, anda tahu. Keadaan ini dikenali sebagai dermatitis kontak. Reaksi alergi biasanya timbul akibat penggunaan produk penjagaan rambut yang tidak sesuai.

Bahan dalam produk ini boleh menjadi sebatian alergen, kemudian merangsang sistem imun untuk menghasilkan reaksi berlebihan.

Kulit kepala boleh terasa sangat gatal, mengelupas, kering, atau juga bersisik. Dengan mencucinya di dalam air sejuk dan membasuh sebarang perengsa yang masih melekat, reaksi alergi boleh hilang.

5. Folliculitis

Sebagai tambahan kepada beberapa penyebab di atas, lebam pada kulit kepala juga dapat dipicu oleh folikulitis. Folliculitis adalah keradangan folikel, poket kecil di lapisan kulit.

Jangkitan ini boleh menyebabkan lebam merah yang kelihatan seperti jerawat yang meradang. Gejala lain yang dapat anda rasakan adalah rasa sakit, rasa menyengat, atau bahkan mengeluarkan nanah dari benjolan.

Anda boleh memampatkannya dengan air suam atau menggunakan syampu antibakteria untuk melegakannya. Ini dipercayai dapat meredakan gejala kesakitan dan kemerahan yang dirasakan.

6. Keratosis seborrheic

Keratosis seborrheic adalah pertumbuhan tisu kulit baru tanpa kanker yang biasanya kelihatan dan terasa seperti ketuat. Secara umum, keratosis seborrheic muncul di bahagian belakang kepala hingga ke leher.

Benjolan ini biasanya tidak berbahaya, walaupun gejalanya sangat serupa dengan barah kulit. Sekiranya doktor bimbang keratosis seborrheic akan berubah menjadi barah, prosedur perubatan mungkin dilakukan.

7. Kanser kulit

Salah satu penyebab benjolan di kepala adalah barah kulit. Menurut kajian yang diterbitkan di Jurnal Persatuan Dermatologi Jerman, kira-kira 13 peratus gejala barah kulit ganas berlaku di kulit kepala.

Benjolan berwarna lilin dan luka berulang dapat menunjukkan barah kulit. Walau bagaimanapun, pemeriksaan lebih lanjut masih diperlukan. Jangan risau, barah kulit sangat mungkin disembuhkan, terutama jika dikesan lebih awal.

Baca juga: Harus Tahu, Inilah Punca dan Gejala Kanser Kulit yang Jarang Disedari

8. Cyst

Sekiranya benjolan di kepala anda tidak sakit ditahan, boleh jadi sista. Keadaan ini dipicu oleh penumpukan keratin di lapisan kulit. Kista di kepala biasanya tidak membahayakan kesihatan, walaupun boleh bertahan selama bertahun-tahun. Benjolan akibat sista boleh hilang dengan sendirinya.

Nah, itulah lapan penyebab benjolan di kepala yang perlu anda ketahui. Sekiranya benjolan tidak hilang, tidak ada salahnya berjumpa doktor. Kerana, benjolan itu mungkin menunjukkan penyakit yang mesti disembuhkan.

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui perkhidmatan Good Doctor 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!