Kesihatan

Tanda-tanda Keguguran Yang Perlu Diperhatikan, Bolehkah Ini Tanpa Pendarahan?

Ibu, mengenali tanda dan ciri keguguran adalah penting semasa mengandung. Dengan memiliki pengetahuan ini, maka Moms dapat mengetahui tindakan tepat yang harus diambil.

Keguguran dengan kata lain, kematian embrio atau janin sebelum kehamilan 20 minggu sering berlaku pada tempoh kehamilan awal.

Tanda atau ciri keguguran

1. Pendarahan faraj

Pendarahan semasa mengandung, walaupun tidak selalu serius tetapi boleh menjadi salah satu tanda keguguran. Pendarahan ini sendiri boleh datang dan berlanjutan selama beberapa hari.

Ibu harus waspada, terutamanya jika pendarahan ini tidak selesai dalam beberapa jam. Terutama jika anda pernah keguguran hingga 3 kali berturut-turut atau keguguran berulang.

Oleh itu, ibu harus diperiksa ketika mengalami keguguran darah pada minggu-minggu awal kehamilan.

Gejala keguguran darah:

  • Pendarahan semasa keguguran boleh bermula dengan penampilan bintik-bintik.
  • Warna darah boleh berkisar dari merah jambu, merah tua, hingga coklat.
  • Darah merah adalah darah segar yang keluar dari badan dengan cepat.
  • Darah coklat sebaliknya, adalah darah yang telah lama berada di rahim. Ketika keluar warnanya seperti bubuk kopi atau kehitaman.
  • Pendarahan paling berat biasanya berakhir dalam masa tiga hingga lima jam sejak pendarahan berat bermula. Pendarahan yang lebih ringan mungkin berhenti dan bermula dari satu hingga dua minggu sebelum ia benar-benar berakhir.

2. Kekejangan dan kesakitan

Tanda-tanda keguguran seterusnya adalah kekejangan dan kesakitan. Kekejangan adalah perkara biasa semasa kehamilan, terutama pada minggu-minggu awal kehamilan. Ini berlaku kerana rahim membesar.

Namun, anda mesti berwaspada kerana gejala yang satu ini adalah pelengkap kepada tanda-tanda keguguran setelah anda mengalami pendarahan. Seberapa berat dan lama kekejangan dialami berbeza dari orang ke orang.

3. Sakit di punggung bawah

Bukan hanya di bahagian bawah perut atau pelvis, anda juga dapat merasakan sakit di bahagian bawah punggung. Keadaan ini juga normal jika anda mempunyai rahim terbalik.

Sakit di punggung bawah juga merupakan tanda normal kehamilan awal. Namun, ia juga boleh menjadi tanda keguguran, terutama jika berlaku dengan pendarahan faraj.

4. Keputihan juga boleh menjadi tanda keguguran

Ciri keguguran seterusnya adalah peningkatan intensiti keputihan. Peningkatan keputihan yang berlaku pada awal kehamilan biasanya tidak dikaitkan dengan keguguran.

Namun, anda harus sedar bahawa pelepasan ini lebih seperti lendir dan berwarna darah. Perubahan hormon meningkatkan rembesan vagina dan serviks, dan ini adalah perkara biasa semasa anda hamil.

Anda harus memastikan bahawa anda tidak mempunyai gejala keputihan lain seperti gatal, sakit atau bau faraj. Dengan memperhatikan perkara-perkara ini, Moms dapat membezakan tanda-tanda keguguran, yang merupakan keputihan yang normal.

Di samping itu, gejala ini juga dapat menunjukkan jangkitan atau ketidakseimbangan bakteria pada vagina.

5. Pembuangan cecair amniotik

Ciri terakhir keguguran adalah pembuangan cecair ketuban. Walaupun bukan tanda biasa, tetapi apabila ini berlaku, anda pasti akan mengalami keguguran.

Kerosakan pada membran janin adalah salah satu tanda keguguran pada trimester kedua kehamilan.

Pembuangan cairan ketuban ini juga boleh menjadi tanda jika anda mengalami serviks yang tidak cekap. Ia juga merupakan salah satu penyebab keguguran pada trimester kedua dan ketiga.

Baca juga: Penting, ini adalah penyebab keguguran yang mesti diketahui oleh ibu hamil

Baca Juga: 5 Mitos Tentang Keguguran Ini Harus Ditolak, Membuat Wanita Hamil Tidak Selesa

Keguguran tanpa pendarahan

Adakah mungkin keguguran berlaku tanpa tanda-tanda pendarahan? Dalam banyak kes, pendarahan adalah tanda pertama keguguran. Walau bagaimanapun, keguguran boleh berlaku tanpa pendarahan atau gejala lain mungkin muncul terlebih dahulu.

Sebenarnya, seorang wanita mungkin tidak mengalami sebarang gejala dan hanya mengetahui jika dia keguguran ketika doktor tidak dapat mengesan degupan jantung bayi semasa pemeriksaan ultrasound rutin.

Pendarahan semasa kehilangan kehamilan berlaku ketika rahim kosong. Dalam beberapa kes, janin mati tetapi rahim tidak kosong, dan seorang wanita tidak akan berdarah.

Sebilangan doktor memanggil keguguran jenis ini tanpa pendarahan sebagai "keguguran yang terlepas." Keguguran mungkin tidak disedari selama berminggu-minggu, dan sebilangan wanita tidak mendapatkan rawatan.

Untuk itu, lakukan pemeriksaan kehamilan, ibu, dan perhatikan tanda-tanda keguguran yang mungkin muncul. Periksa dan tanyakan kepada doktor jika sesuatu yang tidak biasa berlaku semasa kehamilan, ibu.

Baca juga: Ketahui selok-belok keguguran tanpa pendarahan di sini

Baca Juga: Ingin Hamil Lagi Selepas Keguguran? Ini adalah perkara yang perlu diberi perhatian

Jaga kesihatan anda dan keluarga anda dengan berunding secara berkala dengan rakan doktor kami. Muat turun aplikasi Good Doctor sekarang, klik pautan ini, ya!