Kesihatan

Pusar Bayi yang berbau dan berair? Mungkin ada tanda-tanda jangkitan, anda tahu, mengenali ciri-cirinya

Bayi yang baru lahir biasanya mempunyai perut yang masih belum bersih sepenuhnya. Potongan tali pusat yang tersisa di pusar bayi hanya akan kering dan gugur dengan sendirinya setelah beberapa minggu.

Namun, tidak jarang, pusar bayi mengalami jangkitan yang dicirikan oleh bau dan pelepasan yang tidak menyenangkan. Keadaan ini tidak boleh dipandang ringan.

Menurut jurnal yang diterbitkan oleh Akademi Pediatrik Amerika, jangkitan pada bayi baru lahir adalah penyebab utama kematian bayi di seluruh dunia. Oleh itu, penting untuk mengenali ciri-ciri butang perut yang dijangkiti.

Ciri dan gejala pusar bayi apabila terdedah kepada jangkitan

Pusar adalah bahagian badan yang dapat menampung tumpukan peluh dan sel-sel kulit mati. Inilah sebabnya mengapa perut buncis adalah tempat subur bagi bakteria atau kulat tumbuh, menyebabkan jangkitan

Jangkitan pada pusar bayi mesti ditangani dengan betul. Jika tidak, jangkitan boleh merebak dengan cepat ke kawasan di luar perut. Akibatnya, malah boleh membawa maut. Selain berair dan berbau, ciri-ciri pusar bayi yang dijangkiti juga dapat dilihat melalui tanda-tanda berikut:

  • Pusar merah
  • Bengkak
  • Terdapat benjolan berisi cecair dekat pusar atau tepat di pusar
  • Pusar mengeluarkan nanah atau najis yang berbau busuk
  • Kulit di kawasan pusar adalah kudis atau pendarahan
  • Demam
  • Mudah diganggu
  • Tiada selera
  • Lambat

Baca juga: Peluh Sejuk pada Bayi: Ketahui Sebab & Cara Mengatasinya

Penyakit yang mungkin berlaku

Jangkitan kulat

Pusar adalah salah satu kawasan badan yang lembap dan gelap. Keadaan kulit lembap dan gelap ini menjadi tempat subur bagi kulat jenis Candida. Kulat jenis ini boleh menyebabkan jangkitan kulat yang biasa disebut Candidiasis.

Biasanya jangkitan yis akan menyebabkan butang perut bayi mengeluarkan cecair putih pekat. Selain itu, kawasan kulit di sekitar pusar juga boleh mengalami ruam merah dan gatal.

Jangkitan bakteria

Pada dasarnya, butang perut bayi boleh menjadi tempat untuk pelbagai bakteria. Sebenarnya, menurut penyelidikan terdapat 70 jenis bakteria yang dapat bersarang di kawasan pusar.

Sekiranya bayi anda mengalami pelepasan kuning atau hijau disertai bau busuk, itu mungkin jangkitan bakteria. Kadang kala, jangkitan bakteria juga disertai dengan bengkak, sakit, dan kudis di sekitar perut.

Omphalitis

Omphalitis adalah jangkitan yang teruk pada tali pusat yang boleh merebak ke seluruh dinding perut. Keadaan berlaku apabila kawasan di sekitar tunggul tali pusat dijangkiti.

Gejala boleh merangkumi sakit ketika ditekan, pendarahan, keluar dari pusar, mudah marah, dan demam. Penyebab utama omphalitis adalah bakteria dan biasanya perlu dirawat dengan antibiotik.

Granuloma umbilik

Benjolan kecil merah jambu kemerahan yang dapat muncul di tengah pusar setelah tali pusat terlepas. Biasanya keadaan ini dicirikan oleh pelepasan yang jelas atau kekuningan dari pusar bayi. Dalam beberapa kes, granuloma dapat hilang dengan sendirinya.

Faktor risiko bayi mendapat jangkitan kembung

Jangkitan pusar sebenarnya bukan perkara biasa atau sering berlaku. Namun, ada beberapa perkara yang dapat meningkatkan risiko bayi terkena jangkitan pada perutnya. Dilaporkan dari garis kesihatan, ini termasuk:

  • Bayi mempunyai berat lahir rendah kerana mereka terlalu awal atau mempunyai keadaan kesihatan yang lain
  • Semasa mengandung, ibu bayi menderita chorioamnionitis atau jenis jangkitan lain sehingga melahirkan
  • Membran wanita pecah 24 jam atau lebih sebelum bersalin
  • Bayi dilahirkan dalam keadaan tidak steril, atau pekerja kesihatan menggunakan alat yang tidak bersih untuk memotong tali pusat
  • Tali pusat tidak dijaga dan bersih

Baca juga: Ibu, Inilah Cara Mengganti Popok Dengan Betul untuk Mencegah Ruam!

Petua untuk menjaga dan menjaga kebersihan pusar bayi

Untuk mengurangkan risiko bayi mendapat jangkitan pada pusar, berikut adalah beberapa langkah yang perlu dilaksanakan oleh ibu bapa di rumah:

  • Sentiasa basuh tangan anda sebelum menyentuh tali pusat
  • Elakkan menggunakan alat yang kotor atau tidak disterilkan untuk memotong tali pusat
  • Tidak menarik atau menarik tali pusat secara paksa
  • Pastikan produk tepung seperti serbuk tidak tersumbat di dalam perut
  • Gulung lampin sehingga tidak menggosok tali pusat
  • Sentiasa bersihkan kawasan di sekitar pusar menggunakan kain yang bersih dan lembap
  • Bersihkan kawasan di dalam pusar dengan kapas yang mengandungi alkohol
  • Sentiasa perhatikan perubahan bentuk atau penampilan pusar

Pusar bayi yang dibersihkan dan dijaga dengan baik biasanya tidak terdedah kepada jangkitan.

Sekiranya anda melihat kemungkinan terdapat tanda-tanda jangkitan pada pusar bayi anda, segera berjumpa doktor. Rawatan yang betul dapat mencegah kemungkinan jangkitan merebak dan bayi dapat pulih dalam masa yang lebih cepat.

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui perkhidmatan Good Doctor 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!