Kesihatan

Bayi Berbusa, apakah punca dan bagaimana menanganinya?

Bentuk dan tekstur najis bayi sejak lahir hingga tahun pertama akan terus berubah. Pada masa itu, mungkin Ibu akan mendapati anak kecil anda membuang air besar dengan najis berbuih.

Dilaporkan dari Berita Perubatan Hari Ini, najis berbuih ketika bayi membuang air besar (BAB) adalah perkara biasa. Berikut ini adalah penjelasan lebih lanjut mengenai penyebab pergerakan usus berbuih pada bayi dan cara mengatasinya.

Baca Juga: Memberi Susu Formula Bayi Dicampur dengan Susu Payudara, Apakah Syaratnya?

Punca pergerakan usus berbuih

Najis bayi berbuih adalah perkara biasa, dan biasanya tidak perlu dibimbangkan. Najis berbuih biasanya disebabkan oleh laktosa.

Laktosa adalah gula yang terdapat dalam susu ibu (susu ibu). Susu ibu terdiri daripada dua bahagian, iaitu foremilk dan hindmilk. Foremilk adalah susu yang keluar pada minit awal penyusuan. Manakala hindmilk adalah susu yang keluar selepas susu ibu.

Foremilk mempunyai nutrien lebih sedikit dan tinggi laktosa berbanding dengan susu hind. Sekiranya bayi minum susu ibu terlalu banyak, ia akan mendapat pengambilan laktosa berlebihan, akhirnya bayi tidak dapat mencerna laktosa dengan betul.

Ini kemudian menyebabkan perubahan pada najis bayi, menjadikan najis berbuih. Selain itu, kotoran bayi juga akan kelihatan hijau.

Bagaimana mengatasinya?

Pergerakan usus berbuih pada bayi tidak teruk atau mesti ditangani dengan segera. Ibu dapat mengatasi masalah ini hanya dengan mengubah corak penyusuan.

Biasanya kanak-kanak yang mengalami najis berbuih, kerana mereka hanya minum susu ibu secara berselang-seli. Ini menjadikan bayi mendapat pengambilan susu ibu secara berlebihan. Apa yang perlu anda lakukan ialah memastikan anak anda mendapat susu ibu yang mencukupi.

Caranya mudah, sekurang-kurangnya biasakan bayi menyusu selama 20 minit dari satu payudara, sebelum menukar payudara. Ini akan memastikan bahawa bayi minum cukup banyak susu hindmil yang lebih kaya nutrien.

Adakah perlu menghubungi doktor?

Biasanya, pergerakan usus bayi yang berbuih akan bertambah baik seiring dengan pengambilan susu ibu yang seimbang. Tetapi jika anda ingin memastikan keadaan si kecil anda, tidak ada salahnya berjumpa doktor.

Tetapi sebelum anda panik mengenai keadaan najis bayi anda, berikut adalah beberapa maklumat mengenai pergerakan usus bayi hingga tahun pertama kehidupan.

Warna dan konsistensi pergerakan usus bayi dari awal

Setiap bayi mungkin mempunyai najis yang berbeza, bergantung pada pengambilan yang mereka dapatkan dan juga keadaan kesihatannya. Inilah penjelasannya.

Najis melekit dan hitam

Bayi akan melewati mekonium, najis dengan warna hitam kehijauan yang melekit. Bayi biasanya melewati mekonium dalam masa 24 jam selepas kelahiran.

Jangan terkejut apabila anda melihat kotoran hitam. Ini kerana mekonium mengandungi semua yang dicerna oleh bayi anda semasa dalam kandungan. Ini termasuk cairan ketuban, air, lendir, hempedu, dan sel kulit.

Najis lembut dan kuning

Selepas beberapa hari kelahiran, pergerakan usus akan berubah. Sekiranya bayi diberi susu ibu secara eksklusif, najis akan berwarna sedikit hijau dengan konsistensi lembek.

Baca Juga: Kenali Warna BAB Bayi untuk Mengetahui Keadaan Kesihatannya, Ayuh, Ibu Cari!

Kotoran bayi kelihatan seperti mentega kacang

Sekiranya bayi anda diberi susu formula beberapa hari selepas kelahiran, najis akan berwarna coklat dan mempunyai konsistensi seperti selai kacang.

tahi bayi oren

Sekiranya bayi diberi makan secara bergantian dengan susu formula dan susu ibu, najis mungkin berwarna oren.

Kotoran bayi berwarna merah dan hijau

Kotoran bayi mungkin berwarna merah atau hijau setelah berumur 6 bulan. Semasa mereka cuba makan makanan pejal. Warna najis boleh dipengaruhi oleh makanan yang dimakan.

Contohnya, kanak-kanak memakan sayur-sayuran hijau seperti bayam atau kacang polong, boleh menjadikan najis mereka berwarna hijau. Makanan tambahan zat besi juga boleh menyebabkan najis bayi anda menjadi hijau.

Sementara itu, jika anak makan jus bit atau jus tomat, najis boleh berwarna merah. Tetapi jika anda merasakan warna merah di dalam najis adalah darah, anda harus berjumpa doktor.

Kotoran bayi berwarna putih dan kelabu

Sekiranya najis anak berwarna putih, ini menunjukkan anak tidak menghasilkan hempedu dengan betul. Ini perlu dirawat oleh doktor.

Begitu juga, najis kelabu menunjukkan masalah pada bayi. Biasanya kerana anak tidak mencerna makanan dengan betul. Sebaiknya segera berjumpa dengan pakar pediatrik.

Itu adalah maklumat mengenai membuang air besar bayi, bermula dari sebab-sebab dan bagaimana mengatasinya. Juga maklumat mengenai perubahan warna usus dan konsistensi pada bayi.

Ada soalan lebih lanjut mengenai kesihatan anak? Sila berbincang secara langsung dengan doktor kami untuk berunding. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!