Kesihatan

Gaya Hidup Tidak Sihat untuk Stunting, Serangkaian Masalah Kesihatan di Indonesia

Melihat masalah kesihatan yang ada di Indonesia, dari masalah kebersihan, gaya hidup yang tidak sihat, masalah pemakanan, mari lihat perincian berikut, ayuh!

Tidak ada yang lebih berharga dan penting daripada kesihatan. Tetapi sayangnya, di negara kita masih banyak masalah kesihatan yang perlu mendapat perhatian lebih lanjut.

Sebenarnya, apakah masalah kesehatan di Indonesia, yang masih menjadi beban dan tantangan utama di sektor kesehatan Indonesia? Lihat di bawah.

Baca Juga: Bosan Mengambil Ubat, Inilah Cara Semula Jadi untuk Mengatasi Nafas Sesak

Masalah kebersihan

Bercakap mengenai masalah kesihatan di Indonesia, apa yang anda bayangkan? Salah satu masalah kesihatan yang paling umum di Indonesia adalah menjaga kebersihan.

Ini mesti diakui dari beberapa kajian, mayoritas masyarakat Indonesia masih tidak mementingkan kebersihan. Dan sudah tentu ia memberi kesan kepada persekitaran dan kesihatan.

Gaya hidup yang tidak sihat menjadi masalah kesihatan di Indonesia

Fenomena masalah kesihatan di Indonesia juga berkaitan dengan pergeseran model penderita penyakit. Sekiranya sebelum ini beberapa penyakit dihidapi oleh banyak orang pada usia tua, sekarang mereka mula menghantui orang muda.

Beberapa penyakit mematikan pada tahun 90-an, seperti Infeksi Pernafasan Akut (ARI), turbekulosis, hingga cirit-birit, kini telah digantikan oleh penyakit, seperti diabetes, strok, hingga penyakit jantung.

Penyakit ini bukan berasal dari penularan, tetapi dari gaya hidup masyarakat yang tidak sihat itu sendiri.

Penyakit kardiovaskular

Penyakit tidak berjangkit ini boleh dikatakan disebabkan oleh gaya hidup dan tidak mengambil berat tentang kesihatan mereka sendiri yang akan memberi kesan pada masa depan.

Sebut saja merokok, pengambilan makanan dan makanan yang tidak sihat, tekanan, dan juga kurang bersenam.

Masalah pemakanan

Masalah kesihatan lain yang sering dijumpai di Indonesia adalah masalah pemakanan, sama ada pemakanan berlebihan yang menyebabkan obsesi, atau kekurangan zat makanan yang menyebabkan stunting pada anak-anak.

Ini berlaku bukan hanya kerana makanan yang terhad, tetapi juga pengetahuan tentang kandungan nutrien dalam makanan.

Kadar kanak-kanak Indonesia yang mengalami stunting di Indonesia ketika ini adalah 37.2 peratus. Berkurang dari tahun-tahun sebelumnya, tetapi masih jauh dari standard minimum Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) yang ditetapkan pada 20 peratus.

Kanak-kanak yang mengalami stunting tidak hanya terbantut dalam pertumbuhan fizikal mereka, tetapi juga mengalami perkembangan otak yang boleh menyebabkan kecerdasan intelektual rendah.

Anda dapat bayangkan, jika sebanyak 37.2 persen kanak-kanak di bawah umur lima tahun di Indonesia mengalami pertumbuhan fizikal yang rendah dan IQ yang rendah, apa yang akan terjadi pada sumber manusia pada masa akan datang?

Memang, jumlah kes kanak-kanak di bawah usia lima tahun dengan stunting masih didominasi di wilayah timur Indonesia dengan sejumlah masalah, seperti makanan yang terbatas, dan pendidikan mengenai pemakanan yang belum dimaksimumkan.

Walau bagaimanapun, data mengenai masalah stunting tidak hanya berlaku di kawasan luar bandar, tetapi juga berlaku di kawasan bandar. Ketersediaan makanan yang mencukupi tetapi tidak disertai dengan pengetahuan pemakanan dari ibu bapa untuk diberikan kepada anak-anak mereka juga merupakan salah satu penyebab stunting.

Isu dasar menjadi masalah kesihatan di Indonesia

Dari data penelitian dari Kementerian Kesehatan, diketahui bahwa hanya 20 persen dari jumlah orang Indonesia yang mementingkan kebersihan dan kesihatan.

Ini bererti, dari 262 juta orang di Indonesia, hanya sekitar 52 juta orang yang prihatin terhadap kebersihan alam sekitar dan kesannya terhadap kesihatan.

Ini dapat difahami, kerana terdapat masalah infrastruktur yang tidak sama rata dan tidak mencukupi. Dari kira-kira 9,599 puskesmas dan 2.184 hospital di Indonesia, kebanyakannya masih berpusat di bandar-bandar besar.

Masih banyak orang di daerah terpencil yang tidak dapat mengakses perkhidmatan kesihatan kerana tidak ada kemudahan kesihatan yang disediakan. Sebab lain juga adalah kerana lokasi geografi yang sukar dijangkau.

Masalah lain juga berkaitan dengan masalah pengedaran yang tidak rata, terutama pekerja kesihatan. Beberapa kawasan masih kekurangan tenaga kesihatan, terutamanya doktor pakar.

Data terbaru dari Kementerian Kesihatan masih mencatatkan bahawa 52.8 peratus doktor pakar berada di Jakarta. Sementara itu, di NTT dan provinsi lain di Indonesia timur, hanya sekitar 1-3 persen.

Baca Juga: Mesti Tahu! Ini adalah 5 kebaikan berpuasa untuk kesihatan organ tubuh

Pencegahan lebih baik daripada mengubati

Pada akhirnya, menjaga kesihatan mungkin bukan hanya tugas pemerintah. Jika anda perhatikan dengan teliti, masalah kesehatan di Indonesia, mungkin anda dapat memiliki prinsip: pencegahan lebih baik daripada menyembuhkan. Memang benar, ia boleh menjadi asas.

Selain memusatkan perhatian pada pencegahan, penting juga untuk meningkatkan kesadaran mengenai pendidikan pemakanan kesihatan, yang juga akan memberikan manfaat yang besar.

Kerana kesihatan dapat dicapai bermula dari anda, kemudian sebarkan kepada keluarga dan masyarakat anda. Semoga anda terus sihat, ya!

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui perkhidmatan Good Doctor 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!