Kesihatan

Harus Tahu, Ini adalah Bahagian Sistem Pencernaan pada Manusia dan Bagaimana Ia Berfungsi!

Pelbagai makanan dan minuman yang dimakan oleh manusia setiap hari akan memasuki badan melalui sistem pencernaan. Untuk lebih jelas, mari kita lihat bagaimana proses pencernaan pada manusia dan fungsinya.

Sebelum mengetahui proses pencernaan manusia, ketahui terlebih dahulu fungsinya

Fungsi utama sistem pencernaan adalah mencerna dan menyerap. Artinya, semua organ yang termasuk dalam sistem ini bertujuan memecah makanan menjadi molekul kecil, yang kemudian diserap ke dalam tubuh.

Ini memang sangat unik, setiap organ yang tergabung dalam sistem pencernaan akan bekerjasama untuk mengubah makanan menjadi nutrien, yang kemudian akan digunakan oleh tubuh untuk tenaga, pertumbuhan sel, dan pembaikan.

Proses sistem pencernaan manusia utama

Untuk mencapai fungsi sistem pencernaan yang optimum, diperlukan organ sistem pencernaan yang lengkap. Di dalam tubuh manusia, ada yang disebut organ pencernaan utama yang terdiri dari mulut, esofagus, perut, usus kecil, dan usus besar.

Terdapat juga organ lain yang bermanfaat, iaitu pankreas, pundi hempedu dan hati. Berikut ini adalah penjelasan mengenai organ sistem pencernaan dan proses sistem pencernaan manusia seperti yang dilaporkan oleh WebMD.

1. Mulut

Sebelum makanan memasuki sistem pencernaan, proses mengunyah berlaku di mulut dan memecah makanan menjadi kepingan yang lebih mudah dicerna.

Sementara itu, air liur bercampur dengan makanan untuk memulakan proses memecahnya menjadi bentuk yang dapat diserap dan digunakan oleh sistem pencernaan anda.

2. Tekak

Tekak juga sering disebut sebagai faring. Setelah melalui mulut, makanan dan minuman masuk ke kerongkong. Apabila berjaya melalui proses di mulut dan tekak, maka makanan akan terus bergerak ke esofagus.

3. Esofagus

Proses pencernaan seterusnya pada manusia adalah melalui esofagus. Esofagus adalah tiub otot yang mengalir dari faring ke perut. Melalui rangkaian kontraksi, yang disebut peristalsis, esofagus menghantar makanan ke perut.

Tepat sebelum sambungan ke perut ada "zon tekanan tinggi" disebut sfinkter esofagus bahagian rendah. Ini adalah "injap" yang dimaksudkan untuk mencegah makanan dari bergerak ke belakang ke kerongkongan.

4. Perut

Proses pencernaan manusia juga melibatkan perut. Ia adalah organ seperti kantung dengan dinding otot yang kuat. Selain menahan makanan, perut juga merupakan tempat untuk memproses dan mengisar pelbagai jenis makanan yang masuk.

Perut mengeluarkan asid dan enzim kuat untuk meneruskan proses pemecahan makanan. Semasa dalam perut, makanan akan berbentuk cecair atau pes. Setelah masuk ke perut, makanan akan terus diproses dan bergerak ke usus kecil.

5. Usus kecil

Organ pencernaan manusia seterusnya adalah usus kecil. Di dalam usus, makanan akan diproses semula. Proses ini diikuti oleh adanya enzim pencernaan yang dihasilkan oleh pankreas, dinding usus kecil, dan hempedu dari pundi hempedu.

Bile adalah sebatian yang membantu pencernaan lemak dan membuang produk buangan dari darah. Kemudian untuk peristalsis atau kontraksi juga berfungsi pada organ ini. Proses ini adalah untuk memindahkan makanan dengan rembesan pencernaan.

6. Usus besar

Seterusnya, anda perlu mengetahui mengenai proses pencernaan di usus besar.

Sistem pencernaan di usus besar mempunyai enam bahagian, seperti cecum, kolon menaik, kolon melintang, kolon menurun, kolon sigmoid, dan berakhir di rektum.

Ketika makanan ada di bahagian ini, biasanya akan ada proses menyerap air dan mineral dari sisa makanan. Ini menjadikannya pejal dan membentuk najis.

Kehadiran pergerakan peristaltik proses pencernaan di usus besar akan mendorong najis ke arah rektum sehingga dikeluarkan melalui dubur.

Baca juga: Adakah anda sering jatuh sakit semasa buang air besar? Anda Boleh Terkena Penyakit Fistula Anal

Proses pelupusan sisa makanan

Proses membuang sisa makanan juga melibatkan rektum dan dubur. Berikut adalah penjelasan lengkap mengenai proses membuang sisa makanan.

1. Rektum

Rektum menghubungkan usus besar ke dubur. Tugas rektum adalah menerima tinja dari usus besar. Apabila sesuatu seperti gas atau najis masuk ke rektum, sensor menghantar mesej ke oak.

Kemudian otak memutuskan sama ada najis boleh dilalui atau tidak. Sekiranya najis dapat diusir, otot sfinkter akan mengendur dan rektum akan menguncup, yang memungkinkan najis dikeluarkan.

Namun, jika najis tidak dapat dilalui, otot sfingter akan berkontraksi dan rektum akan menampung sehingga sensasi sakit perut akan hilang buat sementara waktu.

2. Anus

Proses membuang sisa makanan berakhir di dubur. Anus adalah bahagian terakhir saluran pencernaan. Anus terdiri daripada otot-otot dasar pelvis dan dua sfingter dubur, iaitu dalaman dan luaran.

Lapisan dubur atas dapat mengesan kandungan rektum. Anda perlu tahu bahawa dubur dikelilingi oleh otot sfinkter yang berperanan mengawal najis atau tinja.

Otot lantai pelvis membuat sudut antara rektum dan dubur yang menghentikan najis daripada melintas. Sementara itu, sfinkter dalaman selalu menegang, kecuali ketika najis memasuki rektum.

Ini boleh membuatkan kita tidak dapat membuang air besar atau mencegah kita membuang air besar tanpa disedari.

Nah, apabila kita mendapat dorongan untuk membuang air besar. Ia bergantung pada sfinkter luaran untuk memegang najis, sehingga kita sampai ke tandas. Kemudian sfinkter akan berehat untuk membuang najis.

Organ yang membantu proses pencernaan manusia

Dilaporkan dari WebMDBerikut adalah tiga organ penting yang berperanan membantu perut dan usus kecil untuk mencerna makanan.

Berikut adalah beberapa organ yang membantu sistem pencernaan manusia.

1. Pankreas

Antara fungsi lain, pankreas merembeskan enzim ke dalam usus kecil. Enzim ini memecah protein, lemak, dan karbohidrat dari makanan yang anda makan setiap hari.

2. Hati

Hati mempunyai banyak fungsi, tetapi dua fungsi utamanya dalam sistem pencernaan adalah membuat dan mengeluarkan hempedu.

Bukan hanya itu, hati juga berfungsi membersihkan darah dari usus kecil. Darah mengandungi nutrien yang baru diserap.

3. Pundi hempedu

Pundi hempedu adalah organ terakhir yang membantu sistem pencernaan manusia. Pundi hempedu itu sendiri adalah bekas berbentuk pir yang terletak tepat di bawah hati dan fungsinya adalah untuk menyimpan hempedu.

Bile dibuat semasa berada di hati, kemudian disimpan di pundi hempedu jika perlu. Semasa pengambilan makanan, tugas pundi hempedu adalah menghantar hempedu ke usus kecil.

Setelah nutrien diserap dan baki cecair melewati usus kecil, sisa makanan yang anda makan akan terus masuk ke usus besar.

Baca juga: Senarai Penyakit Sistem Pencernaan Manusia yang Berpengalaman, Mari Lihat Ulasan!

Petua untuk mengekalkan proses pencernaan manusia yang lancar

Nah, berikut adalah beberapa petua untuk mengekalkan sistem pencernaan yang sihat.

1. Ambil makanan yang kaya dengan serat

Anda perlu tahu bahawa serat bermanfaat untuk pencernaan yang baik.

Serat larut dapat membantu menyerap air, sementara serat tidak larut berperanan membantu saluran pencernaan berjalan dengan baik. Serat larut itu sendiri boleh didapati dalam kacang dan biji.

Serat tidak larut juga boleh bijirin penuh kepada sayur-sayuran. Penggunaan makanan yang kaya serat juga dikaitkan dengan pengurangan keadaan tertentu yang mempengaruhi saluran pencernaan, seperti refluks dan diabetes sindrom iritasi usus (IBS).

2. Pastikan badan sentiasa terhidrat dengan baik

Kekurangan pengambilan cecair di dalam badan adalah faktor risiko sembelit. Oleh itu, untuk mengelakkan sembelit dan mengekalkan saluran pencernaan yang sihat, pastikan badan terhidrasi dengan baik.

Untuk memenuhi pengambilan cecair di dalam badan, anda boleh minum air secukupnya. Bukan hanya itu, anda juga boleh makan sayur-sayuran dan buah-buahan yang mempunyai kandungan air yang tinggi, seperti timun, tomato, tembikai, hingga strawberi.

3. Ambil lemak sihat

Lemak sihat tidak jarang diperlukan untuk penyerapan nutrien yang betul. Sebenarnya, kajian menunjukkan lemak sihat seperti asid lemak omega-3 dapat menurunkan risikonya penyakit radang usus seperti kolitis ulseratif.

Biji rami, biji chia, kacang, dan ikan berlemak seperti salmon dan sardin adalah beberapa makanan yang tinggi asam lemak omega-3.

Walau bagaimanapun, pengambilan makanan yang mengandungi lemak sihat mesti disertakan dengan makanan yang mengandungi serat, ya.

4. Makan tepat pada waktunya

Makan makanan atau makanan ringan mengikut jadual biasa dapat membantu sistem pencernaan anda dalam keadaan teratur.

Oleh itu, cubalah sarapan, makan tengah hari, makan malam, atau makan makanan ringan yang sihat pada waktu yang sama setiap hari.

5. Menguruskan tekanan

Anda perlu tahu bahawa tekanan juga boleh mempengaruhi sistem pencernaan. Malah tekanan juga dikaitkan dengan keadaan perubatan tertentu, seperti cirit-birit, sembelit, dan IBS.

Hormon tekanan secara langsung mempengaruhi sistem pencernaan. Contohnya, semasa badan masuk pertarungan-atau-penerbangan, badan tidak mempunyai masa untuk berehat dan mencerna.

Dalam tempoh tekanan, darah dan tenaga dialihkan dari sistem pencernaan. Oleh itu, apa yang mempengaruhi otak juga boleh mempengaruhi sistem pencernaan.

Terdapat beberapa cara yang boleh anda lakukan untuk mengurangkan tahap tekanan, seperti teknik pernafasan dalam, meditasi, dan yoga.

6. Menjalani gaya hidup sihat

Agar organ pencernaan manusia dapat berfungsi dengan baik, seseorang juga mesti menjalani gaya hidup sihat.

Sebaliknya, elakkan merokok atau minum terlalu banyak minuman berkafein. Kerana, ini boleh mengganggu fungsi sistem pencernaan atau bahkan menyebabkan keadaan tertentu, seperti bisul atau pedih ulu hati pedih ulu hati (sensasi panas di dada).

Bukan itu sahaja, anda harus mengelakkan makan lewat malam dan kemudian berbaring selepas makan. Ini boleh menyebabkan pedih ulu hati dan senak.

Penting untuk diketahui bahawa tubuh memerlukan masa untuk mencerna makanan, postur tubuh yang baik dapat membantu menjaga makanan yang anda makan bergerak ke arah yang betul.

Jika anda berbaring sejurus selepas makan, makanan yang anda makan boleh naik semula dan menyebabkan pedih ulu hati. Malah berbaring selepas makan berkait rapat dengan peningkatan gejala refluks.

7. Bersenam secara berkala

Bersenam secara teratur dapat membantu menjaga makanan bergerak dengan baik melalui sistem pencernaan, sehingga dapat menurunkan risiko sembelit.

Sebaliknya, melakukan senaman secara teratur juga dapat membantu anda menjaga berat badan yang sihat, yang baik untuk sistem pencernaan anda.

Malah dipetik dari Garis Kesihatan, penyelidikan menunjukkan bahawa senaman dapat membantu mengurangkan gejala penyakit radang usus kerana kesan anti-radang, seperti mengurangkan sebatian keradangan di dalam badan.

Itulah beberapa maklumat mengenai proses pencernaan manusia dan petua untuk mengekalkan sistem pencernaan yang sihat.

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui perkhidmatan Good Doctor 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!