Kesihatan

Perhatikan Ibu! Ini adalah 10 tanda bahawa kepala janin telah memasuki pelvis

Kehadiran bayi tentunya adalah saat yang paling dinantikan. Terdapat beberapa tanda bahawa persalinan semakin hampir, salah satunya ditandakan oleh kepala janin memasuki pelvis.

Apabila keadaan ini berlaku, wanita hamil mungkin mengalami tanda atau gejala tertentu. Lalu, apakah tanda-tanda bahawa kepala janin telah memasuki pelvis yang perlu diketahui?

Baca juga: Kesan Depresi semasa Kehamilan untuk Ibu dan Bayi, Jangan Ringan!

Bilakah keadaan ini berlaku?

Pada dasarnya, keadaan ini berbeza bagi setiap wanita. Tetapi biasanya, kepala janin telah memasuki pelvis berlaku menjelang akhir trimester ketiga kehamilan. Namun bagi sesetengah wanita, keadaan ini berlaku tepat pada waktu bersalin bermula atau beberapa jam sebelumnya.

Bagi wanita yang telah melahirkan sebelumnya, keadaan ini mungkin berlaku pada waktu melahirkan. Ini kerana badan telah melalui persalinan sebelumnya dan pelvis memerlukan lebih sedikit masa untuk menyesuaikan diri dengan proses persalinan.

Bagi wanita yang pertama kali bersalin, keadaan ini mungkin berlaku beberapa hari atau minggu sebelum melahirkan. Ini mungkin kerana otot pelvis perlu menyesuaikan diri dengan kedudukan bersalin sebelum bersalin bermula.

Tanda bahawa kepala janin telah memasuki pelvis

Berikut adalah tanda-tanda bahawa kepala janin telah memasuki pelvis yang perlu anda ketahui:

1. Bernafas dengan lebih bebas

Apabila bayi turun ke pelvis tekanan dari rahim pada diafragma akan berkurang. Ini memberi lebih banyak ruang untuk paru-paru mengembang, sehingga wanita hamil dapat bernafas dengan lebih mudah.

2. Kedudukan perut yang turun

Salah satu tanda kepala janin yang paling mudah untuk memasuki pelvis adalah kedudukan bawah perut. Anda mungkin menyedari bahawa perut buncit anda kelihatan lebih rendah dari sebelumnya.

Di samping itu, anda juga dapat melihat bahawa terdapat lebih banyak ruang antara payudara dan perut atas.

3. Tekanan pada pelvis

Dipetik dari Keluarga yang Sangat BaikApabila bayi turun ke pelvis, posisi kepala bayi akan berada di atas serviks dan akan mengambil lebih banyak ruang di bahagian bawah saluran kelahiran, sehingga tekanan pada pelvis dapat meningkat.

4. Peningkatan keputihan dari faraj

Secara fizikal, apabila kepala janin telah memasuki pelvis, kedudukan kepala akan menekan serviks atau serviks lebih dalam. Ini dapat membantu serviks mengecil dan mengembang untuk memulakan persalinan.

Bukan hanya itu, ia juga dapat melepaskan lendir lendir yang menyekat pembukaan serviks. Anda mungkin melihat peningkatan pengeluaran pada minggu-minggu terakhir kehamilan.

5. Kekerapan membuang air kecil meningkat

Apabila bayi turun ke pelvis, kedudukan kepala bayi dapat memberi tekanan pada pundi kencing. Ini meningkatkan keinginan untuk membuang air kecil di dalam diri anda.

6. Sakit di pelvis

Kadang-kadang sakit pelvis juga boleh berlaku. Kerana, kedudukan kepala bayi menekan ligamen di pelvis. Anda dapat merasakan keadaan ini semasa anda bergerak ke arah tertentu.

Ini berlaku apabila bayi menyesuaikan diri dengan kedudukannya. Kesakitan di pelvis yang berlangsung ringan mungkin merupakan tanda bayi yang telah memasuki pelvis.

Walau bagaimanapun, jika anda mengalami kesakitan yang berterusan atau disertai oleh gejala lain, seperti demam, anda harus segera menghubungi doktor anda.

7. Sakit belakang

Sakit di bahagian belakang juga merupakan tanda bahawa kepala janin telah memasuki pelvis yang lain. Ini kerana bayi yang turun ke pelvis dapat memberi tekanan tambahan pada otot punggung bawah.

8. Peningkatan rasa lapar

Apabila bayi berada dalam kedudukan tinggi dalam rahim, anda mungkin merasa cepat kenyang. Namun, jika kepala janin telah memasuki pelvis, tekanan pada perut akan berkurang. Ia dapat melegakan simptom pedih ulu hati dan meningkatkan rasa lapar.

Baca juga: 6 Senarai Makanan untuk Ibu Hamil agar Si Kecil anda Bijak dari rahim

9. Peningkatan penguncupan

Ketika tenaga kerja semakin hampir, wanita hamil juga dapat melihat peningkatan kontraksi palsu (pengecutan braxton-hicks). Ini mungkin disebabkan oleh tekanan kepala bayi pada serviks.

10. Buasir (buasir)

Pada saat janin memasuki pelvis, posisi kepala janin dapat memberi tekanan pada saraf di pelvis dan rektum. Tekanan ini dapat meningkatkan risiko buasir.

Nah, itulah beberapa maklumat mengenai tanda-tanda kepala janin telah memasuki pelvis. Penting bagi Ibu untuk segera berjumpa doktor sekiranya kepala janin telah memasuki pelvis, ya!

Ada soalan lebih lanjut mengenai kehamilan? Sila berbual dengan rakan doktor kami melalui Aplikasi Doktor Baik. Rakan doktor kami sedia membantu anda dengan akses perkhidmatan 24/7. Jangan teragak-agak untuk berunding, ya!