Kesihatan

5 Mitos Rawatan Bakar yang Perlu Dielakkan

Ditulis oleh: dr. Debby K.A. Saputra

Semua orang biasa dengan luka bakar, malah ada yang mengalaminya. Tetapi, adakah kita tahu bagaimana merawat luka bakar dengan betul?

Selalunya orang terperangkap dalam mitos yang beredar sehingga mereka melakukan rawatan awal luka bakar yang tidak sesuai.

Baca Juga: COVID-19 Menyebar di Dunia, Elakkan Menyentuh Kawasan Wajah! Kenapa?

Cara mengatasi luka bakar yang ternyata salah

Setakat ini, anda mungkin telah merawat luka bakar dengan cara yang salah, hanya kerana cara itu telah dilakukan oleh keluarga anda secara turun temurun.

Inilah beberapa mitos yang perlu kita elakkan.

1. Lenyekkan luka bakar dengan ubat gigi atau ubat gigi

Membakar luka dengan ubat gigi hanyalah mitos. Sumber gambar: http://www.healthline.com/

Ini adalah mitos yang paling biasa. Secara amnya, orang melakukan ini untuk menyejukkan kawasan yang terbakar. Ada juga yang menggunakan mentega, kicap, atau minyak ke kawasan bakar.

Walau bagaimanapun, ini adalah cara pengendalian yang tidak sesuai. Apabila terkena luka bakar, perkara pertama yang dapat kita lakukan adalah menyejukkan luka dengan air yang mengalir selama 15-20 minit.

2. Sejukkan bakar dengan ais

Ini juga bukan langkah rawatan yang tepat. Kerana memampatkan ketulan ais secara langsung pada luka bakar sebenarnya dapat memperburuk kerosakan tisu. Sekiranya luka bakar sangat menyakitkan, anda boleh menggunakan ubat penghilang rasa sakit, seperti paracetamol dan ibuprofen. Sudah tentu, anda masih harus memperhatikan arahan penggunaan dan amaran mengenai kesan sampingan ubat.

3. Gelembung bakar mesti pecah

Gelembung bakar tidak pecah. Sumber Foto: http://www.doctordoctor.com.au/

Ini adalah pendapat yang tidak tepat. Kenapa? Kerana gelembung atau lepuh pada luka bakar melindungi dari risiko jangkitan. Oleh itu, jangan letakkan gelembung yang timbul secara tidak sengaja. Sekiranya ada gelembung pecah secara tidak sengaja, sapukan salap antibiotik ke kawasan tersebut. Anda boleh berjumpa doktor untuk memilih salap antibiotik yang tepat.

4. Luka tidak boleh ditutup sehingga cepat kering

Sebenarnya, menurut American Academy of Dermatology dan penyelidikan di Harvard Medical School, penyembuhan luka lebih baik dicapai dalam keadaan lembab. Penggunaan pembalut luka atau pembalut luka yang sesuai akan membantu proses penyembuhan luka.

Baca juga: Jangan memandang rendah, kenali jenis sakit kepala yang perlu anda ketahui

5. Luka bakar bukanlah keadaan yang serius

Pengendalian luka bakar yang salah boleh membahayakan. Sumber Foto: //www.medicinenet.com/

Luka bakar cukup biasa sehingga sebilangan orang menganggap luka bakar bukan keadaan yang serius. Ini adalah pendapat yang tidak tepat. Ukuran luka bakar yang kecil tidak bermaksud keadaannya tidak berbahaya.

Sekiranya luka bakar memenuhi kriteria berikut, luka bakar melibatkan wajah, tangan, kaki, atau kawasan kemaluan; luka bakar kimia, serta luka bakar yang meluas; Keadaan ini memerlukan rawatan perubatan segera.

Sekarang kita tahu rawatan yang tepat untuk luka bakar. Ayuh, kongsi dengan rakan dan orang di sekitar kita supaya mereka juga mengetahui fakta!