Kesihatan

Apakah Risiko dan Bahaya di Sebalik Penyamaran Nyamuk DHF untuk Kesihatan Anda?

Mendekati musim hujan, anda perlu menyedari demam berdarah denggi (DHF). Kes DHF di Indonesia sendiri adalah perkara yang mendapat perhatian serius. Data dari Kementerian Kesihatan mencatatkan bahawa dari Januari hingga Julai 2020, terdapat 71.633 kes.

Oleh itu, pemerintah juga secara aktif mengajak masyarakat untuk mencegah demam denggi, salah satunya adalah kabut nyamuk. Apa itu kabut nyamuk dan adakah risiko untuk kesihatan? Inilah penjelasan penuh.

Apa itu kabut nyamuk?

Fogging atau merokok nyamuk adalah salah satu usaha membunuh nyamuk yang membawa virus yang berisiko menjangkiti manusia. Salah satunya adalah nyamuk aedes aegypti, yang dapat menyebarkan denggi kepada manusia melalui gigitannya.

Kabut nyamuk di Indonesia umumnya menggunakan bahan kimia seperti malathion dan fenthion. Kedua-duanya tergolong dalam jenis racun serangga organofosfat.

Sudah tentu, dengan menggunakan had selamat yang dikira. Di samping itu, semasa pelaksanaannya, merokok atau kabut nyamuk harus dilakukan oleh tenaga terlatih di bawah pengawasan pekerja kesihatan.

Terdapat peraturan khas sebelum melakukan fogging nyamuk

Fogging dilakukan sekiranya kes denggi dijumpai di suatu kawasan. Pekerja kesihatan juga akan memeriksa larva di sekitar pesakit DHF sebelum pengasapan.

Sekiranya tidak ada penemuan atau tidak ada laporan mengenai pesakit DHF, pencegahan dapat dilakukan dengan cara lain, seperti:

  • Menggunakan serbuk abate di takungan air atau tempat yang boleh menjadi takungan air lain, yang memungkinkan larva nyamuk berkembang.
  • Serta melakukan gerakan 3M: menguras, menutup dan menguburkan. Tiriskan takungan air, tutup takungan air. Serta menguburkan barang terpakai yang dapat menampung genangan air dan berpotensi menjadi tempat pembiakan larva nyamuk.

Sekiranya fogging mesti dilakukan, adakah risiko masalah kesihatan?

Walaupun kabus atau merokok nyamuk menggunakan dos yang selamat, masih ada potensi kesan sampingan pada tubuh manusia. Dalam keadaan tertentu, kandungan kimia mungkin memberi kesan negatif.

Lebih-lebih lagi, ubat yang sering digunakan termasuk dalam jenis racun serangga organofosfat. Satu jenis yang boleh menyebabkan keracunan. Pada pendedahan yang tidak dijangka atau dalam jumlah tertentu, organofosfat menimbulkan risiko menyebabkan beberapa keadaan seperti berikut:

Risiko masalah kesihatan akibat ubat fogging organofosfat

  • Gangguan saraf
  • Menjadikan organ terlalu aktif sehingga tidak berfungsi

Gejala keracunan dengan bahan kimia fogging jenis organofosfat

  • Mual
  • Gag
  • Batuk
  • Berpeluh
  • Penglihatan kabur
  • Sukar bernafas

Seseorang boleh diracun dengan tiga cara

  • Keracunan kerana penyedutan bahan-bahan ini
  • Menyerap melalui kulit
  • Atau tertelan secara tidak sengaja, boleh disebabkan oleh minum minuman yang tercemar dengan bahan-bahan ini

Tindakan menangani keracunan

  • Sekiranya anda mengalami gejala keracunan, segera ganti pakaian dan mandi dengan sabun
  • Pada tahap ringan, umumnya dirawat dengan atropin, ubat yang biasa digunakan untuk keracunan
  • Pada tahap yang teruk, langkah-langkah perubatan diperlukan, seperti menyediakan alat pernafasan dan memeriksa keadaan vital pesakit

Pertimbangan kabut nyamuk di Indonesia

Sementara itu, walaupun dikenal sebagai cara untuk mencegah penularan denggi, fogging tidak dianggap sebagai strategi utama untuk mencegah denggi.

Seperti yang dilaporkan dari laman web Kemkes.go.id, pencegahan menggunakan fogging hanya dapat dilakukan jika sudah ada kes di satu kawasan. Atas sebab ini, sebelum kes berlaku, lebih baik mencegahnya dengan menjaga kebersihan dan menghindari larva nyamuk dengan langkah 3M.

Ini adalah penjelasan mengenai risiko masalah kesihatan akibat kelam kabut. Ada pertanyaan lebih lanjut mengenai demam denggi?

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui perkhidmatan Good Doctor 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!