Kesihatan

Pengakuan Wanita Hamil Tanpa Seks, Adakah Mungkin? Ini adalah penjelasan perubatan

Berita mengenai seorang wanita di Cianjur, Jawa Barat, yang mengaku telah melahirkan seorang anak tanpa melakukan hubungan seks, telah dilaporkan secara meluas di dunia maya dalam beberapa hari terakhir.

Menurut orang yang berkenaan, dia hanya mengalami simptom selesema, kemudian melahirkan bayi perempuan dalam masa 1 jam.

Berita ini yang mengejutkan banyak orang pasti menimbulkan sejumlah persoalan. Salah satunya adalah, adakah mungkin wanita hamil tanpa melakukan hubungan seks?

Baca juga: Mengenal Bayi Pelangi: Kehamilan Selepas Sejarah Keguguran

Bolehkah anda hamil tanpa melakukan hubungan seks?

Dilaporkan dari Garis Kesihatan, jawapannya adalah ya! Walaupun kemungkinan kecil, tetapi sebarang aktiviti yang dapat membuat sperma memasuki kawasan vagina, boleh menyebabkan kehamilan tanpa harus didahului dengan penetrasi. Beberapa syarat yang memungkinkan ini berlaku termasuk:

Sperma masuk melalui cara lain

Walaupun secara fizikal zakar tidak memasuki faraj, tetapi jika sperma berjaya sampai ke telur dengan cara lain, maka ini masih boleh membuat wanita hamil.

Contohnya, ketika pasangan anda mengalami ejakulasi di dekat faraj, atau ketika zakarnya yang tegak bersentuhan dengan bahagian badan berhampiran faraj. Bahkan seorang lelaki yang belum mengalami ejakulasi sepenuhnya, masih boleh membuat pasangannya hamil.

Ini kerana dalam proses pra-ejakulasi, ia masih menghasilkan sperma aktif yang dapat memasuki rahim selain melalui zakar. Contohnya melalui mainan seks, jari, atau mulut ke faraj.

Menjalani inseminasi tiruan

Kehamilan tanpa hubungan seksual juga boleh berlaku melalui proses inseminasi Intrauterin (IUI) atau persenyawaan in vitro (IVF).

IUI adalah kaedah perawatan kesuburan, di mana sperma "dicuci" dan pekat, kemudian dimasukkan langsung ke rahim wanita melalui alat yang disebut spekulum.

Sementara IVF adalah sejenis teknologi pembiakan dibantu yang melibatkan pengambilan telur dari ovari dan membaja mereka dengan sperma.

Telur yang disenyawakan ini dikenali sebagai embrio yang kemudian dapat dibekukan untuk disimpan atau dipindahkan ke rahim wanita menggunakan tiub nipis yang disebut kateter.

Pengalaman kehamilan kripto

Ini adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan 'kehamilan siluman', di mana kehamilan mungkin gagal dikesan dengan kaedah ujian perubatan konvensional.

Seseorang yang berpengalaman kehamilan kripto, tidak akan menyedari bahawa dia hamil kerana tidak ada gejala yang menunjukkan ini. Bahkan boleh menjadi ujian kehamilan yang memberikan hasil negatif walaupun anda terlambat untuk haid.

Kehamilan kripto Ia juga disebabkan oleh tahap hormon kehamilan yang rendah, menjadikan gejala kehamilan sangat ringan atau hampir tidak dapat dilihat.

Adakah ini menunjukkan penyakit tertentu?

Kehamilan kripto juga sering dikaitkan dengan beberapa penyakit, seperti sindrom ovarium polikistik (PCOS), perimenopause, dan ketidakseimbangan hormon.

Baca juga: Hati-hati, ini menyebabkan saluran darah mata pecah semasa melahirkan

Fakta perubatan mengenai 'kehamilan dara'

Para penyelidik telah mengkaji fenomena yang disebut "kehamilan dara" untuk memahami mengapa ia berlaku. Dalam tinjauan terhadap 7,870 wanita hamil, mereka mendapati bahawa 0.8 peratus wanita (sejumlah 45) melaporkan hamil tanpa melakukan hubungan seks vagina.

Kajian seperti ini mempunyai batasan, kerana melibatkan pelaporan diri. Para penyelidik mencatat pelbagai kekangan lain seperti, budaya, agama, dan juga pelbagai definisi tentang apa sebenarnya "seks".

Oleh itu, angka-angka ini tidak menggambarkan gambaran sebenar kekerapan persenyawaan tanpa penembusan.

Walau apa pun, beberapa wanita ini mungkin telah mendefinisikan "seks" sebagai persetubuhan yang melibatkan zakar ke dalam vagina. Jadi, jika anak dara dalam kajian ini mempunyai hubungan seksual yang lain, ada kemungkinan sperma berjaya masuk ke saluran vagina dari tindakan lain.

Tanda-tanda kehamilan muncul, walaupun mereka tidak hamil

Keadaan ini dikenali sebagai pseudocyesis. Dilaporkan dari WebMD, wanita yang mengalaminya akan mengalami hampir semua gejala kehamilan, kecuali janin yang sebenarnya.

Setakat ini, penyebabnya tidak diketahui. Tetapi doktor mengesyaki bahawa faktor psikologi dapat menipu tubuh untuk berfikir bahawa dia hamil.

Ini boleh berlaku apabila seorang wanita benar-benar ingin mempunyai anak kerana dia sebelumnya didiagnosis dengan kemandulan, menopaus, atau mengalami keguguran berulang.

Akibatnya badan mereka dapat menghasilkan beberapa tanda kehamilan, seperti perut yang membengkak, payudara yang membesar, dan bahkan sensasi pergerakan janin.

Otak wanita kemudian menyalahtafsirkan isyarat ini sebagai kehamilan, dan mencetuskan pembebasan hormon khusus kehamilan seperti estrogen dan prolaktin, menyebabkan gejala kehamilan yang sebenarnya.

Adakah ini menunjukkan penyakit tertentu?

Sekiranya kehamilan palsu, beberapa keadaan perubatan boleh menjadikan tubuh meniru gejala kehamilan.

Contohnya, kehamilan yang berlaku di luar rahim (ektopik), pengumpulan lemak yang sangat tinggi di dalam badan (obesiti morbid), hingga barah.

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui Good Doctor dalam perkhidmatan 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!