Kesihatan

Apa itu Kalsifikasi Placental? Inilah Punca dan Gejala!

Pengiraan plasenta atau kalsifikasi plasenta adalah keadaan yang berlaku di plasenta atau plasenta semasa mengandung. Walaupun kedengarannya menakutkan, keadaan ini, juga dikenal sebagai kalsifikasi plasenta, bukanlah penyakit atau gangguan perubatan.

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai kalsifikasi plasenta, anda dapat melihat ulasan di bawah!

Apakah kalsifikasi plasenta?

Pengapuran plasenta adalah pemendapan mineral kalsium-fosfat dalam tisu plasenta. Keadaan ini berlaku semasa proses kehamilan.

Ramai penyelidik menganggap kalsifikasi plasenta adalah proses penuaan yang normal, bukan proses yang berkaitan dengan penyakit.

Plasenta biasanya digambarkan melalui empat peringkat, dari 0 (paling matang) hingga III (paling matang). Perkembangan plasenta bermula pada tahap sifar pada awal kehamilan.

Perubahan dapat dilihat dari 12 minggu dan seterusnya. Semasa kehamilan berlangsung, plasenta matang dan mengeras.

Adakah kalsifikasi plasenta mempengaruhi proses kelahiran?

Pakar-pakar sepertinya mempunyai pendapat yang berbeza mengenai pentingnya plasenta yang dikalsifikasi semasa melahirkan kerana kurangnya bukti yang pasti.

Beberapa perubahan pada plasenta semasa kehamilan lewat dianggap sebagai bahagian kehamilan yang normal dan tidak dianggap sebagai kebimbangan.

Namun, dalam kes-kes di mana perubahan itu berlaku lebih awal dari yang dijangkakan, ada beberapa perselisihan mengenai kepentingannya.

Jenis atau peringkat kalsifikasi plasenta

Jenis kalsifikasi plasenta dibahagikan kepada beberapa kategori berdasarkan masa berlakunya. Inilah penjelasannya.

1. Perubahan antara 28 hingga 36 minggu kehamilan

Kalsifikasi plasenta sebelum kehamilan 32 minggu disebut "kalsifikasi plasenta pramatang pramatang". Ia diketahui berkaitan dengan risiko komplikasi kehamilan dan kelahiran yang lebih tinggi, seperti:

  • Pendarahan berat selepas kelahiran atau pendarahan selepas bersalin
  • Gangguan plasenta
  • Bayi pramatang
  • Mempunyai bayi dengan skor Apgar yang rendah
  • Kelahiran Masih.

2. Perubahan lebih dari 36 minggu

Satu kajian menunjukkan bahawa mempunyai plasenta tahap ketiga pada 36 minggu dikaitkan dengan peningkatan risiko tekanan darah tinggi yang berkaitan dengan kehamilan dan mempunyai bayi yang lahir rendah.

3. Perubahan antara 37 dan 42. minggu kehamilan

Plasenta yang dikalsifikasi Gred III dari 37 minggu dan seterusnya dijumpai pada sekitar 20 hingga 40 peratus kehamilan normal. Walau bagaimanapun, ia dianggap tidak penting secara klinikal.

Kesan plasenta yang dikalsifikasi mungkin perlu dinilai berdasarkan kes demi kes, bergantung pada:

  • Seberapa awal perubahan dilihat
  • Betapa buruknya keadaan
  • Adakah kehamilan berisiko tinggi atau tidak.

Penyebab kalsifikasi plasenta

Punca sebenar kalsifikasi plasenta masih belum diketahui. Walau bagaimanapun, keadaan ini lebih biasa di:

  • Gadis muda
  • Wanita yang mengandung untuk pertama kalinya
  • Wanita yang merokok semasa mengandung.

Tanda-tanda dan gejala kalsifikasi plasenta

Keadaan ini biasanya tidak menimbulkan gejala. Pada masa lalu, kalsifikasi plasenta hanya dikenal pasti setelah lahir ketika plasenta diperiksa secara fizikal oleh doktor atau bidan.

Pengapuran plasenta diakui oleh penemuan deposit kalsium putih kecil yang terasa keras seperti batu.

Tetapi sekarang keadaan ini dapat dikenal pasti menggunakan teknologi grafik sonar 3D. Kerana tidak menimbulkan gejala, anda boleh berjumpa doktor untuk mendapatkan tinjauan.

Risiko kalsifikasi plasenta

Deposit kalsium di plasenta akibat proses kalsifikasi dapat menyebabkan sebahagian plasenta mati atau diganti dengan tisu berserabut yang dapat memberi kesan negatif pada plasenta.

Penumpukan kalsium ini juga dapat meningkatkan risiko pembekuan darah di plasenta dan melancarkan aliran darah ke bayi.

Nasib baik, komplikasi dari kalsifikasi plasenta hampir tidak ada, dan dalam kebanyakan kes tidak berbahaya bagi bayi.

Cara mencegah kalsifikasi plasenta

Oleh kerana penyebab sebenar juga tidak diketahui dengan pasti, maka bagaimana untuk mencegah kalsifikasi plasenta juga masih belum dapat dipastikan.

Walau bagaimanapun, terdapat beberapa perkara yang boleh anda lakukan sebagai langkah pencegahan:

  • Sekiranya usia kehamilan anda melebihi 37 minggu, maka tidak ada yang perlu dibimbangkan.
  • Pastikan anda mengambil pengambilan kalsium setiap hari seperti yang disyorkan.
  • Anda juga boleh mendapatkan kalsium setiap hari dari makanan, anda juga tahu, jadi selain mengehadkan makanan tambahan, perhatikan apa yang anda makan.
  • Anda akan lebih berisiko mengalami kalsifikasi plasenta jika anda mempunyai sejarah tekanan darah tinggi atau diabetes, jadi penting untuk menjaga gaya hidup agar tidak mencetuskan 2 keadaan ini.

Rujuk masalah kesihatan untuk ibu dan keluarga melalui Good Doctor dalam perkhidmatan 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!