Kesihatan

Mengenal Euthanasia, Tindakan Mengakhiri Kehidupan Seseorang Secara Sah

Euthanasia telah menjadi topik kontroversi dalam masyarakat. Tindakan ini dilarang di beberapa negara termasuk Indonesia. Jadi, apa sebenarnya euthanasia? Baca lebih lanjut di sini.

Baca juga: Berhati-hati! Tekanan Kerja Boleh Meningkatkan Risiko Stroke Yang Anda Tahu!

Apa itu euthanasia?

Euthanasia adalah tindakan mengakhiri hidup seseorang untuk meringankan penderitaannya. Penderitaan merujuk kepada kesakitan yang teruk, berterusan dan tidak dapat diubati.

Kata euthanasia berasal dari bahasa Yunani, iaitu "eu" yang bermaksud tanpa penderitaan dan "thanatos" yang bermaksud kematian. Euthanasia telah lama menjadi topik kontroversi dan mempunyai kebaikan dan keburukannya.

Euthanasia adalah proses yang kompleks dan melibatkan banyak faktor, termasuk undang-undang, kesihatan fizikal dan mental seseorang, dan kepercayaan dan keinginan peribadi. Di beberapa negara, euthanasia bertentangan dengan undang-undang dan merupakan kesalahan jenayah.

Apakah jenis euthanasia?

Terdapat beberapa jenis euthanasia. Berikut adalah penjelasan penuh:

1. Euthanasia aktif

Euthanasia aktif adalah sejenis euthanasia yang dijalankan apabila seseorang (profesional kesihatan) secara langsung mengakhiri hidup pesakit.

Contohnya, dengan memberi ubat penenang dengan dos yang tinggi. Kadang-kadang, euthanasia jenis ini juga disebut sebagai euthanasia agresif.

2. Euthanasia pasif

Euthanasia pasif dilakukan dengan menahan atau menghentikan rawatan yang menopang kehidupan pesakit. Contohnya, dengan menggunakan alat bantu seperti ventilator atau tiub penyusuan supaya pesakit dapat mati dengan lebih cepat.

3. Euthanasia sukarela

Euthanasia sukarela adalah sejenis euthanasia di mana pesakit membuat keputusan langsung untuk mengakhiri hidupnya setelah mempertimbangkan beberapa perkara, sehingga meminta bantuan profesional perubatan.

4. Euthanasia yang tidak disengajakan

Euthanasia sukarela apabila pesakit tidak dapat memberikan persetujuan secara langsung kerana keadaan perubatan, seperti koma.

Dalam kes ini, keputusan dibuat oleh orang lain bagi pihak pesakit, yang mungkin berdasarkan keinginan pesakit sebelumnya.

5. Euthanasia sukarela

Dalam kes ini, pesakit pada dasarnya dapat memberikan persetujuan, tetapi pesakit tidak mahu melakukannya. Walau bagaimanapun, pesakit mempunyai keputusan yang berbeza.

Kerana selalunya bertentangan dengan keinginan pesakit, euthanasia jenis ini sering dianggap pembunuhan.

Membantu membunuh diri

Satu perkara lagi yang perlu diketahui ialah dibantu membunuh diri. Membantu membunuh diri seperti yang dikenali sebagai bunuh diri yang dibantu doktor (PAS).

Berdasarkan Garis Kesihatan, PAS dilakukan sekiranya doktor dengan sengaja membantu menamatkan kehidupan pesakit yang selalu menderita dan didiagnosis menghidap penyakit terminal.

Doktor akan menentukan kaedah yang paling berkesan iaitu tanpa rasa sakit. Dalam beberapa kes, ubat tertentu digunakan, seperti dos opioid yang sangat tinggi.

Namun, pada akhirnya keputusan tetap berada di tangan pesakit sama ada dia akan menggunakan ubat tersebut atau tidak.

Baca juga: Kenali Tanda-tanda Bahaya Diri pada Seseorang dan 8 Cara Betul untuk Membantu Dia

Adakah euthanasia atau bunuh diri yang dibantu doktor sah?

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, tindakan ini telah menimbulkan banyak kontroversi. Sebilangan besar negara tidak menghalalkan euthanasia sukarela.

Namun, beberapa yang lain telah menghalalkan tindakan tersebut, termasuk Belanda, Belgia, Luxembourg, Kanada dan Colombia.

Dipetik dari Minggu, di Belanda, euthanasia dan dibantu membunuh diri disahkan sekiranya pesakit mengalami penderitaan yang tidak dapat ditoleransi dan tidak ada kemungkinan untuk sembuh. Terdapat pelbagai pemeriksaan yang mesti dilakukan sebelum melakukan tindakan ini.

Sementara itu, euthanasia sukarela tidak disahkan di negara mana pun.

Di beberapa bahagian Amerika Syarikatmenghalalkan bunuh diri yang dibantu doktor. Negeri-negeri termasuk Oregon, Vermont, California, Washington DC, ke New Jersey.

Bagaimana di Indonesia?

Indonesia sendiri belum secara khusus mengatur euthanasia. Namun, tindakan ini tidak disahkan, tidak boleh dilakukan dan merupakan tindakan jenayah.

Selain masalah undang-undang yang melarang euthanasia, tindakan euthanasia juga masih melibatkan masalah etika dan moral.

Secara tidak langsung, larangan euthanasia diatur dalam artikel 344 Kanun Jenayah (KUHP) yang berbunyi:

"Sesiapa yang meragut nyawa orang lain atas permintaan orang itu diancam dengan penjara maksimum dua belas tahun".

Oleh itu, dalam konteks hukum di Indonesia, tidak dibenarkan melakukan euthanasia walaupun atas permintaan orang itu sendiri. Perbuatan itu masih dikategorikan sebagai jenayah.

Sementara itu, jika kita melihat euthanasia dari aspek hak asasi manusia, euthanasia adalah tindakan yang melanggar hak asasi manusia.

Persatuan Doktor Indonesia (IDI) sendiri menyatakan bahawa euthanasia dilarang secara sah dan beretika. Kod etika perubatan adalah asas undang-undang untuk melarang euthanasia. Ini dipetik dari laman web IDI rasmi.

Demikian beberapa maklumat mengenai apa itu euthanasia. Hingga kini, euthanasia masih menjadi masalah yang diperdebatkan oleh beberapa pihak.

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui perkhidmatan Good Doctor 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!