Kesihatan

Angina Pectoris

Angina pectoris adalah istilah perubatan untuk keadaan yang biasa diketahui oleh orang ramai sebagai angina pectoris.

Penyakit ini dicirikan oleh rasa sakit di dada kerana gangguan pada organ jantung.

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai angina atau angina pectoris dari gejala, sebab, cara mengatasinya, dan cara mencegahnya, lihat perbincangan di bawah.

Apa itu angina pectoris?

Angina pectoris atau angin duduk adalah sakit dada. Keadaan ini berlaku apabila bahagian jantung tertentu tidak mendapat cukup darah dan oksigen.

Angina stabil, juga dikenali sebagai angina pectoris, adalah jenis angina yang paling biasa. Terdapat 2 jenis angina iaitu angina pectoris (angina stabil) dan angina tidak stabil.

Angina stabil adalah corak sakit dada yang dapat diramalkan. Anda biasanya dapat mengesan corak berdasarkan apa yang anda lakukan ketika sakit dada berlaku. Mengesan angina yang stabil dapat membantu anda menguruskan gejala anda dengan lebih mudah.

Berikut adalah beberapa ciri angina pectoris atau angina stabil:

  • Berkembang ketika jantung bekerja lebih keras, seperti ketika anda bersenam atau menaiki tangga
  • Biasanya dapat diramalkan dan sakitnya biasanya serupa dengan jenis sakit dada yang anda alami sebelumnya
  • Berlangsung dalam masa yang singkat, mungkin lima minit atau kurang
  • Hilang lebih cepat jika berehat atau menggunakan ubat angina

Apa yang menyebabkan angina pectoris?

Penyebab angina pectoris adalah apabila otot jantung (miokardium) tidak mendapat cukup darah dan oksigen untuk tahap kerja tertentu. Bekalan darah yang tidak mencukupi disebut iskemia.

Angina biasanya berlaku kerana penyakit jantung. Bahan berlemak yang disebut plak terbentuk di arteri dan menyekat aliran darah ke otot jantung.

Keadaan ini memaksa jantung bekerja dengan kurang oksigen. Itulah yang menyebabkan kesakitan. Di samping itu, terdapat beberapa penyebab angina pectoris yang jarang berlaku, iaitu:

  • Penyumbatan di arteri utama paru-paru (emboli paru)
  • Jantung yang membesar atau menebal (kardiomiopati hipertrofik)
  • Penyempitan injap di bahagian utama jantung (stenosis aorta)
  • Pembengkakan kantung di sekitar jantung (perikarditis)
  • Air mata di dinding aorta, arteri terbesar di dalam badan (pembedahan aorta)

Siapa yang lebih berisiko terkena angina pectoris?

Apa sahaja yang menyebabkan otot jantung memerlukan lebih banyak bekalan darah atau oksigen boleh menyebabkan angina.

Faktor risiko termasuk ketidakaktifan fizikal, tekanan emosi, sejuk dan panas yang melampau, makanan berat, pengambilan alkohol berlebihan, dan merokok.

Sebilangan orang dengan keadaan berikut mempunyai risiko lebih tinggi terkena angina pectoris:

  • Lebih tua usia: Lelaki berusia lebih dari 45 tahun dan wanita berusia lebih dari 55 tahun mempunyai risiko lebih besar daripada orang dewasa yang lebih muda.
  • Sejarah keluarga penyakit jantung: Sekiranya ahli keluarga menghidap penyakit arteri koronari atau mengalami serangan jantung, anda berisiko lebih besar terkena angina.
  • Tekanan darah tinggi: Lama kelamaan, tekanan darah tinggi merosakkan arteri dengan mempercepat pengerasan arteri.
  • Kolesterol tinggi: Tahap kolesterol rendah lipoprotein berkepadatan rendah (LDL), juga dikenal sebagai kolesterol "buruk", meningkatkan risiko angina dan serangan jantung.
  • Diabetes: Diabetes meningkatkan risiko penyakit arteri koronari, yang menyebabkan serangan angina dan jantung dengan mempercepat aterosklerosis dan meningkatkan kadar kolesterol.
  • Obesiti: Obesiti dikaitkan dengan kadar kolesterol darah tinggi, tekanan darah tinggi dan diabetes, yang semuanya meningkatkan risiko angina dan penyakit jantung.
  • Tekanan: Tekanan boleh meningkatkan risiko angina dan serangan jantung. Terlalu banyak tekanan dan kemarahan, juga dapat meningkatkan tekanan darah. Lonjakan hormon yang dihasilkan semasa tekanan dapat menyempitkan arteri dan membuat angina bertambah buruk.
  • Menggunakan produk tembakau: Merokok atau pendedahan jangka panjang terhadap asap rokok boleh merosakkan dinding dalaman arteri (termasuk arteri ke jantung) yang membolehkan kolesterol menumpuk dan menyekat aliran darah.
  • Tidak cukup bersenam: Gaya hidup yang tidak aktif menyumbang kepada kolesterol tinggi, tekanan darah tinggi, diabetes jenis 2, dan kegemukan.

Apakah gejala dan ciri angina pectoris?

Gejala utama angina pectoris adalah sakit dada yang berulang dan sering kembali. Setiap simptom boleh muncul secara berbeza pada setiap orang.

Berikut adalah gejala angina yang paling biasa:

  • Berlaku ketika jantung bekerja lebih keras, seperti ketika anda bersenam atau menaiki tangga
  • Sakit di dada terasa seperti ditekan, diperah, atau dihancurkan. Kesakitan ini biasanya dirasakan di bawah tulang dada
  • Kesakitan juga boleh berlaku di punggung atas, kedua-dua lengan, leher, atau cuping telinga
  • Kesakitan terpancar di lengan, bahu, rahang, leher, atau belakang
  • Susah bernafas
  • Kelemahan dan keletihan
  • Rasa lemah
  • Biasanya berlangsung dalam masa yang singkat (5 minit atau kurang)
  • Mungkin terasa seperti gas atau pencernaan

Sakit dada angina biasanya hilang dalam beberapa minit dengan rehat atau dengan mengambil ubat jantung yang ditetapkan, seperti nitrogliserin.

Apa kemungkinan komplikasi angina pectoris?

Kesakitan dada yang berlaku dengan angina pectoris dapat membuat aktiviti normal, seperti berjalan, tidak selesa.

Walau bagaimanapun, komplikasi angina pectoris yang paling berbahaya adalah serangan jantung. Berikut adalah tanda atau gejala serangan jantung yang biasa:

  • Tekanan, kenyang, atau sakit di bahagian tengah dada yang berlangsung lebih dari beberapa minit
  • Kesakitan yang memancar dari dada ke bahu, lengan, punggung, atau bahkan ke gigi dan rahang
  • Peningkatan episod sakit dada
  • Pening dan muntah
  • Kesakitan yang berpanjangan di bahagian atas perut
  • Susah bernafas
  • Berpeluh
  • Pengsan

Bagaimana merawat dan merawat angina pectoris?

Rawatan atau rawatan angina pectoris bergantung pada berapa banyak kerosakan pada jantung.

Bagi orang dengan angina ringan, perubahan ubat dan gaya hidup sering dapat membantu meningkatkan aliran darah dan mengawal gejala.

1. Rawatan angina pectoris pada doktor

Sekiranya ubat tidak mencukupi, anda mungkin perlu membuka arteri tersumbat dengan prosedur perubatan atau pembedahan. Prosedur biasa yang digunakan untuk merawat angina pectoris adalah:

  • Angioplasti / stenting. Pakar bedah AKAN meletakkan belon kecil di dalam arteri. Belon mengembang untuk melebarkan arteri, dan kemudian stent (gegelung kecil dawai) dimasukkan. Stent diletakkan secara kekal di arteri untuk memastikan laluan terbuka.
  • Graf pintasan arteri koronari (CABG). Pembedahan CABG atau pintasan dilakukan di mana pakar bedah mengambil arteri atau urat yang sihat dari bahagian badan yang lain dan menggunakannya untuk mengelilingi saluran darah yang tersumbat atau menyempit.

2. Cara merawat angina pectoris secara semula jadi di rumah

Sekiranya anda didiagnosis dengan angina pectoris, perubahan gaya hidup sangat dianjurkan untuk menguruskan gejala penyakit ini.

Penyesuaian gaya hidup tertentu dapat membantu mencegah episod angina stabil pada masa akan datang. Perubahan ini mungkin termasuk melakukan senaman secara teratur dan makan makanan yang sihat seperti biji-bijian, buah-buahan, dan sayur-sayuran.

Anda juga harus berhenti merokok sekiranya anda seorang perokok. Kebiasaan ini juga dapat meningkatkan risiko terkena penyakit kronik (jangka panjang), seperti diabetes, kolesterol tinggi, dan tekanan darah tinggi.

Keadaan ini boleh mempengaruhi angina yang stabil dan akhirnya boleh menyebabkan penyakit jantung.

Apa ubat angina pectoris yang biasa digunakan?

Kakitangan perubatan boleh menetapkan ubat jika anda menghidapi angina pectoris. Ubat angina pectoris yang paling biasa adalah nitrogliserin.

Ubat ini berfungsi untuk menghilangkan rasa sakit dengan melebarkan saluran darah. Ini membolehkan lebih banyak aliran darah ke otot jantung dan mengurangkan beban kerja jantung.

Nitrogliserin boleh diambil secara oral setiap hari untuk mencegah angina. Sebagai alternatif, ia juga boleh digunakan sebagai semburan hidung, atau di bawah lidah ketika terjadi angina.

Rujuk doktor anda sebelum anda mengambil ubat untuk merawat gejala angina pectoris.

Apakah makanan dan pantang larang untuk penghidap angina?

Tabiat makan yang sihat akan membantu anda mengawal beberapa faktor risiko penyakit jantung dan angina pectoris.

Berikut adalah cadangan makanan yang baik dan perkara yang harus dielakkan oleh penderita angina pectoris:

  • Makan banyak buah, sayur-sayuran, dan biji-bijian.
  • Pilih protein tanpa lemak, seperti ayam, ikan, dan kacang tanpa kulit.
  • Makan produk tenusu tanpa lemak atau rendah lemak, seperti susu skim dan yogurt rendah lemak.
  • Elakkan makanan yang tinggi natrium (garam).
  • Elakkan makanan yang mengandungi lemak tepu dan sebahagian lemak hidrogenasi atau hidrogenasi. Ini adalah lemak tidak sihat yang sering dijumpai dalam makanan goreng, makanan yang diproses, dan makanan yang dipanggang.
  • Makan lebih sedikit makanan yang mengandungi keju, krim, atau telur.

Baca juga: Ini adalah jenis makanan yang baik dan buruk untuk kesihatan jantung

Bagaimana cara mencegah angina?

Anda boleh mencegah angina pectoris dengan membuat perubahan gaya hidup, yang dapat memperbaiki gejala jika anda sudah mengalami angina, termasuk:

  • Berhenti merokok.
  • Pantau dan kendalikan keadaan kesihatan lain, seperti tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, dan diabetes.
  • Makan makanan yang sihat dan mengekalkan berat badan.
  • Tingkatkan aktiviti fizikal mengikut nasihat doktor. Cubalah senaman intensiti sederhana selama 150 minit setiap minggu. Di samping itu, disarankan agar anda mendapat latihan kekuatan 10 minit dua kali seminggu dan melakukan regangan tiga kali seminggu selama lima hingga 10 minit pada satu masa.
  • Kurangkan tahap tekanan.
  • Hadkan pengambilan alkohol kepada dua minuman atau kurang sehari untuk lelaki, dan satu minuman sehari atau kurang untuk wanita.
  • Dapatkan suntikan selesema tahunan untuk mengelakkan komplikasi jantung daripada virus.

Anda mungkin terus berjuang dengan sakit dada jika anda tidak dapat beralih ke gaya hidup yang lebih sihat. Anda juga mungkin berisiko tinggi untuk penyakit jantung jenis lain.

Angina pada wanita

Gejala angina pada wanita boleh berbeza dengan gejala angina yang berlaku pada lelaki. Perbezaan ini boleh mengakibatkan kelewatan dalam mencari rawatan.

Sebagai contoh, sakit dada adalah gejala biasa pada wanita dengan angina, tetapi mungkin bukan satu-satunya gejala atau ciri yang paling biasa pada wanita.

Wanita juga mungkin mempunyai gejala seperti:

  • Mual
  • Susah bernafas
  • Sakit perut
  • Ketidakselesaan di leher, rahang, atau belakang
  • Sakit menusuk, bukan tekanan dada

Bilakah anda harus berjumpa doktor?

Sekiranya sakit dada anda berlangsung lebih dari beberapa minit dan tidak hilang ketika anda berehat atau mengambil ubat angina, ini mungkin merupakan tanda bahawa anda mengalami serangan jantung.

Hubungi kenalan kecemasan atau bantuan perubatan kecemasan. Susun pengangkutan. Bawa diri anda ke hospital sebagai jalan terakhir.

Sekiranya sakit dada adalah gejala baru bagi anda, adalah penting untuk berjumpa doktor untuk mengetahui apa yang menyebabkan sakit dada dan mendapatkan rawatan yang betul. Sekiranya didiagnosis dengan angina stabil dan memburuk atau berubah, segera dapatkan rawatan perubatan.

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui perkhidmatan Good Doctor 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!