Kesihatan

Menelan Sperma Semasa Kehamilan Boleh Mencetuskan Kontraksi, Mitos atau Fakta?

Beberapa pasangan mungkin masih tertanya-tanya apakah selamat melakukan hubungan seks semasa hamil atau tidak. Mungkin anda juga akan tertanya-tanya adakah dibenarkan melakukan seks oral dan menelan sperma pasangan untuk wanita hamil?

Adalah normal bagi anda atau pasangan anda untuk melakukan hubungan seks dan biasanya keinginan ini muncul pada trimester kedua. Tetapi bagaimana seks selamat atau ada yang perlu diperhatikan? Baiklah, untuk menjawabnya, inilah penjelasan penuh.

Selamat melakukan hubungan seks semasa hamil

Berhubungan seks semasa hamil adalah dibenarkan. Dengan syarat bahawa wanita hamil tidak mengalami komplikasi tertentu, seperti plasenta previa, atau keadaan plasenta berada di bawah dan menutupi serviks. Secara amnya keadaan ini berlaku pada bulan-bulan terakhir kehamilan.

Sekiranya tidak ada komplikasi tertentu dan tidak ada pantang larang dari pakar obstetrik, maka pasangan boleh melakukan hubungan seks, dengan memperhatikan:

  • Pastikan wanita hamil selesa dengan kedudukan seks. Sekiranya anda tidak selesa, cubalah berkomunikasi dengan pasangan anda dan cuba kedudukan lain.
  • Sekiranya pasangan anda melakukan seks oral, jangan hembus ke dalam faraj. Pukulan boleh menyebabkan gelembung udara yang boleh membahayakan wanita hamil dan janinnya.
  • Sekiranya anda tidak yakin dengan kesihatan pasangan anda, anda harus menggunakan kondom. Ini dapat melindungi wanita hamil dari risiko dijangkiti jangkitan kelamin.
  • Satu perkara lagi yang perlu diberi perhatian adalah, jangan melakukan hubungan seks sekiranya membrannya pecah. Melakukan hubungan seks boleh membawa bakteria ke dalam saluran faraj dan jika membrannya pecah maka bakteria akan lebih mudah sampai ke bayi dalam kandungan.

Bolehkah menelan sperma semasa kehamilan menyebabkan kontraksi?

Dilaporkan Pusat Bayi, bahawa tidak ada kesan antara menelan sperma atau air mani dengan terjadinya kontraksi. Ia juga tidak menimbulkan masalah lain bagi wanita hamil dan janin mereka.

Selanjutnya, menelan sperma atau seks oral mungkin berbahaya jika pasangan anda mempunyai jangkitan kelamin atau juga dikenali sebagai penyakit kelamin (STD).

Contoh STD berisiko seperti herpes dan HIV. Sekiranya pasangan anda menghidap herpes, ia akan menjangkiti wanita hamil dan juga berisiko menjangkiti anak semasa kelahiran.

Sementara itu, jika pasangan mempunyai HIV, ia boleh menyebarkan ibu dan bayinya. Di samping itu, penularan gonorea papillomavirus manusia (HPV), klamidia dan sifilis juga boleh berlaku semasa seks oral. Oleh itu, wanita hamil perlu memastikan keadaan kesihatan pasangan mereka.

Adakah kesan menelan sperma semasa mengandung?

Hubungan seksual masih boleh dilakukan semasa mengandung. Begitu juga dengan seks oral dan menelan sperma. Wanita hamil yang tepat harus tahu bahawa menelan sperma sebenarnya dapat memberikan manfaat semasa kehamilan.

  • Dilaporkan dari berita-perubatan, wanita yang melakukan seks oral dan menelan sperma mungkin dapat mengurangkan risiko preeklamsia pada wanita hamil. Menelan sperma dikaitkan dengan mengekalkan tekanan darah normal.
  • Selain itu, pengambilan sperma juga dapat membantu menjadikan kehamilan lebih selamat dan berjaya bagi mereka yang tidak subur atau mengalami keguguran kerana masalah antibodi yang memusnahkan antigen air mani pasangan mereka.

Hubungan antara sperma dan kontraksi pada wanita hamil

Sekiranya anda pernah mendengar bahawa sperma dapat membantu pengecutan, itu tidak salah sama sekali. Sebenarnya, sperma memang dapat membantu wanita hamil pada trimester ketiga mengalami kontraksi.

Namun, bukan dengan menelan sperma. Tetapi dengan melakukan hubungan seks. Inilah penjelasan saintifik di sebalik sperma yang dapat membantu pengecutan pada wanita hamil Garis Kesihatan.

  • Sperma mengandungi hormon prostaglandin. Sekiranya sperma memasuki vagina, prostaglandin dapat membantu menyiapkan vagina untuk bersalin dan juga boleh menyebabkan kontraksi rahim.
  • Selain itu, orgasme pada wanita yang melakukan hubungan seks juga dapat membantu terjadinya kontraksi. Oleh itu, orgasme pada wanita dan sperma sering disebut sebagai induksi semula jadi bagi ibu yang akan melahirkan.

Walaupun boleh menyebabkan kontraksi, itu tidak bermaksud melakukan hubungan seks atau sperma akan segera membuat wanita hamil pada trimester ketiga melahirkan. Kerana proses melahirkan masih memerlukan tahap lain sehingga bayi dikeluarkan dari rahim.

Demikian penjelasan mengenai kesan menelan sperma bagi wanita hamil. Segera berjumpa dengan pakar sakit puan jika anda mempunyai aduan lain setelah melakukan hubungan seks semasa mengandung, ya.

Pastikan untuk memeriksa kesihatan anda dan keluarga anda secara berkala melalui Good Doctor 24/7. Muat turun di sini untuk berunding dengan rakan doktor kami.