Kesihatan

Anak Kecil Anda Sering Mengandung, Adakah Berbahaya?

Ibu, ketika anak kecil anda mengalami buang air besar (BAB), tidak jarang dia mendorong untuk membuang kotorannya. Tetapi bagaimana jika bayi sering mendorong walaupun dia tidak membuang air besar? Adakah ini berbahaya? Untuk memahaminya, Moms boleh mendengar ulasan di bawah.

Apa yang menyebabkan bayi kerap menolak tetapi tidak membuang air besar?

Sembelit adalah salah satu sebab mengapa bayi sering mendorong walaupun mereka tidak membuang air besar atau membuang najis. Ini kerana najis keras menjadi sukar dilalui, jadi bayi boleh mendorong lebih kerap daripada biasa.

Sembelit bukan hanya mengenai seberapa kerap bayi membuang air besar, tetapi juga tentang betapa sukarnya mereka melakukannya. Berikut adalah beberapa gejala sembelit pada bayi yang perlu anda ketahui:

  • Menangis semasa membuang air besar kerana kesukaran membuang najis
  • Tidak membuang air besar selama 3 hari atau lebih
  • Kurang selera makan
  • Kesukaran membuang najis setelah menolak lama
  • Perut kecil terasa sesak
  • Apabila mengalami kesukaran membuang air besar, si kecil anda mungkin menjadi lebih cerewet.

Bukan hanya itu, Moms mungkin melihat anak kecil anda seperti sedang mendorong ketika dia meregangkan secara refleks.

Baca juga: Bayi yang Sembelit, Apa Punca dan Bagaimana Mengatasinya?

Punca sembelit pada bayi

Sembelit boleh berlaku jika najis tinggal di usus untuk jangka masa yang lama. Keadaan ini boleh disebabkan oleh beberapa faktor, termasuk:

  • Tidak makan serat yang mencukupi
  • Pengambilan cecair tidak mencukupi
  • Tukar kepada makanan pejal atau dari susu ibu ke formula
  • Perubahan keadaan, misalnya, seperti perjalanan.

Adakah bayi yang kerap mengalami tekanan kerana sembelit adalah berbahaya?

Ibu, ketika bayi kerap mendorong kerana sukar mengeluarkan najis, anda harus segera memberikan rawatan yang tepat. Bercakap dengan doktor anda, kerana ini boleh membuat anak anda tidak selesa.

Terutama jika sembelit berlangsung lama dan disertai dengan gejala lain, seperti:

  • Gag
  • Demam
  • Keletihan
  • Selera makan berkurang
  • Terdapat darah di dalam tinja.

Bukan itu sahaja, melancarkan dari Medline PlusWalau bagaimanapun, sembelit juga boleh disebabkan oleh sebab-sebab lain, seperti keadaan perubatan yang mempengaruhi usus atau penggunaan ubat-ubatan tertentu. Oleh itu, sangat penting untuk selalu memperhatikan keadaan bayi ketika dia mengalami sembelit.

Bayi mendorong kerana dia belajar membuang air besar

Pada bayi baru lahir, anda mungkin menyedari bahawa dia mendorong atau mengeluarkan suara mengerang (menggerutu).

Ia biasanya berkaitan dengan pencernaan. Mereka mungkin mengalami gas atau tekanan di perut yang tidak selesa, dan mereka belum belajar bagaimana mengawalnya.

Apabila bayi mengeluarkan suara rintihan atau kelihatan seperti sedang menegangkan, ini dapat menunjukkan bahawa bayi sedang belajar cara membuang air besar. Ini kerana bayi belum mengetahui cara mengendurkan dasar pelvis semasa menggunakan tekanan perut untuk mengeluarkan kotoran dan gas.

Ini tidak sama dengan sembelit, cuma mereka tidak tahu cara membuang najis. Ini biasanya disebut sebagai sindrom bayi mengarut (GBS). Seperti yang dilaporkan oleh Garis Kesihatan.

Adakah tekanan bayi yang sedang belajar membuang air besar berbahaya?

Dalam kebanyakan kes, bayi yang mengeluarkan suara rintihan atau kelihatan seperti mengidap biasanya bermula pada bulan-bulan pertama kehidupan dan hilang sendiri setelah beberapa minggu.

Namun, kemampuan setiap bayi adalah berbeza. Ini bergantung pada berapa lama bayi belajar untuk mengatur pergerakan usus. Suara mengerang atau tegang pada bayi yang belajar membuang air besar berbeza dengan bayi yang memerlukan rawatan perubatan.

Suara rintihan yang muncul di akhir setiap nafas boleh menjadi tanda gangguan pernafasan. Sekiranya bayi anda mengalami tekanan atau rintihan terlalu kerap dan disertai dengan gejala lain, anda mesti berjumpa doktor dengan segera. Tanda-tanda gangguan pernafasan yang lain termasuk:

  • Lidah atau kulit biru
  • Pengurangan berat
  • Demam
  • Lambat.

Baca juga: 5 Punca Bayi Tidak BAB dan Cara Mengatasinya, Ibu Harus Tahu!

Cara mengatasi masalah sembelit pada bayi

Saya suka teknik urut untuk melegakan sembelit. Sumber gambar: //www.babyktan.com/

Berikut adalah beberapa cara yang perlu anda ketahui sebagai langkah pertama dalam merawat sembelit pada bayi, termasuk:

  • Sekiranya si kecil anda sudah makan makanan pejal, cubalah beri dia makanan yang tinggi serat
  • Mandi yang hangat dapat membantu otot bayi lebih relaks untuk mengeluarkan kotoran
  • Urut perlahan perut bayi.

Sekiranya ubat-ubatan di rumah ini tidak berfungsi, berbincanglah dengan doktor anda mengenai kaedah lain untuk merawat sembelit pada bayi. Doktor anda akan memberi anda nasihat terbaik untuk menangani keadaan ini.

Nah, itulah beberapa maklumat mengenai bayi yang sering mendorong. Untuk mendapatkan maklumat mengenai masalah ini, anda juga boleh berjumpa doktor.

Ibu ada soalan lain mengenai masalah kesihatan anak kecil anda? Sila berbual dengan kami melalui Aplikasi Doktor Baik. Rakan doktor kami sedia membantu anda dengan perkhidmatan 24/7. Jangan teragak-agak untuk berunding, ya!