Kesihatan

Pelbagai Kesalahpahaman Tentang Keperawanan Wanita, Termasuk Selaput Dara, Tanda-tanda Tidak Menjadi Perawan

Sehingga hari ini, salah faham mengenai keperawanan wanita masih berlaku dalam masyarakat kita. Ini semua tidak dapat dipisahkan dari pantang larang ketika bercakap mengenai seks. Seksualiti dianggap sebagai "kotor" dan sembang lucah.

Dari ini, yang sering menjadi mangsa membuli dan yang paling kurang bernasib baik adalah wanita kerana mereka segera mendapat nilai negatif. Walaupun keperawanan bukanlah sesuatu yang abstrak, masalah keperawanan adalah masalah kesihatan yang mesti diketahui.

Baca Juga: Faedah Asid Folik dan Mengapa Penting untuk Wanita Makan

Apa itu keperawanan

Mendefinisikan keperawanan bukanlah perkara yang mudah. Dalam masyarakat umum, keperawanan sering didefinisikan sebagai seseorang yang tidak pernah melakukan seks penetrasi faraj dengan zakar.

Walaupun kehilangan keperawanan dalam masyarakat boleh merujuk pada pertama kali mereka melakukan hubungan seks.

Apa itu selaput dara

Ketika berbicara tentang keperawanan, ada satu perkara yang selalu dibincangkan, iaitu selaput dara. Selaput dara adalah tisu nipis dan berdaging yang terletak di lubang faraj. Bentuk selaput dara juga bervariasi, dan setiap wanita dapat memiliki bentuk yang berbeda.

Ilustrasi selaput dara. Foto www.youngwomenhealth.com

Keliru tentang keperawanan wanita

Selalunya kita mendengar bentuk-bentuk keliru tentang keperawanan dalam masyarakat. Sebagai contoh, anda mungkin percaya bahawa selaput dara yang terkoyak yang berdarah ketika melakukan hubungan seks untuk pertama kalinya adalah tanda bahawa anda masih perawan.

Berikut adalah beberapa perkara yang keliru mengenai keperawanan yang beredar di masyarakat dan bagaimana fakta sebenarnya.

1. Tanda keperawanan yang ketat

Ini adalah salah tanggapan mengenai keperawanan yang paling sering didengar dalam masyarakat. Selaput dara yang ketat adalah tanda keperawanan.

Tetapi sebenarnya, selaput dara itu sendiri tidak terlalu ketat tetapi elastik, tepatnya ketika selaput dara itu ketat, itu adalah tanda kelainan. Ini kerana, selaput dara memang mempunyai lubang yang berbentuk seperti bulan sabit.

Bentuk ini membolehkan darah haid mengalir keluar dari faraj. Sekiranya ditutup sepenuhnya, ia dipanggil selaput dara. Ini adalah keadaan perubatan yang jarang berlaku dan boleh dikendalikan.

2. Selaput dara itu terkoyak sebagai tanda bahawa anda telah melakukan hubungan seks

Fakta yang perlu anda ketahui adalah bahawa selaput dara yang cacat atau sering disebut air mata bukan hanya disebabkan oleh hubungan seksual, terdapat banyak sebab, seperti:

  • Jatuh pada objek tajam
  • Meluncur di gelongsor air
  • Kecederaan
  • Prosedur perubatan (ultrasound transvaginal, atau menjalani langkah pencegahan barah serviks).

Walaupun menunggang kuda melibatkan pergerakan naik dan turun, dan melakukan perpecahan memberi tekanan pada kawasan selangkangan anda, ia tidak akan merobek selaput dara.

Dalam jurnal Reproductive Health pada tahun 2019, mengatakan bahawa profesional kesihatan tidak boleh bergantung pada pemeriksaan fizikal selaput dara untuk menilai sama ada seseorang telah melakukan hubungan seks atau tidak.

3. Semua wanita mempunyai selaput dara

Sebilangan besar orang percaya bahawa setiap wanita mesti mempunyai pujian dan mesti dijaga kerana itu adalah mahkota mereka.

Nampaknya tidak begitu, tidak semua wanita dilahirkan dan mempunyai selaput dara. Bahkan wanita yang tidak mempunyai selaput dara tidak merasakan gejala aneh pada dirinya.

Ramai orang mungkin terkejut mengetahui bahawa selaput dara itu tidak mempunyai tujuan perubatan atau fisiologi yang terbukti.

4. Apabila anda melakukan hubungan seks untuk pertama kalinya, pasti akan ada darah

Pendarahan ketika melakukan hubungan seks untuk pertama kalinya juga banyak dikaitkan dengan masyarakat dengan keperawanan. Ketika melakukan hubungan seks untuk pertama kalinya dan tidak ada pendarahan, wanita itu pasti bukan anak dara dan pernah melakukan hubungan seks sebelumnya.

Anda mesti tahu, bahawa tidak semua wanita mengalami pendarahan ketika pertama kali melakukan hubungan seks.

Pendarahan yang berlaku ketika melakukan hubungan seks untuk pertama kalinya biasanya dialami oleh wanita yang selaput dara kecil sehingga ketika penembusan berlaku, selaput dara itu diregangkan. Atau mungkin kerana seks dilakukan pada usia muda.

Baca Juga: Wanita, Inilah 5 Ciri-ciri Vagina Sihat yang Mesti Anda Ketahui

5. Wanita mesti mengalami kesakitan ketika melakukan hubungan seks untuk pertama kalinya

Baik, seperti pendarahan, tidak semua wanita akan merasa sakit ketika pertama kali melakukan hubungan seks.

Kesakitan yang dirasakan semasa hubungan seks boleh disebabkan oleh beberapa perkara, iaitu:

  • Rasa tidak selesa
  • Melakukan hubungan seks untuk pertama kalinya cenderung tegang, dan ini menjadikan otot-otot di sekitar faraj menjadi ketat dan membuat penembusan menyakitkan
  • Penembusan dilakukan ketika faraj kurang basah. Sekiranya ini berlaku, anda boleh memberikan pelinciran.

Konsep menyesatkan keperawanan wanita telah dipercayai oleh masyarakat sejak beberapa generasi. Sudah tentu ini sangat memudaratkan wanita yang selalu dilabel buruk dari konsep yang salah ini.

Sekarang, dengan mengetahui fakta-fakta di atas, mudah-mudahan anda dapat mengetahui tentang keperawanan sejati. Sehingga dapat memecahkan salah faham dan dapat menyebarkan maklumat yang tepat ini kepada orang ramai.

Jaga kesihatan anda dan keluarga anda dengan berunding secara berkala dengan rakan doktor kami. Muat turun aplikasi Good Doctor sekarang, klik pautan ini, ya!