Kesihatan

Sperma bertahan di luar badan, bolehkah anda hamil?

Dalam banyak kes, sperma yang dikeluarkan dari ejakulasi tidak memasuki faraj dengan betul, jadi timbul persoalan adakah kehamilan masih boleh berlaku walaupun sperma itu bertahan di luar?

Jadi, berapa lama sperma dapat hidup dan bertahan di luar badan manusia? Masih boleh menyebabkan kehamilan? Ayuh, cari jawapannya dengan ulasan berikut!

Peranan sperma dalam kehamilan

Apabila ejakulasi berlaku, sperma bergerak dari faraj melalui bibir rahim untuk memasuki rahim. Dari situ, pengecutan rahim akan membantu menarik sperma ke arah tiub fallopio. Di sini, sperma akan memenuhi telur dan persenyawaan berlaku.

Terdapat banyak aspek penting yang mempengaruhi pergerakan sperma untuk mencapai saluran tuba dengan lebih cepat, salah satunya adalah ketangkasan. Sekiranya pergerakannya cukup perlahan, mungkin sperma sukar untuk mencapai telur, menjadikan kehamilan sukar.

Kualiti sperma pada lelaki dipengaruhi oleh banyak perkara, seperti:

  • Tekanan dan tekanan
  • Suhu di sekitar testis (di mana sperma dihasilkan)
  • Pengambilan ubat-ubatan tertentu
  • Diet yang tidak baik

Baca juga: 10 Makanan Meningkatkan Sperma, Inilah Senarai Lengkap!

Berapa lama sperma bertahan di luar badan?

Sel sperma tidak dapat bertahan lama di luar tubuh manusia. Kerana, sperma dapat mati dengan cepat ketika terkena udara. Berapa lama sperma bertahan di luar badan bergantung pada tempat dan suhu persekitaran.

Dipetik dari Berita Perubatan Hari Ini, Sperma akan mati sebaik sahaja air mani atau air mani kering. Sekiranya berada di tempat yang basah, sel sperma dapat memiliki jangka hayat yang lebih pendek.

Adakah mungkin sperma dapat bertahan di luar lebih lama?

Para saintis percaya sperma dapat bertahan di luar tubuh manusia selama bertahun-tahun selagi ia dibiarkan dalam persekitaran suhu yang terkawal dengan baik. Sebenarnya, sperma dipercayai dapat bertahan selama-lamanya sekiranya menjalani proses pembekuan pada suhu yang stabil.

Pada suhu yang sangat rendah (-196 ° Celsius), sel sperma berada dalam fasa 'hampir mati'. Maksudnya, semua fungsi penting yang dimiliki telah berhenti sepenuhnya. Walau bagaimanapun, sperma sebenarnya masih hidup.

Pembekuan sperma sering dilakukan atas sebab-sebab tertentu. Banyak yang melakukannya untuk rawatan kemandulan atau menderita penyakit teruk seperti barah dan keadaan perubatan lain yang mempengaruhi kesuburan.

Pembekuan sperma membolehkan seorang lelaki mempunyai anak walaupun kesuburannya terganggu oleh rawatan seperti kemoterapi.

Sperma yang bertahan di luar masih boleh menyebabkan kehamilan?

Selalunya, seorang lelaki tidak sempurna semasa melakukan hubungan seks yang mengakibatkan sperma berada di luar faraj. Persoalannya, adakah sperma yang dapat bertahan di luar masih boleh menyebabkan kehamilan?

Seorang wanita masih boleh hamil walaupun sperma berada di luar badan berhampiran faraj. Dengan catatan, sperma belum kering dan ada pergerakan daripadanya. Begitu juga ketika melakukan hubungan seks dubur. Walaupun penembusan dilakukan melalui dubur, sperma masih boleh 'bocor' dan memasuki faraj.

Walau bagaimanapun, kes seperti di atas sangat jarang berlaku. Kemudian, bagaimana jika sperma berada di objek berair seperti tab mandi? Seperti yang telah dijelaskan, sperma akan mati dengan segera sekiranya terkena air yang berada di luar badan (bukan air mani).

Suhu air atau bahan kimia tertentu dapat membunuh sperma dalam beberapa saat. Tetapi jika airnya cukup hangat, sperma dapat hidup hingga beberapa minit.

Bagaimana dengan program IVF dan inseminasi tiruan?

Bagi orang yang mempunyai masalah kemandulan, program IVF (persenyawaan in vitrodan inseminasi buatan (inseminasi intrauterin) boleh menjadi penyelesaian untuk meningkatkan kemungkinan kehamilan.

Kedua prosedur tersebut dilakukan dengan mengambil sperma dari badan, yaitu:

  • Bayi tabung uji: Sperma dan telur akan disatukan dalam tiub khas di luar badan agar persenyawaan berlaku. Sekiranya berjaya, maka embrio akan dimasukkan kembali ke dalam rahim wanita.
  • Inseminasi buatan: Sperma akan dibasuh dan dipisahkan dari air mani di luar badan dan kemudian dimasukkan semula ke dalam rahim. Prosedur ini biasanya dipilih oleh orang yang tidak dapat melakukan hubungan seks vagina.

Dalam prosedur IVF atau inseminasi buatan, sperma dapat bertahan untuk jangka masa yang lebih lama hingga 72 jam. Ini kerana sperma akan diletakkan di dalam inkubator dengan suhu yang disesuaikan.

Itulah tinjauan sperma yang dapat bertahan di luar badan dan kemungkinan menyebabkan kehamilan. Sekiranya anda benar-benar tidak mahu hamil, anda atau pasangan anda boleh menggunakan kondom agar sperma tidak memasuki vagina.

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui Good Doctor dalam perkhidmatan 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!