Kesihatan

Overdosis Paracetamol: Memahami Punca, Gejala, dan Cara Betul Mengatasinya

Walaupun berkesan dalam mengatasi sejumlah keluhan, parasetamol tidak boleh diambil secara sembarangan. Terdapat banyak kes overdosis parasetamol yang bermula dari ketidaktahuan mengenai dos yang tepat hingga faktor pencetus lain.

Jadi, apakah gejala overdosis parasetamol? Bolehkah ia memberi kesan serius pada badan? Ayuh, cari jawapannya dengan ulasan berikut!

Sekilas parasetamol

Paracetamol adalah nama lain untuk acetaminophen, yang merupakan ubat penghilang rasa sakit yang digunakan untuk membantu melegakan kesakitan ringan hingga sederhana. Ubat ini sering digunakan untuk merawat sakit otot, punggung, tekak, gigi, dan kekejangan haid.

Petikan dari Sains Langsung, Selain sebagai analgesik (penghilang rasa sakit), parasetamol juga termasuk dalam kelas ubat antipiretik, dapat digunakan untuk mengurangi demam. Acetaminophen dapat membantu saraf menghantar isyarat ke otak untuk menyejukkan suhu badan semasa demam.

Walaupun dijual dengan bebas dan mudah dijumpai, penggunaan paracetamol mesti dipertimbangkan. Kerana, dos yang salah boleh menyebabkan sejumlah kesan sampingan, seperti:

  • Ruam muncul di kulit
  • Ruam gatal
  • Pembengkakan muka, lidah, bibir, mata, tekak, kaki, pergelangan tangan, dan kaki
  • Serak
  • Sukar bernafas

Baca juga: Bolehkah Paracetamol untuk Wanita Hamil? Inilah Dosis Selamat dan Pengganti Alternatif!

Keadaan overdosis parasetamol

Overdosis parasetamol adalah keadaan apabila seseorang mengambil terlalu banyak asetaminofen untuk menyebabkan kesan atau gejala tertentu. Salah satu kesan terburuk adalah kerosakan hati yang menyebabkan organ gagal menjalankan fungsi normal.

Sekiranya tidak dirawat dengan segera, ia boleh mengancam nyawa. Dipetik dari garis kesihatan, Selalunya kes overdosis parasetamol dapat diatasi. Seseorang yang mengalami overdosis mungkin memerlukan rawatan intensif di jabatan kecemasan.

Ujian darah biasanya dilakukan untuk mengesan tahap asetaminofen di dalam badan, dan juga memeriksa keadaan hati.

Faktor pencetus dos berlebihan

Walaupun penyebab utama overdosis mengambil terlalu banyak ubat, keadaan ini juga boleh berlaku kerana beberapa faktor.

Pada orang dewasa, overdosis boleh berlaku kerana mengambil dos seterusnya terlalu cepat dan mengambil beberapa ubat yang mengandungi acetaminophen pada masa yang sama.

Ramai orang biasa tidak memahami kandungan beberapa ubat yang diambil. Contohnya, pengambilan ubat selesema dan sakit kepala pada masa yang sama. Sebenarnya, kedua-dua ubat itu mengandungi asetaminofen.

Perkara yang sama boleh berlaku pada kanak-kanak. Sebenarnya, kanak-kanak mungkin menganggap paracetamol sebagai gula-gula dan menelannya secara tidak sengaja.

Gejala overdosis paracetamol

Gejala overdosis parasetamol tidak segera muncul. Secara umum, tanda-tanda ini mula dirasakan 24 jam selepas overdosis. Pada peringkat awal, gejala boleh merangkumi:

  • Pening dan muntah
  • Merasa tidak sihat
  • Hilang selera makan
  • Sakit perut
  • Sakit di bahagian bawah dada

Dos yang disyorkan

Untuk mengurangkan risiko overdosis, sangat penting untuk mengetahui dos yang betul sebelum mengambil acetaminophen. Dos yang disyorkan tidak melebihi 4,000 mg dalam satu hari.

Sekiranya digunakan untuk mengurangkan demam, jangan meminumnya lebih dari tiga hari kecuali di bawah pengawasan doktor. Sementara itu, untuk menghilangkan rasa sakit, lebih baik tidak meminumnya lebih dari 10 hari. Terutama bagi kanak-kanak, dilarang meminumnya lebih dari lima hari.

Apabila anda mula merasa sakit, segera ambil ubatnya. Kerana, keberkesanan terbaik parasetamol adalah ketika tanda-tanda kesakitan pertama muncul.

Paracetamol sendiri boleh didapati dalam bentuk tablet dan sirap, boleh diminum bersama atau setelah makan, bergantung pada nasihat doktor. Sebaiknya jangan menghancurkan atau mengunyahnya semasa berada di mulut anda, kerana ini boleh meningkatkan risiko kesan sampingan.

Pengurusan overdosis parasetamol

Dipetik dari WebMD, Overdosis parasetamol hanya boleh dirawat secara perubatan. Maksudnya, jika anda mengalami keadaan ini, rawatan di hospital adalah satu-satunya jalan keluar yang selamat.

Terdapat beberapa prosedur yang biasa dilakukan untuk pesakit overdosis acetaminophen, termasuk:

  • Pengosongan perut: Kaedah ini adalah kaedah pertama yang digunakan agar asetaminofen dapat dilepaskan dengan cepat dari tubuh sehingga gejala dapat mereda. Mengosongkan perut dilakukan dengan memasukkan tiub ke dalam perut melalui mulut
  • Arang aktif: Kaedahnya adalah pemberian karbon (arang) melalui mulut dalam masa empat jam dari overdosis. Tujuannya adalah untuk mengikat semua ubat yang tersisa di saluran pencernaan sehingga boleh dikeluarkan
  • Rawatan N-acetylcysteine ​​(NAC): Ubat ini boleh berfungsi sebagai penawar untuk overdosis paracetamol. Sekiranya pemberian oral tidak cukup berkesan, doktor boleh mempertimbangkan suntikan intravena.

Nah, itu adalah tinjauan mengenai overdosis parasetamol bersama dengan gejala dan rawatannya. Untuk mengurangkan risiko overdosis, selalu ikuti nasihat doktor atau perhatikan dos yang tertera pada label pembungkusan, ya!

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui Good Doctor dalam perkhidmatan 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!