Kesihatan

Ciri-ciri Jahitan Terlepas Selepas Bersalin Secara Normal, Inilah Yang Perlu Tahu Ibu!

Jahitan yang terlepas setelah bersalin normal mempunyai beberapa ciri yang penting untuk diketahui. Ini dilakukan agar Moms tahu cara mengatasinya dengan betul.

Oleh itu, agar anda dapat lebih memahami ciri-ciri jahitan yang longgar selepas kelahiran normal dan rawatannya, lihat ulasan lengkap di bawah.

Baca juga: Persiapan Melahirkan Kembar, Inilah Petua Yang Perlu Anda Ketahui

Fahami tentang jahitan selepas melahirkan

Lancarkan halaman Klinik MayoSemasa bersalin normal, air mata vagina atau perineal (kawasan di antara dubur dan faraj) boleh berlaku apabila kepala bayi terlalu besar sehingga vagina tidak dapat meregang.

Untuk merawat air mata di faraj atau perineum, doktor biasanya akan memberikan jahitan.

Sebaliknya, jahitan juga diperlukan jika anda menjalani prosedur episiotomi, yang merupakan sayatan kecil yang dibuat di perineum untuk membantu melahirkan. Dalam beberapa kelahiran, episiotomi dapat membantu mencegah air mata yang teruk dan mempercepat proses kelahiran.

Jahitan selepas bersalin normal memerlukan masa untuk sembuh, biasanya 7-10 hari. Walau bagaimanapun, masa penyembuhan dan pemulihan kesakitan bergantung kepada keparahan air mata.

Terdapat beberapa faktor risiko terkena faraj semasa bersalin, antaranya adalah kelahiran pertama, melahirkan bayi dengan berat badan tinggi, dan melahirkan dengan bantuan forceps.

Bolehkah air mata faraj semasa bersalin dapat dicegah?

Air mata perineal atau faraj kadang-kadang boleh menyebabkan kesakitan. Walau bagaimanapun, rasa sakit dapat berkurang dari masa ke masa dengan pemulihan. Mengoyak vagina semasa bersalin adalah keadaan biasa.

Walau bagaimanapun, terdapat beberapa cara untuk mengurangkan risiko terkoyaknya vagina semasa melahirkan, termasuk:

  • Melakukan senaman Kegel semasa mengandung untuk menguatkan lantai pelvis
  • Mengambil vitamin pranatal, makan makanan berkhasiat, bersenam secara teratur, dan menjaga kesihatan keseluruhan
  • Menjaga kawasan perineal tetap hangat, misalnya dengan kompres hangat untuk meningkatkan aliran darah dan mengendurkan otot

Ciri-ciri jahitan longgar selepas kelahiran normal

Pada dasarnya, jahitan dikeluarkan setelah kelahiran normal ketika luka belum sembuh adalah kejadian yang jarang berlaku. Namun, ada kemungkinan perkara ini berlaku.

Jangkitan atau tekanan pada jahitan boleh menyebabkan jahitan keluar, yang dapat meninggalkan luka terbuka.

Berikut adalah beberapa ciri jahitan longgar setelah bersalin normal seperti yang dipetik dari halaman: Royal College of Obstetricians & Gynecologists:

  • Kesakitan meningkat
  • Pendarahan dari faraj
  • Terdapat cecair seperti keputihan atau nanah
  • Kadang-kadang beberapa wanita melihat beberapa jahitan keluar

Sekiranya tidak ada jangkitan atau jika jangkitan telah dirawat, menjahit luka dapat dilakukan. Namun, jika ada jangkitan, kemungkinan luka itu tidak akan dijahit lagi. Ini kerana jangkitan boleh terperangkap di luka.

Oleh itu, langkah terbaik untuk menentukan pengurusan jahitan longgar selepas bersalin normal adalah berjumpa doktor.

Baca juga: Ini 5 Persediaan Kehamilan yang Perlu Diketahui Ibu Sebelum HPL Tiba

Cara mengatasi jahitan longgar selepas bersalin secara normal

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, cara yang betul untuk menangani jahitan yang longgar setelah melahirkan adalah berjumpa doktor secara langsung. Walau bagaimanapun, ada beberapa perkara lain yang perlu anda perhatikan untuk menangani keadaan ini, seperti:

1. Pastikan jahitan bersih

Perkara pertama yang perlu dilakukan adalah menjaga kebersihan kawasan luka. Ini dilakukan untuk mencegah jangkitan.

Anda boleh membersihkan kawasan luka dengan air. Elakkan menggosok kawasan yang cedera dengan tuala. Sebaliknya, biarkan kawasan luka kering dengan sendirinya.

2. Elakkan perkara-perkara yang berisiko membahayakan parut

Lancarkan halaman Garis Kesihatan, ada beberapa cara untuk mengatasi ketidakselesaan yang disebabkan oleh air mata kelahiran dan mempercepat proses penyembuhan, salah satunya adalah dengan tidak menggunakan produk atau aktiviti tertentu, seperti:

  • Mandi dengan air garam
  • Menggunakan tampon
  • Gunakan douche atau produk pembersih faraj
  • Elakkan tegang ketika membuang air besar (BAB) atau buang air kecil (BAK)

3. Perhatikan gejala yang perlu diberi perhatian

Apabila jahitan keluar selepas kelahiran vagina, penting untuk anda memerhatikan tanda-tanda jangkitan. Beberapa tanda jangkitan dari air mata vagina merangkumi kawasan di mana jahitan sangat menyakitkan.

Sebaliknya, anda juga harus segera menghubungi doktor sekiranya:

  • Kencing yang terasa sangat menyakitkan
  • Gumpalan darah besar keluar dari faraj
  • Kemerahan atau bengkak di sekitar kawasan jahitan
  • Ada cairan yang berbau busuk atau berwarna hijau
  • Perut, vagina, atau perineum bawah yang sangat menyakitkan
  • Menghidap demam dengan suhu badan 38.5 darjah Celsius atau lebih

Itulah beberapa maklumat mengenai ciri-ciri jahitan longgar setelah melahirkan dan pengendaliannya. Sekiranya anda mempunyai pertanyaan lebih lanjut mengenai keadaan ini, jangan ragu untuk berjumpa doktor, okey?

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui perkhidmatan Good Doctor 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!