Kesihatan

7 Punca Batuk Pada Malam Yang Perlu Anda Tahu

Terdapat banyak perkara yang boleh mengganggu tidur, salah satunya adalah batuk pada waktu malam. Satu gelas air mungkin dapat melegakannya, tetapi jika ia kerap berlaku, anda perlu mengetahui penyebabnya.

Berikut adalah tujuh pencetus batuk pada waktu malam yang perlu anda ketahui.

1. Kesan sampingan ubat

Batuk dapat menunjukkan reaksi terhadap jenis ubat tertentu. Batuk bukan hanya terjadi kerana gangguan pada saluran pencernaan, tetapi juga boleh menjadi kesan sampingan ubat.

Jenis ubat enzim penukaran angiotensin (ACE) perencat bertindak balas terhadap badan dalam bentuk batuk kering. Ubat ACE perencat ia biasa dimakan oleh seseorang yang mempunyai sejarah hipertensi atau tekanan darah tinggi.

Jonathan Parsons,Pakar kesihatan paru-paru di Ohio State University Wexner Medical Center, Amerika Syarikat, mengatakan bahawa ubat tersebut dapat memberikan kesan sampingan batuk pada 20 peratus pesakit, bermula beberapa minggu setelah penggunaan pertama ubat tersebut.

2. Masalah paru-paru

Gangguan paru-paru boleh menyebabkan batuk yang teruk atau kronik yang sangat menjengkelkan pada waktu malam. Penyakit paru obstruktif kronik adalah salah satu pencetus. Penyakit ini boleh menjadi bronkitis atau emfisema (kerosakan pada kantung udara di paru-paru).

Penyakit paru obstruktif kronik disebabkan oleh banyak perkara, salah satunya adalah merokok. Batuk akibat penyakit ini secara amnya menjadi lebih baik dengan sendirinya. Namun, pemeriksaan yang tepat seperti sinar-X dada dapat melegakan batuk dengan lebih cepat.

Walaupun begitu, peninggalan batuk kerana gangguan paru-paru tidak boleh dipandang remeh dan jika kebiasaan merokok berterusan, keadaan ini tidak akan menjadi lebih baik, tetapi sebaliknya.

3. Radang paru-paru

Batuk boleh disebabkan oleh radang paru-paru. Kehadiran keradangan di paru-paru dapat mencetuskan batuk dengan kahak kuning-hijau atau merah.

Tidak seperti batuk lain, batuk akibat radang paru-paru biasanya disertai dengan sakit di saluran pernafasan. Antibiotik, minuman panas, dan sup ayam panas dapat menenangkan tekak dan melegakan batuk ini.

Baca juga: Apabila anda batuk kahak, anda boleh mengambil 2 jenis ubat ini

4. Pertussis

Pertusis boleh membuat anda batuk lebih kerap ketika anda tidur pada waktu malam. Pertussis sendiri adalah gangguan pernafasan yang disebabkan oleh jangkitan bakteria paru-paru.

Kehadiran pertusis dicirikan oleh beberapa gejala seperti selesema, demam, hidung berair, dan mata berair. Tetapi setelah beberapa hari, batuk tidak dapat dielakkan. Batuk dari pertusis boleh menjadi kronik, membuat anda muntah, dan menyebabkan anda merasa lemah.

Satu-satunya cara yang boleh diambil adalah dengan rawatan perubatan. Doktor akan melakukan beberapa siri pemeriksaan seperti sinar-X dan ujian darah untuk mengetahui seberapa parah pertusis anda.

5. Asma

Penyebab batuk lain pada waktu malam adalah asma. Anda dapat mengenali pencetus ini dari batuk yang berakhir dengan sesak nafas dan sakit dada. Batuk yang disebabkan oleh asma berlaku apabila saluran udara di dalam badan menjadi radang.

Akibatnya, peredaran oksigen menjadi terganggu dan membuat anda tersedak. Keadaan ini akan bertambah buruk sekiranya sebelum tidur anda melakukan aktiviti berat seperti bersukan. Cara mengatasinya adalah dengan menggunakan ubat asma, seperti albuterol.

Baca juga: Mengenal Ambroxol: Dadah nipis kerana batuk dengan kahak

6. GERD

Batuk kering pada waktu malam juga boleh disebabkan oleh GERD (penyakit refluks gastroesophageal). Apabila keadaan ini berkembang, asid perut naik ke kerongkongan dan membuat anda batuk.

Memetik Health.com, batuk yang disebabkan oleh GERD pada umumnya adalah batuk kering. Cara termudah untuk mengenal pasti penyebab batuk ini adalah dengan merasakan keadaan di dada.

Batuk disebabkan oleh GERD sangat menjengkelkan dan boleh menjadi lebih teruk jika anda berbaring. Orang yang batuk semasa tidur kerana gejala ini biasanya akan segera bangun dan duduk untuk menurunkan asid perut lagi.

7. Lendir berlebihan

Lendir berlebihan dalam sistem pernafasan juga boleh mencetuskan batuk, anda tahu. Keadaan ini dipanggil titisan postnasal. Lendir yang berlebihan di hidung boleh masuk ke kerongkong, menyebabkan batuk.

Batuk boleh berlaku kerana manusia tidak dapat mengawal lendir ketika tidur. Keadaan ini sangat biasa terjadi pada seseorang yang mempunyai selesema atau selesema, di mana pengeluaran lendir menjadi lebih banyak daripada biasa.

Titisan postnasal Kes yang teruk mungkin disebabkan oleh faktor lain, seperti alahan. Alahan inilah yang menjadikan lendir terus muncul sebagai reaksi terhadap perlindungan tubuh daripada bahan berbahaya.

Sekiranya alahan menjadi pencetus, anda boleh menggunakan antibiotik atau antihistamin untuk melegakannya.

Itulah tujuh penyebab batuk pada waktu malam yang perlu anda ketahui. Sebaiknya berjumpa doktor sekiranya batuk anda tidak sembuh.

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui perkhidmatan Good Doctor 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!