Kesihatan

Mengenal Sindrom Penyembahan Selebriti: Terlalu Mengagumi Idola

Masyarakat Indonesia terkejut dengan fenomena restoran makanan segera yang berkolaborasi dengan kumpulan terkenal dalam menyajikan menu khas. Antrian panjang di restoran tidak dapat dielakkan, menyebabkan orang ramai di tengah sekatan sosial.

Sebenarnya, bungkusan dari menu yang disajikan oleh restoran telah dijual di banyak kedai pasar dengan harga tidak siuman. Keadaan ini boleh menjadi petunjuk sindrom pemujaan selebriti. Lalu, apa sebenarnya? sindrom pemujaan selebriti itu? Lihat ulasan berikut!

Apa itu sindrom pemujaan selebritie?

Sindrom pemujaan selebriti Ia telah dikenal pasti sebagai gangguan ketagihan obsesif di mana seseorang menjadi terlalu berminat dan terlibat dengan perincian kehidupan peribadi orang terkenal. Bukan hanya artis, orang terkenal juga boleh menjadi penulis, ahli politik, dan sebagainya.

Walau bagaimanapun, penghidap sindrom pemujaan selebriti cenderung menjadikan orang yang sering muncul di televisyen sebagai objek, terutamanya pemain filem atau pemuzik. Istilah sindrom pemujaan selebriti diciptakan oleh Lynn McCutcheon pada awal tahun 2000an.

Baca juga: Mengenal Doodling: Coretan Yang Boleh Menguntungkan Kesihatan Mental

Sebab dan ciri

Sindrom pemujaan selebriti boleh disebabkan oleh banyak perkara. Ketika berada dalam situasi krisis identiti, seseorang tidak yakin akan dirinya sendiri. Kesannya, orang itu akan mencari tokoh idola yang dijadikan role model.

Sebab-sebab lain mungkin disebabkan oleh faktor tarikan yang berlebihan, misalnya dari sisi percintaan. Kekaguman yang berlebihan boleh membuat seseorang menderita sindrom pemujaan selebriti. Apa pun perinciannya berkaitan dengan sosok yang dia idola, ia seolah-olah telah menjadi sebahagian dari hidupnya.

Walau bagaimanapun, seseorang mungkin menderita sindrom pemujaan selebriti melalui proses peniruan tingkah laku tokoh yang diidolakan. Dengan kata lain, angka itu telah menjadi model peranan, yang setiap perkara yang dilakukan akan ditiru atau ditiru oleh peminat.

Obsesi yang berlaku secara berterusan boleh memberi kesan pada minda, yang dari masa ke masa juga memberi kesan kepada kesihatan mental.

Mempengaruhi faktor

Menurut satu kajian, terdapat beberapa faktor yang boleh membuat seseorang terpengaruh sindrom pemujaan selebriti, termasuk:

  • Umur: Remaja (11-17 tahun) adalah tempoh di mana seseorang sangat terdedah kepada sindrom pemujaan selebriti. Lebih dari 17 tahun, kebarangkalian mungkin menurun.
  • Pendidikan: Orang yang mempunyai kecerdasan tinggi dapat melihat sosok yang diidolakan secara seimbang melalui keperibadian mereka, jadi mereka biasanya tidak terlalu berisiko menghidap sindrom ini.
  • Kemahiran sosial: Orang yang mempunyai kemahiran sosial yang rendah biasanya menjadikan sosok idola sebagai kekosongan.
  • Jantina: Lelaki dan wanita boleh menyukai berhala mereka secara berlebihan. Walau bagaimanapun, sindrom pemujaan selebriti lebih kerap dijumpai pada wanita.
  • Faktor agama: Kesamaan agama dan tahap keagamaan tokoh tertentu boleh membuat seseorang mengaguminya secara berlebihan.
  • Imej badan: Penampilan fizikal sosok idola dapat membuat peminat terkena sindrom ini, dan tidak jarang mereka yang berniat meniru gaya badan daripada angka itu.

Seberapa normal mengagumi idola?

Sebenarnya, tidak ada peraturan yang menyebut tahap normal mengagumi seseorang. Hanya itu, menurut Psikologi Hari Ini, jika kekaguman berubah menjadi obsesif-ketagihan, itu adalah tanda sindrom pemujaan selebriti.

Maksudnya, anda baik-baik saja dalam memuja seseorang. Selagi anda tidak berlebihan, apalagi mengorbankan banyak perkara yang lebih penting.

Cara menanganinya yang juga dapat digunakan sebagai langkah pencegahan adalah kawalan dan kawalan diri. Selain itu, menghadkan tontonan juga perlu, agar tidak terlalu sering terdedah (dedahan) oleh kandungan yang mengandungi tokoh-tokoh yang diidolakan.

Anda juga mesti dapat membezakan antara realiti dan fantasi. Ketahui had mengagumi seseorang yang tidak anda kenali secara peribadi.

Petua untuk mengagumi berhala dengan betul

Mengagumi seseorang, terutama artis, bukan larangan. Anda hanya perlu memahami dan menapis apa yang harus dilakukan dan apa yang tidak boleh dilakukan.

Sebagai contoh, anda boleh menggunakan kejayaan idola sebagai motivasi untuk mencapai matlamat anda. Namun, tetap di landasan yang betul dan tidak dipenuhi dengan obsesi seperti di sindrom pemujaan selebriti.

Anda juga boleh menjadikan berhala sebagai dorongan untuk melakukan sesuatu, supaya aktiviti harian dapat menjadi lebih produktif. Termasuk jika sosok yang anda idola mempunyai gaya hidup yang sihat, tidak ada salahnya meniru dia dengan cara yang betul.

Nah, itulah tinjauan mengenai sindrom pemujaan selebriti apa yang anda perlu tahu. Jaga kawalan diri agar tidak mendapat sindrom ini, okey!

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui perkhidmatan Good Doctor 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!