Kesihatan

13 Jenis Penyakit Menular Seksual dan Gejala yang Menyertainya

Penyakit kelamin adalah gangguan kesihatan yang menyerang organ kelamin seseorang, baik lelaki dan wanita. Mengetahui jenis penyakit kelamin adalah penting, supaya anda dapat mengesan penyakitnya lebih awal.

Sebilangan besar penyakit kelamin ditularkan melalui aktiviti seksual. Walaupun, ada beberapa yang dapat disebarkan melalui cara lain, seperti berkongsi jarum dan perjalanan darah. Ayuh, cari tahu penyakit kelamin apa yang biasa terjadi di Indonesia.

Jenis penyakit kelamin yang paling biasa

Menurut penyelidikan, dari jenis penyakit kelamin yang ada, gonorea dan sifilis adalah yang paling umum di Indonesia. Apa itu gonorea dan sifilis? Dan, penyakit kelamin lain apa yang perlu diwaspadai? Inilah ulasan penuh.

1. Herpes genital

Penyakit ini disebabkan oleh penyebaran virus herpes simplex (HSV) yang biasanya menyerang kulit. Tetapi pada herpes genital, tanda-tanda terdapat di sekitar alat kelamin lelaki dan wanita, dinding rahim, hingga ke kawasan anus.

Penyakit ini boleh menular melalui seks faraj, dubur, dan oral. Virus akan mudah dijangkiti apabila seseorang mempunyai luka terbuka di kawasan yang terlibat dalam aktiviti seksual.

Tanda-tanda penyakit yang paling biasa termasuk kemunculan lepuh di sekitar alat kelamin, disertai dengan gatal dan terbakar. Apabila lepuh terus bertambah besar, mereka boleh pecah dan menyebabkan kesakitan yang tidak tertahankan.

Herpes genital tidak boleh diabaikan. Kerana, penyakit ini memakan masa hingga berbulan-bulan dalam proses penyembuhan. Lebih-lebih lagi, jika tidak diperiksa, penghidapnya berisiko tinggi untuk dijangkiti penyakit kelamin lain, seperti HIV.

Baca juga: Apa itu Herpes: Gejala, Sebab, dan Rawatan

2. Ketuat genital (HPV)

Tanda-tanda penyakit ini hampir serupa dengan herpes. Perbezaannya adalah, jika herpes dicirikan oleh lepuh, sementara ketuat alat kelamin dicirikan oleh lebam kecil di sekitar organ kelamin.

mengikut Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit(CDC), hampir semua orang yang aktif secara seksual mempunyai risiko terdedah Papillomavirus manusia (HPV). Walau bagaimanapun, virus ini lebih mudah dijangkiti pada orang yang melakukan tingkah laku seksual berisiko (tingkah laku berisiko seksual).

HPV boleh merebak dari orang ke orang melalui seks faraj atau dubur, seks oral, dan hubungan dengan organ genital. Gejala ketuat kelamin jarang dikesan pada awalnya, jadi penularannya juga sering tidak disedari.

3. Penyakit HIV

Penularan penyakit HIV. Sumber foto: shutterstock.

Penyakit HIV disebabkan oleh virus yang menyerang sistem imun penghidap. Hubungan seksual adalah salah satu cara penularan tertinggi, walaupun penyakit ini dapat disebarkan dengan cara lain.

Seseorang dengan HIV sangat mudah dijangkiti penyakit menular seksual (STD) yang lain. Kerana, sistem kekebalan tubuh akan terus menurun, memungkinkan bakteria dan virus lain berkembang.

HIV dicirikan oleh demam, ruam kulit, sakit otot dan sendi, sakit perut, dan kelemahan.

Dari jenis penyakit kelamin yang ada, HIV adalah salah satu yang paling ditakuti, kerana gejalanya dapat bertahan lama, bahkan bertahun-tahun.

4. Sifilis

Sifilis adalah penyakit kelamin yang disebabkan oleh bakteria Treponema pallidum. Penyakit ini sering tidak disedari, kerana gejalanya muncul lama setelah jangkitan pertama. Pemeriksaan perubatan adalah satu-satunya cara untuk mengesahkan sama ada jangkitan itu ada atau tidak.

Penyakit ini, juga dikenal sebagai raja singa, mempunyai empat peringkat. Pada peringkat awal, luka muncul di sekitar alat kelamin, diikuti dengan bintik merah gatal, dan kelenjar getah bening yang membengkak. Pada wanita, tanda-tanda ini jarang diperhatikan, kerana terletak di bahagian dalam faraj.

Paling teruk, bakteria pencetus boleh menyebabkan pelbagai komplikasi, mempengaruhi prestasi otak, jantung, saraf mata, dan organ lain.

5. Gonorea

Gonorea adalah penyakit kelamin dalam bentuk jangkitan yang disebabkan oleh bakteria Neisseria gonorrhoeae. Penyakit ini sangat menular, dan boleh menyebabkan pelbagai komplikasi yang mengancam nyawa.

Bakteria pencetus dapat hidup dan berkembang di organ atau bahagian badan yang lembap dan hangat, seperti zakar, vagina, dubur, dan juga mata.

Gejala boleh merangkumi pembengkakan pada bahagian tubuh yang terkena, gatal-gatal, sakit ketika kencing, sakit semasa buang air besar, gonorea, dan pendarahan vagina.

Gejala gonorea biasanya berlaku dalam jangka masa beberapa hari selepas jangkitan pertama. Walaupun dalam banyak kes, tanda-tanda dapat dilihat selama berminggu-minggu setelah penularan.

Baca juga: Gonorea: Sebab, Gejala, dan Rawatan

6. Penyakit Trichomoniasis

Trichomoniasis adalah penyakit kelamin yang disebabkan oleh parasit Trichomonas vaginalis. Penyakit ini tidak melihat jantina, walaupun kes ini lebih kerap berlaku pada wanita.

Parasit boleh hidup dan merebak di vagina dan uretra pada lelaki. Penularan hanya boleh berlaku melalui hubungan seks. Gejala penyakit yang paling biasa adalah kencing yang berkurang, sakit ketika membuang air kecil, sakit semasa persetubuhan, hingga sakit ketika ejakulasi.

Petikan Berita Perubatan Hari Ini, parasit yang menyebabkan trichomoniasis boleh berterusan selama berbulan-bulan hingga bertahun-tahun. Sekiranya tidak dirawat dengan segera, penyakit ini dapat meningkatkan risiko komplikasi yang lebih serius, seperti penularan HIV.

7. Chlamydia

Chlamydia adalah penyakit kelamin yang disebabkan oleh bakteria Chlamydia trachomatis, Ia disebarkan melalui seks dubur, vagina, atau oral. Penyakit kelamin ini juga boleh menular kepada bayi melalui kelahiran anak.

Chlamydia biasanya tidak menyebabkan gejala pada hari-hari awal, tetapi boleh menyebabkan kemandulan atau kemandulan dan komplikasi lain jika tidak dirawat. Penyakit ini mudah disembuhkan jika dirawat sedini mungkin.

Apabila ia membesar dan bertambah buruk, akan ada perubahan pada organ kelamin yang mungkin dirasakan, seperti keputihan, sakit dan panas ketika membuang air kecil, dan pendarahan dubur. Gejala biasanya muncul kira-kira 7 hingga 21 hari selepas terdedah kepada bakteria.

Baca juga: Mengenal Chlamydia, jangkitan kelamin dengan gejala yang minimum

8. Kutu kemaluan

Kutu kemaluan berbentuk seperti ketam. sumber gambar: Perbualan.

Kutu kemaluan atau juga dikenali sebagai kutu kutu kemaluan melekat pada bahagian kemaluan, baik lelaki dan wanita. Kadang kala, walaupun jarang sekali, kutu juga boleh berada di ketiak, misai, janggut, bulu mata, dan alis.

Kutu kemaluan sangat kecil dan sukar dilihat dengan mata. Walau bagaimanapun, seseorang mungkin merasa gatal yang tidak dapat ditanggung di kawasan yang terjejas. Kitaran hidup telur kutu bermula dari 6 hingga 10 hari, kemudian menetas dan akan kelihatan seperti kepiting kecil.

Kutu kemaluan dapat merebak semasa hubungan fizikal dekat, termasuk seks. Serangga kecil juga boleh berhijrah melalui tuala dan cadar bersama.

Kutu kemaluan dapat dikeluarkan dengan larutan potrin 1% atau produk serupa. Ubat ini boleh didapati tanpa preskripsi di banyak farmasi. Walau bagaimanapun, penting untuk memperhatikan peraturan dan arahan pada pembungkusan.

9. Hepatitis B

Penyakit kelamin yang jarang merebak adalah hepatitis B. Dalam jangka masa panjang, penyakit ini boleh menyebabkan kerosakan hati. Setelah seseorang terkena virus pemicu, virus ini dapat bertahan dalam air mani, darah, dan cairan tubuh lainnya.

Penularan dapat dilakukan melalui hubungan seksual, menggunakan peralatan yang tidak disterilkan untuk suntikan, dan menusuk kulit dengan benda tajam yang terkontaminasi virus. Penularan juga boleh berlaku kepada bayi semasa mengandung atau melahirkan anak.

Seseorang yang terkena hepatitis B biasanya mengalami demam, keletihan, mual, muntah, kehilangan selera makan, sakit perut, dan perubahan warna yang lebih gelap pada air kencing dan tinja.

Orang yang berisiko tinggi dijangkiti, harus berbincang dengan doktor mereka mengenai mendapatkan vaksin. Walau bagaimanapun, vaksin tidak dapat memberikan perlindungan yang sempurna untuk jangka masa panjang.

10. Penyakit kelamin barah

Kancroid, juga dikenali sebagai chancroid, adalah penyakit kelamin yang jarang berlaku yang disebabkan oleh bakteria Haemophilus ducreyi. Bakteria hanya dapat disebarkan melalui hubungan seksual.

Gejala kanser yang paling biasa adalah sakit terbuka pada alat kelamin. Pada tahap yang teruk, kanser mungkin akan berkembang menjadi HIV, menjadikannya lebih sukar untuk dirawat.

Pengesanan awal sangat penting untuk mencegah komplikasi. Rawatan antibiotik sering berkesan untuk menyembuhkan penyakit kelamin ini pada awal hari.

Sesiapa yang didiagnosis menghidap kanker harus memberitahu pasangan yang melakukan hubungan seksual dalam 10 hari terakhir.

11. Kudis

Kudis, atau apa yang juga sering disebut kudis, adalah penyakit kelamin yang dicirikan oleh penampilan kudis di permukaan kulit. Keadaan ini dipicu oleh penularan parasit seperti hama yang dipanggil Sarcoptes scabiei.

Jangkitan parasit boleh menyebabkan ruam seperti jerawat di mana sahaja di badan, terutamanya di bahagian kemaluan. Gejala akan muncul kira-kira 2 hingga 6 minggu selepas pendedahan. Sebenarnya, kudis dapat muncul dan merebak sebelum seseorang menyedari bahawa terdapat kudis di permukaan kulit.

Dipetik dari Berita Perubatan Hari Ini, Penularan kudis sering berlaku melalui sentuhan kulit. Bukan hanya seks, parasit dapat memindahkan ke orang lain hanya dengan berkongsi barang seperti tuala dan selimut.

Doktor boleh menetapkan krim topikal untuk membunuh dan membasmi parasit ini. Seseorang yang diketahui mempunyai kudis harus mengelakkan kulit bersentuhan dengan orang lain untuk meminimumkan penularan.

12. Molluscum contagiosum

Molescum contagiosum adalah penyakit kelamin yang biasanya jinak. Doktor akan menganggapnya sebagai penyakit kelamin jika berlaku pada orang dewasa. Penularan cenderung berlaku melalui hubungan fizikal seperti seks.

Penyakit ini mempunyai simptom yang serupa dengan cacar, iaitu kemunculan lesi pada permukaan kulit. Benjolan juga mungkin muncul, biasanya hilang sendiri tanpa rawatan. Walau bagaimanapun, lebam masih sangat menular dari orang ke orang.

13. Vaginosis bakteria

Vaginosis bakteria adalah keadaan di mana bakteria sihat di dalam vagina hilang dan digantikan oleh mikroorganisma lain. Dipetik dari Kesihatan Sangat Baik, Gejala yang paling biasa dari penyakit kelamin ini adalah sensasi terbakar dan terbakar di kawasan kemaluan dan keputihan berwarna putih atau kelabu.

Bukan hanya itu, bau yang tidak menyenangkan biasanya muncul selepas hubungan seks. Vaginosis bakteria sering dikaitkan dengan seseorang yang melakukan hubungan seks dengan pasangan baru.

Penyakit ini dapat disembuhkan dengan rawatan antibiotik. Sekiranya tidak dirawat, vaginosis bakteria dikhuatiri akan meningkatkan risiko wanita untuk HIV, penyakit radang pelvis, dan kelahiran pramatang jika dia hamil.

Nah, itu adalah jenis penyakit kelamin yang biasa dijumpai di Indonesia. Anda boleh meminimumkan penularan beberapa penyakit kelamin di atas dengan mengamalkan seks yang selamat, misalnya menggunakan kondom.

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui perkhidmatan Good Doctor 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!