Kesihatan

Lingkaran Kepala Balita Biasa Berdasarkan Umur dan Jantina, Ibu Mesti Tahu!

Sebagai ibu bapa, anda perlu mengetahui ukuran lilitan kepala balita yang normal. Kerana ukuran yang terlalu kecil atau terlalu besar dapat menunjukkan masalah, seperti microcephaly atau macrocephaly.

Jadi, berapakah ukuran normal lilitan kepala bayi? Apakah kaedah yang betul untuk mengukurnya? Ayuh, lihat ulasan penuh di bawah!

Baca juga: Mengatasi Perut Kembung pada Bayi Tidak Boleh Cuai! Ini caranya

Gambaran keseluruhan lilitan kepala bayi

Lilitan kepala adalah jarak antara pusat dahi dan belakang kepala. Ramai ibu bapa mengabaikan perkara ini. Sebenarnya, lilitan kepala bayi yang tidak normal dapat menunjukkan pelbagai gangguan, seperti masalah pada tengkorak dan otak.

Sejak lahir, lilitan kepala bayi kira-kira dua sentimeter lebih besar daripada dadanya. Ini akan berterusan sehingga bayi berusia enam bulan. Setelah memasuki usia empat bulan, pertumbuhan ukuran kepala akan cenderung perlahan.

Dalam lingkungan umur enam bulan hingga dua tahun, ukuran lilitan kepala bayi akan sama dengan lebar dadanya. Namun, setelah bergerak dari usia dua tahun, tubuh bayi akan tumbuh lebih cepat daripada kepala.

Mengukur lilitan kepala bayi

Memantau ukuran lilitan kepala dan mahkota bayi adalah penilaian pertumbuhan anak yang dapat menunjukkan kesihatan dan pertumbuhan otaknya.

Persatuan Pediatrik Indonesia (IDAI) mengesyorkan agar pengukuran harus dilakukan sehingga anak berusia dua tahun.

Dengan menggunakan pita pengukur yang tidak elastik, lilitan kepala diukur dari bahagian atas alis, melewati bahagian atas telinga, hingga bahagian paling menonjol di bahagian belakang kepala.

Lingkaran kepala balita biasa

Ukuran lilitan kepala bayi setelah lahir hingga usia dua tahun berkisar antara 35 hingga 49 cm. Walau bagaimanapun, ia dibezakan mengikut umur dan jantina. Ya, kanak-kanak lelaki dan perempuan mempunyai ukuran lilitan kepala yang berbeza.

Berikut ini adalah keliling kepala balita yang normal berdasarkan jantina dan lingkungan umur, seperti yang dipetik dari laman web IDAI rasmi:

Bayi lelaki:

  • Umur 0 - 6 bulan: 34 - 43,5 cm
  • Umur 6 -12 bulan: 43.5 - 46 cm
  • Umur 1 - 2 tahun: 46 - 48.3 cm
  • 2 - 3 tahun: 48.3 - 49.5 cm
  • Umur 3 - 4 tahun: 49.5 - 50.3 cm
  • Umur 4 - 5 tahun: 50.3 - 50.8 cm

Bayi perempuan:

  • Umur 0 - 6 bulan: 34 - 42 cm
  • Umur 6 -12 bulan: 42 - 45 cm
  • Umur 1 - 2 tahun: 45 - 47.2 cm
  • 2 - 3 tahun: 47.2 - 48.5 cm
  • Umur 3-4 tahun: 48.5 - 49.4 cm
  • Umur 4 - 5 tahun: 49,4 - 50 cm

Ukuran kepala yang terlalu besar atau kecil

Penting untuk selalu melakukan pengukuran kepala bayi secara berkala. Seperti yang telah disebutkan, keliling kepala balita yang tidak normal (terlalu besar atau terlalu kecil) dapat menunjukkan masalah, seperti microcephaly atau macrocephaly.

Mikrosefali

Microcephaly adalah keadaan neurologi yang jarang berlaku. Bayi atau kanak-kanak yang memilikinya mempunyai ukuran kepala yang lebih kecil. Kadang-kadang, ia juga memberi kesan pada ukuran otaknya. Perkembangan otak yang tidak normal adalah perkara biasa pada bayi dengan keadaan ini.

Microcephaly dapat berkembang setelah bayi dilahirkan atau pada tahun pertama kehidupan. Terdapat beberapa faktor yang boleh meningkatkan risiko keadaan ini, iaitu:

  • Kelainan genetik atau kromosom, seperti sindrom down
  • Jangkitan virus semasa kehamilan, seperti rubella, toxoplasmosis, cacar air, dan Zika
  • Kekurangan zat makanan
  • Anoxia serebrum, yang merupakan keadaan penurunan penghantaran oksigen ke otak janin
  • Pendedahan wanita hamil terhadap alkohol, racun, dan ubat-ubatan haram, menyebabkan bayi mengalami kelainan otak

Mikrosefali boleh mempengaruhi banyak aspek kehidupan bayi dan kanak-kanak, seperti kesukaran belajar dan berjalan, masalah dengan keseimbangan, kehilangan pendengaran, penglihatan berkurang, hingga hiperaktif.

Makrocephaly

Makrocephaly adalah kebalikan dari microcephaly, yang merupakan keadaan yang merujuk kepada kepala yang terlalu besar. Keadaan ini boleh dicetuskan oleh banyak perkara, seperti keturunan atau kelebihan cecair di otak (hidrosefalus). Makrocephaly juga boleh disebabkan oleh:

  • Barah otak
  • Pendarahan intrakranial
  • Sindrom genetik dan keadaan metabolik tertentu
  • Jangkitan tertentu

Makrocephaly terbahagi kepada dua, iaitu jinak dan parah. Bayi dengan makrosefali jinak hanya mengalami gejala lilitan kepala yang membesar. Manakala dalam kes yang teruk, ini boleh mencetuskan banyak gangguan, seperti kelewatan dalam perkembangan mental dan pertumbuhan badan.

Nah, itu adalah tinjauan mengenai lilitan kepala balita biasa dan bagaimana mengukurnya yang boleh anda pakai. Untuk pengesanan awal dan meminimumkan risiko makrosefali dan mikrosefali, selalu ukur lilitan kepala bayi kesayangan anda dengan kerap, OK!

Rujuk masalah kesihatan anak-anak dan keluarga melalui Good Doctor dalam perkhidmatan 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!