Kesihatan

Jangan takut, puasa ternyata mempunyai banyak manfaat bagi penghidap diabetes

Perubahan pola pengambilan dan makan semasa berpuasa memberi kesan besar kepada kesihatan tubuh. Menariknya, kesan ini tidak hanya berlaku pada orang yang mempunyai badan yang sihat. Namun, berpuasa juga memberi manfaat bagi pesakit diabetes.

Mari teruskan membaca artikel berikut untuk mengetahui penjelasan yang lebih lengkap.

Apa itu diabetes?

Diabetes adalah penyakit kronik yang dicirikan oleh kadar gula darah tinggi di dalam badan. Penyakit ini boleh menyerang sesiapa sahaja tanpa mengira usia.

Ini adalah penyakit metabolik yang berlaku apabila hormon insulin memindahkan gula dari darah ke dalam sel untuk disimpan atau digunakan sebagai tenaga. Apabila anda menghidap diabetes, badan anda tidak menghasilkan insulin yang mencukupi atau tidak dapat menggunakan insulin yang dihasilkannya dengan berkesan.

Sekiranya dibiarkan, gula darah tinggi yang tidak dirawat yang disebabkan oleh diabetes boleh merosakkan saraf, mata, ginjal, dan organ lain.

Jenis diabetes

Dilaporkan dari Garis KesihatanBerikut adalah beberapa jenis diabetes yang terkenal di dunia kesihatan:

  1. Diabetes jenis 1 adalah penyakit autoimun. Sistem kekebalan tubuh menyerang dan merosakkan sel-sel di pankreas, di mana insulin dibuat. Tidak jelas apa yang menyebabkan serangan ini. Kira-kira 10 peratus orang yang menghidap diabetes mempunyai jenis ini.
  2. Diabetes jenis 2 berlaku apabila badan menjadi tahan terhadap insulin, dan gula menumpuk di dalam darah anda.
  3. Prediabetes berlaku apabila gula darah lebih tinggi daripada biasa, tetapi tidak cukup tinggi untuk diagnosis diabetes jenis 2.
  4. Diabetes kehamilan adalah gula darah tinggi semasa kehamilan. Hormon penghambat insulin yang dihasilkan oleh plasenta menyebabkan diabetes jenis ini.

Terdapat juga keadaan yang jarang disebut diabetes insipidus yang tidak berkaitan dengan diabetes mellitus, walaupun memiliki nama yang serupa.

Ini adalah keadaan yang berbeza apabila buah pinggang mengeluarkan terlalu banyak cecair dari badan. Setiap jenis diabetes mempunyai gejala, sebab, dan rawatan yang unik.

Gejala diabetes

Gejala utama diabetes dibahagikan kepada gejala umum dan gejala tertentu. Secara lebih terperinci, gejala diabetes yang biasa termasuk:

  • Kelaparan bertambah
  • Haus meningkat
  • Pengurangan berat
  • Kerap membuang air kecil
  • Penglihatan kabur
  • Keletihan yang melampau
  • Luka yang tidak akan sembuh

Sementara gejala diabetes yang spesifik dapat dibezakan berdasarkan jenis kelamin penghidapnya, yaitu:

Gejala pada lelaki

Sebagai tambahan kepada gejala diabetes yang biasa, lelaki dengan diabetes mungkin mengalami penurunan dorongan seks, disfungsi ereksi (ED), dan kekuatan otot yang lemah.

Gejala pada wanita

Wanita yang menghidap diabetes juga mungkin mengalami gejala seperti jangkitan saluran kencing, jangkitan yis, dan kulit kering dan gatal.

Diabetes dan puasa

Diabetes tidak dapat disembuhkan tetapi dapat dikawal dengan menyesuaikan diet dan diet yang berdisiplin. Walaupun terdapat banyak pola diet yang dapat diterapkan, puasa dapat menjadi pilihan yang efektif.

Puasa adalah aktiviti di mana pelakunya umumnya tidak makan untuk jangka waktu tertentu atau mengurangkannya secara drastik. Tetapi jika anda menghidap diabetes, anda mungkin bertanya adakah puasa selamat dan akan membantu mengawal gula darah?

Melaporkan dari Web MD, jawapannya mungkin. Beberapa kajian menunjukkan bahawa berpuasa mungkin bermanfaat bagi penghidap diabetes. Tetapi ini bukan rawatan biasa.

Persatuan Diabetes Amerika tidak mengesyorkan berpuasa sebagai teknik pengurusan diabetes. Tetapi perubahan gaya hidup, termasuk terapi pemakanan perubatan dan lebih banyak aktiviti fizikal, boleh menjadi tonggak penurunan berat badan dan kawalan diabetes yang baik.

Pola diet yang disyorkan untuk pesakit diabetes adalah berpuasa

Semasa berpuasa, diet mungkin sangat berbeza dari biasa. Walau bagaimanapun, penting untuk menjaga pemakanan yang seimbang, termasuk makanan dari semua kumpulan makanan dan jangan makan berlebihan.

Sekiranya anda menghidap diabetes dan berpuasa, ada baiknya anda memasukkan makanan yang lebih perlahan diserap (yang mempunyai indeks glisemik yang lebih rendah) sebelum anda memulakan puasa. Ini akan menolong anda kenyang dan mengekalkan kadar glukosa semasa berpuasa.

Semasa berbuka puasa, sertakan hanya sebilangan kecil makanan manis dan berlemak, kerana ia dapat membuat anda menambah berat badan. Gunakan lebih sedikit minyak dalam memasak dan cuba memanggang, memanggang, atau menggoreng makanan dalam kuali yang tidak melekat.

Juga, minum banyak minuman bebas gula dan tanpa kafein untuk mengelakkan dehidrasi, mis. air, minuman bersoda diet, atau labu gula tambahan.

Apa yang berlaku pada badan semasa berpuasa?

Perubahan yang berlaku di dalam badan ketika berpuasa bergantung pada tempoh puasa itu sendiri. Biasanya badan pada mulanya akan menggunakan sumber glukosa yang tersimpan dan kemudian dengan cepat akan memecahkan lemak badan untuk dijadikan sumber tenaga seterusnya.

Menggunakan simpanan lemak badan sebagai sumber tenaga, dalam jangka masa panjang, boleh menyebabkan penurunan berat badan. Ini seterusnya dapat mengawal kadar glukosa darah, tekanan darah dan kolesterol dengan lebih baik terutama jika anda berlebihan berat badan.

Namun, puasa tidak boleh dijadikan kaedah menurunkan berat badan dalam jangka masa panjang.

Manfaat berpuasa untuk pesakit kencing manis

Bagi anda yang menghidap diabetes, anda tidak perlu takut untuk berpuasa. Pelbagai kajian kesihatan membuktikan bahawa puasa sebenarnya memberi manfaat yang baik untuk pesakit diabetes.

1. Menurunkan kadar gula dalam darah

Manfaat utama berpuasa bagi pesakit diabetes adalah penurunan kadar gula dalam darah. Ini disebabkan oleh pengambilan makanan yang mengandungi glukosa yang berkurang kerana badan berpuasa. Supaya kadar gula dalam badan tidak meningkat tinggi.

Walau bagaimanapun, penurunan kadar gula dalam darah ini juga harus seimbang dengan pemilihan makanan yang tepat.

2. Dapatkan tekanan darah yang stabil

Tekanan darah pada orang yang berpuasa dan tidak berpuasa ternyata mempunyai perbezaan. Pada orang yang berpuasa, tekanan darah terbukti lebih stabil.

Satu kajian yang dilakukan di Qatar menunjukkan bahawa tekanan darah rata-rata penderita diabetes menurun dengan ketara pada bulan puasa.

3. Glikemik stabil

Dipetik dari p2ptm.kemkes.go.id, Indeks glisemik (GI) adalah petunjuk seberapa cepat atau perlahan unsur karbohidrat dalam makanan meningkatkan kadar gula darah di dalam badan.

Berita baiknya, berpuasa di bulan Ramadhan tidak akan memburukkan lagi had glisemik dalam badan. Ini juga berlaku untuk penghidap diabetes jenis 2.

4. Menurunkan kolesterol dalam badan

Sebuah kajian di Qatar menunjukkan bahawa selama bulan Ramadhan, penderita diabetes dapat menurunkan kadar kolesterol mereka dengan ketara. Ini bermaksud bahawa tahap lemak buruk (LDL) dan trigliserida dalam badan boleh menurun setelah menjalani ibadah puasa.

Ini disebabkan pengurangan pengambilan makanan yang mengandungi lemak buruk semasa berpuasa.

Hasil kajian ini menunjukkan bahawa penurunan kolesterol ini terjadi pada semua penderita diabetes, baik wanita maupun pria. Menurunkan kolesterol sangat baik untuk kesihatan jantung anda.

5. Menjaga kesihatan organ badan yang lain

Ketika berpuasa, organ pencernaan juga mengalami perubahan pada waktu bekerja. Organ pencernaan mendapat lebih banyak waktu rehat ketika kita berpuasa kerana waktu makan biasa. Ini tentu dapat meningkatkan kesihatan organ tubuh.

Pola diet yang disyorkan untuk pesakit diabetes adalah berpuasa

Semasa berpuasa, diet mungkin sangat berbeza dari biasa. Walau bagaimanapun, penting untuk menjaga pemakanan yang seimbang, termasuk makanan dari semua kumpulan makanan dan jangan makan berlebihan.

Sekiranya anda menghidap diabetes dan berpuasa, ada baiknya anda memasukkan makanan yang lebih perlahan diserap (yang mempunyai indeks glisemik lebih rendah) sebelum anda memulakan puasa.

Memilih jenis makanan ini akan membantu anda merasa kenyang dan mengekalkan kadar glukosa darah lebih banyak walaupun semasa berpuasa. Buah-buahan, sayur-sayuran dan salad juga harus dimasukkan ke dalam menu sahur atau iftar.

Semasa berbuka puasa, sertakan hanya sejumlah kecil makanan manis dan berlemak seperti buah manisan, kek, kerepek, dan puding, kerana ia dapat membuat anda menambah berat badan. Gunakan lebih sedikit minyak dalam memasak dan cubalah memanggang, memanggang, atau menggoreng makanan dalam kuali yang tidak melekat.

Juga, minum banyak minuman bebas gula dan tanpa kafein untuk mengelakkan dehidrasi, mis. air, minuman bersoda diet, atau labu gula tambahan.

Perkara yang perlu diberi perhatian oleh pesakit diabetes ketika berpuasa

Sekiranya anda berfikir untuk mencuba puasa dan mengurangkan gejala diabetes, anda pasti ingin tahu apa risikonya, bagaimana menghindarinya, dan mengapa anda harus berjumpa dengan doktor anda terlebih dahulu.

Pertama sekali, semasa berpuasa anda mungkin lapar (sekurang-kurangnya pada mulanya). Anda juga mungkin mengantuk dan mudah marah.

Tidak makan juga boleh membuat anda sakit kepala dan jika anda berpuasa lebih dari satu hari atau lebih, badan anda mungkin tidak mendapat cukup nutrien yang diperlukan tanpa makanan tambahan. Berikut adalah nota penting bagi anda yang menghidap diabetes yang ingin mencuba puasa:

  • Rujuk doktor terlebih dahulu. Tetapi bagi penghidap diabetes jenis 1 dan mempunyai masalah kesihatan lain atau pernah mengalami hipoglikemia doktor tidak akan menasihati anda untuk berpuasa.
  • Sekiranya doktor membenarkan anda berpuasa, pastikan untuk menjadualkan pemeriksaan gula darah anda. Tanyakan kepada doktor jika pemeriksaan gula darah harus dilakukan lebih kerap atau jika ada ubat tambahan yang perlu diambil.
  • Berhenti berpuasa jika anda merasakan gula darah anda terlalu rendah. Biasanya ini dicirikan oleh gegaran, berpeluh, atau merasa pening. Sekiranya anda merasakan gula darah anda turun, segera segera merawatnya dengan rawatan yang telah disyorkan oleh doktor anda.
  • Pilih makanan yang sihat dan seimbang untuk iftar. Pastikan anda tidak mengambil terlalu banyak karbohidrat setelah berpuasa kerana ia akan mencetuskan kenaikan gula darah.
  • Elakkan aktiviti atau senaman yang berat semasa anda berpuasa. Senaman yang berterusan dapat membuat gula darah anda turun secara drastik.
  • Mengekalkan pengambilan cecair di dalam badan. Pastikan anda mengambil banyak air sebelum berpuasa agar semasa berpuasa badan tidak kekurangan cecair kerana pesakit diabetes lebih berisiko mengalami dehidrasi.

Perkara lain yang perlu diingat

Melaporkan dari Diabetes.org, jika anda memutuskan untuk berpuasa, penting untuk menguji kadar glukosa darah anda lebih kerap kerana tahap glukosa darah mungkin turun terlalu rendah (dikenali sebagai hipoglikemia atau hipo).

Sekiranya anda mengalami simptom hipo, misalnya merasa goyah, berpeluh, dan tidak fokus, segera berbuka puasa dan rawat dengan ubat hipo biasa anda, seperti tablet glukosa, minuman bergula, diikuti dengan makanan ringan seperti sandwic atau semangkuk bijirin.

Jaga kesihatan anda dan keluarga anda dengan berunding secara berkala dengan rakan doktor kami. Muat turun aplikasi Doktor Baik sekarang, klik pautan ini, OK!