Kesihatan

Garcinia Cambogia Mengaku Menurunkan Berat Badan, Benarkah?

Bersenam dan mengikuti diet yang sihat adalah pelbagai cara untuk menurunkan berat badan. Di samping itu, penggunaan suplemen penurunan berat badan juga banyak digunakan pada masa kini. Salah satu daripada mereka yang didakwa mempunyai faedah ini adalah garcinia cambogia.

Garcinia cambogia dengan nama latin Garcinia gummi-gutta adalah salah satu makanan tambahan penurunan berat badan yang paling popular. Garcinia cambogia sendiri dikatakan dapat menurunkan berat badan dengan cara tertentu.

Jadi, adakah benar bahawa garcinia cambogia memang boleh dijadikan ubat penurunan berat badan secara semula jadi?

Baca juga: Cardio atau Angkat Berat, Mana Yang Terbaik untuk Menurunkan Berat Badan?

Apa itu Garcinia cambogia?

Garcinia cambogia adalah buah yang memiliki ukuran kecil, berbentuk seperti labu, dan mempunyai warna kuning atau kehijauan. Buah yang juga dikenali sebagai asam gelugur lebih banyak digunakan sebagai bahan memasak berbanding memakannya secara langsung.

Garcinia Cambogia juga boleh didapati dalam bentuk suplemen. Makanan tambahan Garcinia cambogia dibuat dari ekstrak kulit buah. Anda perlu tahu bahawa suplemen Garcinia cambogia adalah makanan tambahan penurunan berat badan yang popular.

Adakah benar bahawa Garcinia cambogia boleh digunakan sebagai ubat pelangsing semula jadi?

Dipetik dari Web MD, asid hidroksisitrik (HCA) adalah bahan aktif yang terdapat di kulit buah Garcinia cambogia. Nah, HCA nampaknya dapat menyekat enzim yang dikenali sebagai enzim sitrat lyase digunakan oleh badan dalam proses pembentukan lemak.

Sebaliknya, HCA juga dapat meningkatkan kadar serotonin kimia otak, yang dapat menyumbang kepada penurunan rasa lapar. Bukan hanya itu, HCA juga merupakan bahan aktif yang terbukti mempunyai beberapa sifat penurunan berat badan.

Sejauh mana keberkesanannya?

Keberkesanan penurunan berat badan garcinia cambogia boleh dikatakan tidak signifikan. Beberapa kajian manusia telah dilakukan untuk menguji kesan penurunan berat badan garcinia cambogia.

Beberapa kajian menunjukkan bahawa garcinia cambogia terbukti dapat mengurangkan berat badan sekitar 2 paun atau setara dengan 0,88 kg selama 2-12 minggu.

Sementara itu, beberapa kajian juga dikatakan tidak menemui potensi penurunan berat badan yang ketara.

Sebagai contoh, kajian yang dilakukan terhadap 135 orang tidak menunjukkan perbezaan yang signifikan dalam penurunan berat badan antara kumpulan yang mengambil garcinia cambogia dan kumpulan yang tidak mengambilnya.

Oleh itu, lebih banyak kajian diperlukan untuk melihat keberkesanan garcinia cambogia terhadap penurunan berat badan.

Bagaimana garcinia cambogia membantu mengurangkan berat badan

Garcinia cambogia dianggap dapat mengurangkan berat badan dengan dua cara, termasuk:

1. Mengurangkan rasa lapar

Beberapa kajian manusia mendapati bahawa garcinia cambogia dapat membantu menahan selera makan dan membuat anda merasa kenyang. Penyelidikan yang dilakukan terhadap haiwan mendapati bahawa garcinia cambogia dapat menekan selera makan.

Walau bagaimanapun, mekanisme itu masih belum difahami sepenuhnya. Kajian yang dilakukan terhadap haiwan menunjukkan bahawa bahan aktif yang terkandung dalam buah ini dapat menyebabkan peningkatan serotonin di otak.

Serotonin sendiri diketahui dapat membantu mengawal selera makan. Sekiranya tahap serotonin dalam darah tinggi, ini dapat mengurangkan selera makan.

Sementara itu, kajian lain tidak menemukan perbezaan selera antara mereka yang mengambil suplemen garcinia cambogia dan mereka yang tidak mengambil makanan tambahan. Kesan ini mungkin bergantung pada setiap individu.

2. Menghambat pengeluaran lemak

Kedua, garcinia cambogia juga dapat mempengaruhi lipid darah dan penghasilan asid lemak baru. Penyelidikan yang dilakukan terhadap haiwan dan manusia mendapati bahawa garcinia cambogia dapat mengurangkan kadar lemak dalam darah yang tinggi dan mengurangkan tekanan oksidatif.

Dilaporkan Garis KesihatanSatu kajian mengenai orang gemuk mendapati bahawa mereka yang mengambil sekitar 2,800 mg garcinia cambogia sehari selama 8 minggu dapat membantu menurunkan faktor risiko untuk keadaan perubatan tertentu, seperti:

  • 6.3 peratus menurunkan jumlah kolesterol
  • 12.3% menurunkan kadar LDL atau kolesterol "buruk"
  • 10.7 peratus lebih tinggi kadar kolesterol HDL atau "baik"
  • Trigliserida darah sekitar 8.6 peratus lebih rendah

Sebab utama kesan ini boleh berlaku kerana garcinia cambogia dapat membantu menghalang enzim sitrat lyase. Dengan cara ini, buah ini dapat menyekat atau melambatkan pengeluaran lemak di dalam badan.

Baca juga: Panduan Memilih Sarapan yang Sihat untuk Diet yang Betul, Dari Telur hingga Oatmeal

Kesan sampingan Garcinia cambogia

Penggunaan suplemen penurunan berat badan yang mengandungi garcinia cambogia jika diambil dalam dos yang tinggi boleh menyebabkan kesan sampingan tertentu. Beberapa kesan sampingan garcina cambogia termasuk:

  • Sakit kepala
  • Pening
  • Mulut kering
  • Sakit perut atau cirit-birit

Garcina cambogia juga tidak boleh digunakan untuk wanita hamil, ibu menyusui, atau seseorang yang mempunyai keadaan perubatan tertentu, seperti gangguan hati.

Itulah beberapa maklumat mengenai potensi garcinia cambogia untuk menurunkan berat badan. Sekiranya anda mempunyai pertanyaan lebih lanjut mengenai perkara ini, jangan ragu untuk berjumpa doktor, okey?

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui perkhidmatan Good Doctor 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!