Kesihatan

Ketahui perbezaannya, ini adalah gejala batuk disebabkan oleh Corona dan sebab-sebab lain

Batuk biasanya merupakan gejala yang muncul dalam pelbagai penyakit. Mengetahui perbezaan antara gejala batuk korona atau batuk yang tidak disebabkan oleh corona pada masa kini adalah penting untuk diberi perhatian.

Dari gejala batuk, doktor dapat membuat diagnosis untuk merawat penyakit. Oleh itu, bagaimana anda mengetahui perbezaan antara gejala batuk korona dan batuk biasa?

Gejala batuk korona

Batuk korona sangat mirip dengan batuk biasa, oleh sebab itu orang yang sakit batuk dianjurkan untuk memakai topeng untuk mencegah risiko penularan, jika mereka benar-benar positif untuk korona atau COVID-19.

Beberapa gejala batuk akibat coronavirus termasuk:

Batuk kering yang berlaku secara berterusan

Batuk kering berlaku secara berterusan, boleh sampai setengah hari atau lebih lama. Punca batuk bukan kerana ada sesuatu yang tersekat di kerongkong.

Batuk kering ini biasanya disertai sesak nafas kerana virus korona menyerang tisu paru-paru penghidapnya.

Bagi sesetengah orang, batuk sering muncul kerana kebiasaan seperti merokok. Sementara gejala batuk korona muncul tanpa pencetus yang jelas.

Gejala menonjol yang sering menyertai batuk korona adalah demam dan keletihan. Batuk kering tidak menghasilkan kahak, terdengar kasar dan berasal dari bahagian belakang tekak.

Batuk dengan demam

Ketika jangkitan berlangsung, kantung udara paru-paru dapat mengisi dengan rembesan keradangan, seperti cairan dan paru-paru tisu paru-paru dan batuk menjadi basah.

Pada peringkat ini, kahak menjadi berbusa dan darah menjadi merah. Batuk basah disertai demam dan sesak nafas adalah gejala korona yang juga terdapat dalam kebanyakan kes.

Batuk kerana korona mempunyai gejala tambahan termasuk:

  • Sakit badan dan menggigil: Pesakit yang dijangkiti korona melaporkan gejala kesakitan di seluruh badan dan menggigil hingga badan menggigil, terutama pada waktu malam
  • Kekeliruan secara tiba-tiba: Keadaan pesakit korona juga mengalami gejala kekeliruan secara tiba-tiba. Contohnya, tidak menyedari keadaan sekeliling dan juga menghadapi masalah untuk menumpukan perhatian
  • Mengalami masalah pencernaan: Pasien yang dijangkiti Corona juga menunjukkan gejala berupa masalah pencernaan pada beberapa pesakit, seperti mengalami cirit-birit
  • Kehilangan deria bau: Gejala awal yang menyertai batuk korona adalah anosmia atau keadaan kehilangan keupayaan untuk berbau. Beberapa pesakit yang dijangkiti virus korona didapati menunjukkan gejala ini.

Baca juga: Mesti Tahu! Inilah yang berlaku pada paru-paru ketika dijangkiti Corona

Gejala batuk disebabkan oleh sebab lain

Batuk disebabkan oleh faktor lain, seperti virus influenza, tidak begitu parah seperti batuk akibat korona. Walaupun sering terjadi secara tiba-tiba, orang yang batuk akibat selesema biasanya sembuh sendiri dalam waktu yang agak singkat.

Batuk biasa akibat selesema biasanya akan sembuh dalam waktu kurang dari dua minggu, atau mungkin lebih cepat bergantung pada keadaan daya tahan tubuh.

Batuk akibat virus influenza biasanya disertai hidung berair, hidung tersumbat dan bersin.

Penanganannya juga agak mudah, salah satunya adalah dengan menggunakan probiotik yang mengandungi bakteria baik. Pengambilan ini berguna untuk mencegah batuk dan selsema akibat selesema, terutama pada kanak-kanak.

Selain itu, pengambilan vitamin C, D, atau zink juga dapat membantu mengelakkan batuk dan selsema. Rehat yang mencukupi juga cukup untuk menjadi ubat semula jadi batuk biasa akibat selesema.

Gejala dan diagnosis batuk akibat korona

Corona atau COVID-19 sebagai penyakit baru yang belum ada vaksin masih dikaji hingga kini. Termasuk simptomnya.

Untuk memastikan seseorang positif corona, ujian khas diperlukan yang dilakukan di kemudahan kesihatan.

Sekiranya anda mengalami batuk disertai dengan gejala lain yang membawa kepada gejala batuk korona, anda harus segera memeriksa diri anda secara khusus dengan prosedur COVID-19 sehingga anda dapat segera mendapatkan diagnosis yang sesuai.

Pantau perkembangan situasi pandemik di Indonesia melalui laman web resmi Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.

Rujuk keadaan kesihatan anda di Good Doctor. Ayuh, lakukan konsultasi dalam talian dengan doktor yang dipercayai hanya di GrabHealth Apps!