Kesihatan

Pengambilan Gula Halus Berlebihan Boleh Menyebabkan Kegemukan kepada Diabetes Jenis 2!

Gula halus yang dikonsumsi berlebihan sering dikaitkan dengan pelbagai keadaan kesihatan yang serius. Perlu diingat, jenis gula ini terdapat dalam banyak makanan sehingga sangat sukar untuk menghindarinya.

Pengambilan gula halus yang berlebihan boleh menyebabkan penyakit berbahaya, salah satunya adalah kegemukan atau kegemukan. Nah, untuk mengetahui lebih lanjut mengenai gula halus, mari lihat penjelasan berikut.

Baca juga: Mari Ketahui, Inilah Beberapa Penyakit Yang Dapat Dicegah Dengan Bergerak Secara Aktif

Apa itu gula halus?

Dilaporkan dari Livestrong.com, gula halus diekstrak dari bit gula atau tebu dan kemudian ditambahkan ke pelbagai produk, dari gula-gula hingga coklat hingga minuman ringan. Gula jenis ini cepat diserap ke dalam aliran darah, menyebabkan insulin dan glukosa darah melonjak.

Dianggarkan sekitar 74 peratus makanan yang dibungkus mengandungi gula halus di dalamnya. Beberapa contoh produk yang mengandungi gula jenis ini adalah bijirin, roti, kerepek kentang, bar tenaga, dan jus buah yang dibungkus.

Contoh gula jenis ini adalah sukrosa dan sirap jagung fruktosa tinggi atau HFCS. Proses pembuatan sukrosa dimulakan dengan mencuci tebu atau bit, mengirisnya, dan merendamnya dalam air panas sehingga memungkinkan untuk mengekstrak jus manis.

Sementara itu, untuk mendapatkan sirap jagung fruktosa tinggi, jagung terlebih dahulu digiling untuk membuat pati yang kemudian diproses lebih lanjut menjadi sirap.

Enzim yang kemudian ditambahkan dimakan akan meningkatkan kandungan gula fruktosa yang menjadikan sirap lebih manis.

Kesan kesihatan dari pengambilan gula halus

Gula yang disempurnakan dalam makanan ini menyumbang kepada kenaikan berat badan, hiperglikemia, dan gangguan metabolisme. Menurut kajian 2017 yang diterbitkan dalam Scientific Reports, diet tinggi gula dapat meningkatkan risiko mengalami kemurungan dan gangguan mental.

Dalam satu lagi kajian 2014 di American Journal of Public Health, minuman manis-gula dikaitkan dengan penuaan sel yang dipercepat. Oleh itu, anda harus menghadkan pengambilan gula jenis ini.

Harap maklum, makanan yang diperkaya dengan HFCS dapat menyebabkan tubuh menjadi tahan terhadap leptin. Leptin adalah hormon yang memberi isyarat kepada badan kapan hendak makan dan bila hendak berhenti.

Beberapa kajian juga mengaitkan diet tinggi gula dengan peningkatan risiko penyakit jantung. Bukan hanya itu, diet kaya gula halus sering dikaitkan dengan risiko diabetes jenis 2, demensia, penyakit hati dan jenis barah tertentu yang lebih tinggi.

Bagaimana untuk mengelakkan pengambilan gula halus?

Gula ini sering disebut karbohidrat halus dan mudah dijumpai dalam makanan dan minuman yang diproses. Kerana itu, Persatuan Jantung Amerika mengesyorkan agar wanita mengehadkan pengambilan gula hingga 25 gram sehari atau setara dengan 6 sudu teh.

Bagi lelaki, pengambilan gula biasanya terhad kepada tidak melebihi 38 gram sehari atau bersamaan dengan 9 sudu teh. Untuk mengelakkan pengambilan gula berlebihan, semasa membeli barang, anda mesti melihat komposisinya.

Pengambilan gula jenis ini dapat dielakkan dengan melakukan beberapa cara seperti:

Ketahui produk mana yang mengandungi gula

Pelbagai nama produk akan memaparkan bahan pada label, termasuk sirap jagung fruktosa tinggi dan bahan yang berakhir dengan -ose seperti glukosa, maltosa, atau dekstrosa. Beberapa kategori makanan yang sering mengandungi gula halus, iaitu:

  • Minuman ringan. Biasanya terdapat dalam minuman sukan, kopi, minuman tenaga, air vitamin, hingga jus buah.
  • Makanan untuk sarapan. Gula halus juga mudah didapati pada menu sarapan pagi, seperti granola, bijirin, atau bar bijirin.
  • Makanan yang dibakar. Sebilangan makanan ini termasuk pai, croissant, dan roti.
  • makanan diet. Gula jenis ini juga terdapat dalam yogurt rendah lemak, selai kacang rendah lemak, dan sos rendah lemak.

Kurangkan pengambilan pemanis tambahan anda

Memakan makanan yang kurang diproses dan menggantikannya dengan makanan semula jadi dapat membantu mengurangkan jumlah gula jenis ini.

Bukan hanya itu, anda juga dapat mengurangkan pengambilan gula dengan mengurangkan penggunaan pemanis dalam bentuk sukrosa, sirap agave, gula merah, sirap beras, dan gula kelapa.

Baca juga: Minyak Masak untuk Diet: Ketahui Jenis dan Cara Menggunakannya!

Pastikan untuk memeriksa kesihatan anda dan keluarga anda secara berkala melalui Good Doctor 24/7. Muat turun di sini untuk berunding dengan rakan doktor kami.