Kesihatan

Berhubungan seks setelah diberi vaksin terhadap COVID-19, adakah baik atau tidak?

Sebelum dan selepas diberi vaksin terhadap COVID-19, terdapat banyak perkara yang mesti dipatuhi oleh seseorang. Salah satu peraturan yang telah menyebar dan diyakini oleh beberapa orang adalah larangan melakukan hubungan seks setelah diberi vaksin.

Namun, yang lain berpendapat bahawa hubungan seks masih boleh dilakukan setelah vaksinasi. Jadi, adakah benar boleh melakukan hubungan seks setelah diberi vaksin terhadap COVID-19 atau tidak? Ayuh, cari jawapannya dengan ulasan berikut!

Baca juga: 5 perkara yang perlu dilakukan setelah disuntik dengan vaksin COVID-19, apakah itu?

Pentingnya vaksinasi di tengah wabak

Dipetik dari Kesihatan Awam England, Vaksin COVID-19 telah terbukti dapat mengurangkan kemungkinan terkena COVID-19. Sebelum penggunaan rasmi dan massa, setiap vaksin telah diuji melibatkan puluhan ribu orang atau lebih di beberapa negara yang berbeza.

Di Indonesia sendiri, pemerintah telah mulai melakukan vaksinasi sejak awal 2021, yang diatur dalam Peraturan Menteri Kesehatan (Permenkes) Nomor 84 tahun 2020. Vaksin yang digunakan juga berasal dari beberapa perusahaan farmasi dunia, salah satunya adalah Sinovac.

Sinovac adalah vaksin yang dibuat dari coronavirus yang tidak aktif yang berfungsi dengan 'mengajar' sistem imun untuk membuat antibodi. Antibodi kemudian melekat pada protein virus SARS-CoV-2 untuk memusnahkannya.

Setelah vaksinasi, sistem kekebalan tubuh akan bertindak balas terhadap jangkitan virus hidup. Sel B akan menghasilkan antibodi yang menargetkan protein dari virus hidup sehingga mereka tidak memasuki sel. Bukan hanya itu, vaksin juga berfungsi dengan mengingat dan menyimpan maklumat mengenai virus tersebut.

Berhubungan seks setelah diberi vaksin, tidak mengapa?

Dipetik dari Keibubapaan Terancang, jika anda diberi vaksin sepenuhnya, anda boleh melakukan hubungan seks dengan orang lain tanpa memakai topeng atau memakai penjarakan Sosial. Dengan catatan, orang itu juga telah menerima vaksin lengkap.

Vaksin lengkap bermaksud bahawa anda dan pasangan anda telah menerima dua suntikan vaksin. Anda juga boleh berada di bilik yang sama dan melakukan hubungan seks dengan orang yang belum diberi vaksin. Dengan syarat bahawa orang tersebut tidak berisiko tinggi terkena penyakit serius kerana COVID-19.

Menurut penjelasan Anne Liu, pakar penyakit berjangkit, setelah mendapat vaksin lengkap, anda boleh dan cukup selamat untuk melakukan hubungan seks. Tidak ada risiko tambahan untuk terdedah kepada COVID-19 dari hubungan seks.

Garis panduan baru dari CDC

Pendapat mengenai kebenaran untuk melakukan hubungan seks selepas vaksin itu sendiri berdasarkan garis panduan terkini Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC) diterbitkan pada April 2021.

CDC mengatakan, jika anda diberi vaksin sepenuhnya, anda boleh melakukan banyak perkara yang sebelumnya dihentikan kerana sekatan di tengah pandemi. Vaksin COVID-19 cukup berkesan untuk melindungi anda dari jangkitan virus Corona.

Seseorang dikatakan telah mendapat vaksin penuh dua minggu selepas suntikan kedua.

Setelah mendapat vaksin lengkap, anda boleh melakukan aktiviti dengan orang lain (yang tinggal di rumah yang sama) tanpa topeng atau penjarakan Sosial, melainkan jika orang tersebut berisiko tinggi dijangkiti penyakit itu dari COVID-19.

Baca juga: CDC: Anda boleh menanggalkan topeng anda setelah diberi vaksin sepenuhnya selagi anda memperhatikan perkara berikut

Pencegahan masih perlu dilakukan

Masih terlalu awal untuk menyimpulkan sama ada vaksin dapat melindungi tubuh daripada terkena virus Corona melalui hubungan seks. Pencegahan adalah langkah keselamatan terbaik. Sekiranya anda ingin melakukan hubungan seks, tunggu dua hingga tiga minggu setelah menerima suntikan kedua.

Ia juga dapat dicegah dengan menggunakan alat kontrasepsi. Contohnya, kondom tetap boleh digunakan semasa melakukan hubungan seks setelah diberi vaksin, baik untuk lelaki dan wanita. Kerana, ketika melakukan hubungan seks, kontak dengan cairan tubuh biasanya sukar dihindari.

Penggunaan kondom juga dapat melindungi diri dari risiko menyebarkan penyakit kelamin. Dalam beberapa kes, penyakit kelamin dapat menurunkan sistem imun. Sekiranya jangkitan lain menyerang, sistem kekebalan tubuh mungkin sukar untuk melawannya.

Nah, itu adalah tinjauan mengenai sama ada melakukan seks atau tidak setelah diberi vaksin terhadap COVID-19. Untuk memberikan lebih banyak perlindungan dari risiko penularan, pastikan anda telah menerima dua suntikan vaksin sebelum melakukan hubungan seks dengan pasangan, ya!

Rundingan lengkap mengenai COVID-19 di Clinic Against COVID-19 dengan rakan doktor kami. Ayuh, klik pautan ini untuk memuat turun aplikasi Doktor Baik!