Kesihatan

Kenali CPR: Teknik Kecemasan yang Menyelamatkan Pemain Bola Sepak Christian Eriksen dari Keruntuhan

Christian Eriksen, pemain tengah pasukan kebangsaan Denmark, runtuh semasa perlawanan dalam gelaran EURO 2021 menentang Finland, 12 Jun. Nasib baik, Eriksen dapat diselamatkan dengan resusitasi kardiopulmonari (CPR), walaupun diramalkan bahawa dia tidak akan dapat merumput lagi.

Jadi, apa yang sebenarnya berlaku pada Eriksen pada masa itu? Apakah fungsi CPR untuk menyimpannya? Ayuh, cari jawapannya dengan ulasan berikut!

Apa yang berlaku kepada Eriksen?

Bersaing dalam perlawanan pembukaan Kumpulan B, Eriksen tiba-tiba jatuh pada minit ke-43. Pemain yang juga memperkuat Inter Milan tumbang ketika hendak menerima balingan. Perlawanan segera dihentikan oleh pengadil Anthony Taylor.

Menurut Morten Boesen, doktor pasukan kebangsaan Denmark, Eriksen bangun dari pengsan setelah mendapat bantuan kecemasan dalam bentuk urutan jantung.mesej jantung) atau lebih dikenali sebagai CPR. Eriksen dikatakan berpengalaman serangan jantung, keadaan apabila jantung berhenti berdegup.

Walaupun dapat disimpan dengan melakukan CPR pada waktu yang tepat, Eriksen diramalkan tidak akan dapat merumput lagi di lapangan.

Baca juga: 8 Penyebab Jantung yang Jarang Diketahui Berhenti Mendadak

Apa itu CPR?

CPR adalah kependekan dari bantuan pernafasan, juga dikenali sebagai cardiopulmonary resuscitation (CPR), adalah teknik menyelamatkan nyawa dalam keadaan kecemasan, di mana pernafasan atau degupan jantung seseorang telah berhenti.

Dipetik dari garis kesihatan, tujuan melakukan CPR adalah untuk memastikan darah dan oksigen mengalir ke seluruh badan, terutamanya ketika pernafasan berhenti dan jantung berhenti berdegup. CPR harus dilakukan secepat mungkin setelah seseorang memerlukannya.

CPR dilakukan dalam enam minit pertama seseorang yang mengalami serangan jantung dapat meningkatkan peluang hidupnya sehingga bantuan perubatan tiba.

Bilakah untuk melakukan CPR?

Persatuan Jantung Amerika mengesyorkan melakukan CPR sebaik sahaja menemui seseorang yang disyaki mengalami serangan jantung atau pernafasan. Seperti yang telah disebutkan, kaedah ini berfungsi untuk mengedarkan atau mengepam darah dan oksigen ke seluruh badan, terutama ke otak.

Tanpa keduanya, otak boleh mengalami kerosakan kekal jika tidak mendapat bekalan darah dan oksigen selama lebih dari 8 minit. Keadaan ini dapat meningkatkan risiko kematian sangat tinggi. CPR boleh dilakukan pada seseorang yang mempunyai:

  • Berhenti bernafas
  • Henti jantung atau nadi tidak terasa
  • Kehilangan kesedaran

Persiapan untuk pelaksanaan CPR

Perkara pertama yang perlu dilakukan adalah memeriksa tempat kejadian dan faktor-faktor yang boleh membahayakan, seperti kebakaran, bencana, kemalangan, dll sebelum memberikan CPR.

Periksa kesedaran orang itu sambil menegur dan menepuk bahu dia. Pada mangsa yang mengalami kehilangan kesedaran, tidak dibenarkan memberi minuman atau makanan sehingga mangsa sedar kembali.

Sekiranya tidak ada tindak balas daripada orang tersebut, segera hubungi perkhidmatan kecemasan atau pasukan bantuan perubatan, kemudian segera lakukan CPR sementara menunggu pasukan perubatan tiba.

CPR adalah prosedur perubatan yang sangat diperlukan untuk merawat penyakit jantung dan pernafasan.

Berbaring dan buka jalan udara

Semasa menolong seseorang yang mengalami masalah jantung atau pernafasan, berbaring dan duduk di sebelah dada mereka. Condongkan kepalanya ke belakang sedikit sambil menongkat dagu.

Buka mulut orang itu, periksa untuk melihat apakah ada halangan seperti makanan atau cecair atau tidak. Keluarkan sebarang halangan untuk membuka saluran udara.

Periksa pernafasan

Letakkan telinga anda di sebelah mulut orang yang mengalami masalah jantung atau pernafasan. Kemudian, dengarkan kurang dari 10 saat, apakah ada bunyi penyumbatan, adakah ada pernafasan atau tidak semasa merasakan denyutan di lehernya. Sekiranya tidak ada nadi atau tidak bernafas, atau anda mengesyaki serangan jantung, mulakan CPR.

Namun, jika orang itu masih bernafas secara normal dan nadi terasa teraba, walaupun dia tidak sedarkan diri, tidak perlu melakukan CPR. Terus memantau keadaan orang itu sehingga bantuan perubatan tiba.

Langkah CPR

Persiapan di atas harus dilakukan secepat mungkin, sehingga CPR dapat diberikan segera jika diperlukan. Berikut adalah langkah CPR yang boleh anda lakukan:

pemampatan dada

Teknik CPR. sumber gambar: Berita Perubatan Hari Ini.

Letakkan satu tapak tangan anda di atas yang lain dengan siku anda lurus. Tolak dengan kuat dan laju di bahagian tengah dada (sedikit di bawah puting) orang yang mengalami masalah jantung atau pernafasan. Tolak pada kadar sekurang-kurangnya 100 kali seminit.

Bantuan nasesuai

Bantuan pernafasan. sumber gambar: Berita Perubatan Hari Ini.

Pastikan mulut orang itu bersih, condongkan kepalanya ke belakang sedikit dan angkat dagunya. Tutup hidung orang itu, letakkan mulut anda sepenuhnya di atas hidungnya dan hembus sehingga dadanya naik.

Sekiranya dada seseorang tidak naik dengan nafas pertama, condongkan kepala ke belakang. Periksa halangan saluran udara. Sekiranya dada masih tidak naik dengan nafas kedua, orang tersebut mungkin mengalami halangan di saluran udara.

Ulangi kitaran tekanan dada dan dua nafas penyelamat sehingga orang itu mula bernafas atau sehingga rawatan perubatan tiba. lakukan kitaran ini dalam nisbah 30: 2 iaitu, 30 tekanan dada, diikuti dengan 2 nafas.

Itulah tinjauan CPR dan beberapa syarat yang memerlukan bantuan teknik ini. Agar tidak melakukan kesalahan, lakukan CPR seperti di atas, ya!

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui perkhidmatan Good Doctor 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!