Kesihatan

Mesti tahu! Ini adalah 5 Jenis Penyakit yang Disebarkan oleh Tikus

Selain kotor dan menjijikkan, tikus adalah haiwan yang dapat membawa banyak bakteria dan virus ke dalam rumah. Oleh itu, untuk mengelakkan penyakit yang ditularkan oleh tikus, tidak ada salahnya untuk selalu menjaga kebersihan di sekitarnya.

Ini perlu dipertimbangkan, kerana beberapa penyakit dari tikus boleh menyebabkan komplikasi serius, bahkan kematian.

Apakah penyakit yang ditularkan oleh tikus? Ayuh, lihat ulasan penuh di bawah.

Penyakit yang disebarkan oleh tikus

Dari banyak penyakit yang disebabkan oleh tikus, penularan boleh terjadi melalui gigitan, air kencing, tinja, dan makanan yang tercemar. Gejala juga berbeza-beza, dari ringan hingga teruk.

Berikut adalah senarai 5 penyakit yang ditularkan oleh tikus:

1. tulah bubonic

Dari segi sejarah, wabak bubonic adalah penyakit yang ditularkan oleh tikus yang telah menjadi wabak. Pada pertengahan tahun 1900-an, penyakit ini telah menyerang banyak orang Eropah. Kes tersebut lebih kerap dijumpai di kawasan luar bandar dan kawasan berhampiran ladang atau hutan.

PES atau wabak adalah penyakit yang disebabkan oleh Yersinia pestis, bakteria yang hidup dalam tikus, termasuk tikus.

Wabak bubonic dicirikan oleh demam, sakit kepala, menggigil, dan kelenjar getah bening yang membengkak. Gejala ini biasanya muncul dalam 2 hingga 6 hari selepas jangkitan pertama.

Walaupun dapat diobati dengan antibiotik, rawatan lewat dapat meningkatkan risiko komplikasi serius, seperti sepsis (keracunan darah). Keadaan ini boleh menyebabkan pendarahan berat di beberapa organ penting, yang boleh mengakibatkan kematian.

Baca juga: Adakah Rumah Anda Mempunyai Banyak Nyamuk? Lihat petua ini untuk mengelakkan rumah anda menjadi sarang nyamuk!

2. Penyakit Leptospirosis

Penyakit seterusnya yang ditularkan oleh tikus adalah leptospirosis. Bakteria Leptospira yang terkumpul di badan tikus bertanggungjawab untuk kemunculan penyakit ini.

Seseorang boleh mendapat penyakit ini dari makanan atau minuman yang telah tercemar dengan kencing tikus. Selain itu, penyebaran bakteria pemicu juga dapat terjadi melalui kontak dengan tanah, air atau makanan yang telah dijangkiti kencing tikus.

Gejala leptospirosis menyerupai selesema yang teruk, seperti sakit kepala, demam, muntah, dan cirit-birit. Malangnya, kesamaan gejala dengan selesema membuat banyak orang mengabaikan bahaya yang mengintai.

Antibiotik mungkin dapat menyembuhkan jangkitan bakteria ini, tetapi biasanya hanya berkesan pada awal waktu. Rawatan yang tertunda meningkatkan risiko komplikasi serius.

3. Choriomeningitis limfositik (LCM)

Choriomeningitis limfosit adalah penyakit yang sangat berbahaya. Penyakit ini disebabkan oleh virus dengan nama yang sama, ia boleh menular dari tikus rumah.

Virus pencetus berfungsi dengan menyerang sistem neurologi manusia, seperti otak dan saraf tunjang. Penyakit ini dicirikan oleh sakit otot, sakit kepala, mual, muntah, kehilangan selera makan, dan demam tinggi yang berpanjangan.

Petikan dari Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC)Seseorang boleh mendapat choriomeningitis limfosit melalui:

  • Menghirup habuk yang telah tercemar dengan urin atau kotoran tikus
  • Menyentuh tikus atau air kencing dan najisnya

Berbeza dengan jangkitan bakteria, LCM memerlukan rawatan yang lebih serius. Rawat inap dengan dos ubat yang tinggi biasanya dilakukan untuk mengelakkan keadaan bertambah buruk.

Baca juga: Mesti Tahu! Kenali Gejala Meningitis Berdasarkan Sebabnya

4. Sindrom Hantavirus

Walaupun dunia belum selesai menangani wabak COVID-19, perhatian global beralih ke China lagi. Di negara ini, ada kes baru penyakit yang ditularkan oleh tikus, iaitu sindrom hantavirus.

Virus pencetus berasal dari tikus padi (Oryzomys palustris, tikus kapas (Sigmodon Hispidus), dan tikus rusa (Peromyscus maniculatus). Penyakit ini menyerang organ manusia yang penting, seperti jantung, paru-paru, dan buah pinggang.

Gejala sindrom hantavirus serupa dengan selesema, tetapi bertambah buruk dengan cepat dan boleh mengancam nyawa jika tidak dirawat dengan segera. Gejala yang lebih teruk, orang yang dijangkiti akan merasa sesak nafas dan sukar bernafas. Penyakit ini boleh membawa maut dan mempunyai kematian sekitar 38%.

Penyakit ini dapat menular melalui air liur, tinja, dan air kencing tikus. Gigitan dan debu yang tercemar juga boleh menjadi media penyebaran virus yang mencetuskannya.

5. Penyakit Salmonellosis

Salmonellosis adalah penyakit yang disebabkan oleh jangkitan dengan bakteria dengan nama yang sama. Penyebaran bakteria Salmonella Ini boleh berlaku dalam beberapa cara, seperti makan makanan dan minuman yang telah tercemar kotoran tikus, dan bersentuhan dengan tikus.

Gejala salmonellosis kadang-kadang ringan, tetapi mereka juga boleh menjadi semakin teruk. Jangkitan yang melampau boleh menyebabkan mual, muntah, kekejangan perut, demam, cirit-birit, menggigil, najis berdarah, dan sakit kepala yang tidak biasa.

Dalam beberapa kes, salmonellosis dapat sembuh sendiri dalam waktu yang agak singkat. Tetapi jika keadaannya bertambah buruk, biasanya doktor memberi antibiotik untuk melawan bakteria pencetus.

Nah, itulah 5 penyakit yang ditularkan oleh tikus yang perlu anda ketahui. Cara terbaik untuk mengurangkan risiko adalah membersihkan rumah dengan tekun, sehingga tikus tidak suka tinggal di dalamnya. Kekal sihat, ya!

Jaga kesihatan anda dan keluarga anda dengan berunding secara berkala dengan rakan doktor kami. Muat turun aplikasi Doktor Baik sekarang, klik pautan ini, OK!