Kesihatan

Selesema Sepanyol, Pandemik pada tahun 1918 dengan Lebih Dari 50 Juta Kematian

Sebelum munculnya pandemi COVID-19, dunia juga pernah menghadapi wabak virus mematikan yang dikenali sebagai selesema Sepanyol. Selesema Sepanyol berlaku dari tahun 1918 hingga 1919, melanda perang dan merebak menjadi wabak global.

Dilaporkan dari ilmu jiwa, selesema Sepanyol disebabkan oleh virus yang kemudian merebak dengan cepat. Boleh menyerang kanak-kanak, orang dewasa dan orang tua. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai penyakit ini, berikut adalah penjelasan lengkap mengenai apa itu selesema Sepanyol.

Apakah selesema Sepanyol dan bagaimana ia merebak?

Penempatan di barak tentera

Wabak ini bermula pada tahun 1918, pada akhir Perang Dunia I. Penyakit ini pada awalnya dipercayai merebak di barak tentera yang hidup dalam keadaan sempit, kotor dan lembap. Keadaan ini menjadikan sistem imun menjadi lemah kerana kekurangan zat makanan.

Kemudian, tentera membawa virus itu merebak semasa mereka berehat dan pulang ke rumah. Selsema terus merebak dengan cepat, dari tentera hingga rakyat biasa dan di seluruh dunia.

Setelah teknologi itu menyokong, para saintis berusaha untuk mengetahui semula tentang asal-usul kemunculan selesema Sepanyol. Kemudian, seperti yang dilaporkan oleh CDC, analisis nampaknya menunjukkan bahawa virus yang menyebar pada tahun 1918 berasal dari babi dan manusia.

Laporan pertama penyakit ini

Selsema ini diberi nama flu Sepanyol, kerana Sepanyol adalah negara yang pertama kali mengenal pasti penyakit ini. Pada masa itu, Sepanyol adalah negara yang berkecuali dalam perang, sehingga dapat dengan bebas menerbitkan laporan tentang kemunculan penyakit ini.

Walaupun selesema kemudian merebak ke banyak negara, nama selesema Sepanyol akhirnya digunakan lebih kerap. Tetapi dalam dunia perubatan, penyakit ini juga disebut sebagai pandemi selesema 1918 H1N1.

Apakah simptom selesema Sepanyol?

Gejala biasa

Gejala awal apabila terdedah, penyakit ini serupa dengan selesema biasa:

  • Sakit kepala
  • Keletihan
  • Batuk
  • Masalah perut
  • Hilang selera makan

Kemudian berkembang menjadi gejala lanjut. Selepas dua hari, biasanya gejala akan bertambah buruk. Pesakit akan berpeluh dengan banyak dan diikuti dengan gangguan pernafasan. Sehingga kemunculan radang paru-paru dan komplikasi paru-paru yang membawa maut.

Dalam keadaan yang paling membawa maut, paru-paru pesakit akan penuh dengan cairan, kulit pesakit akan mula berubah warna kerana kekurangan bekalan oksigen dan menyebabkan kematian.

Virus ini menyebabkan kadar kematian yang tinggi pada pesakit remaja dan dewasa, berumur 15 hingga 34 tahun. Penyakit ini menyebabkan kematian lebih daripada 50 juta orang di seluruh dunia dan lebih daripada satu pertiga penduduk dunia dijangkiti penyakit ini.

Gejala Lain

Dilaporkan dari Sejarah Pastmedicalhistory, bahawa orang dengan selesema Sepanyol juga menunjukkan gejala yang tidak biasa untuk selesema. Beberapa gejala ini termasuk:

  • Pendarahan di hidung, telinga, saluran pencernaan, dan di bawah kulit
  • Ada juga yang mati akibat pendarahan di paru-paru

Di samping itu, pada awal pemeriksaan, selesema Sepanyol sering salah didiagnosis. Ada yang mendiagnosisnya sebagai demam denggi, kolera atau demam kepialu.

Adakah terdapat faktor risiko penyakit ini?

Pandemik ini tidak melihat usia, sesiapa sahaja boleh dijangkiti. Walau bagaimanapun, dari pelbagai sumber diketahui bahawa penyakit ini lebih mudah diserang:

  • Wanita pada awal kehamilan
  • Orang dewasa berumur 20 hingga 40 tahun

Bagaimana menangani penyebaran selesema Sepanyol?

  • Tidak ada penawar yang pasti, tetapi pada masa itu petugas perubatan mengarahkan orang untuk menutup mulut dengan sapu tangan ketika batuk, bersin atau bercakap dengan orang lain.
  • Selain itu, di Kanada, Amerika Syarikat dan berbagai negara mengenakan sekatan atau karantina wilayah untuk mencegah penyebaran penyakit ini.
  • Wabak selesema Sepanyol telah memaksa negara untuk menutup perhimpunan awam, menutup sekolah, melarang aktiviti keagamaan dengan sebilangan besar orang dan di beberapa komuniti diharuskan memakai topeng.

Adakah selesema Sepanyol segera berakhir setelah karantina?

Sayangnya wabak ini tidak hilang begitu sahaja, kerana terdapat tiga gelombang selesema Sepanyol.

  • Gelombang 1. Selsema merebak pada musim panas tahun 1918 dan jumlah jangkitan berkurang. Tetapi pada musim gugur tahun 1918 muncul gelombang kedua selesema Sepanyol.
  • Gelombang 2. Pelbagai sumber mengatakan gelombang kedua selesema Sepanyol mula muncul pada musim gugur tahun 1918 dan dianggap lebih mematikan. Tidak ada jurnal pasti yang menyebutkan apa yang menyebabkan gelombang kedua dan mengapa ia lebih mematikan.
  • Gelombang 3. Dipetik dari CDC, gelombang ketiga penyakit ini berlaku pada musim sejuk tahun 1918. Gelombang ketiga hanya reda pada musim panas tahun 1919.

Peninggalan selesema Sepanyol

Pada masa itu dunia perubatan tidak disokong oleh teknologi yang mencukupi. Tetapi berkat selesema Sepanyol, dunia lebih bersedia untuk wabak penyakit. Seiring kemajuan teknologi, penyelidikan terus mengkaji virus penyebab selesema.

Oleh kerana teknologi menyokong, salah satu cara untuk mencegah wabak virus adalah dengan membuat vaksin. Selain vaksin, industri farmasi juga membantu memerangi virus, termasuk virus yang menyebabkan selesema.

Di bawah pengawasan WHO, pengamatan terhadap kemunculan virus atau perubahan virus selesema musiman terus dilakukan. Oleh itu, ketika wabak H1N1 2009 terjadi, dunia lebih bersedia untuk menanganinya dengan membuat vaksin. Di Indonesia, pandemi 2009 dikenal sebagai selesema babi.

Ini adalah penjelasan mengenai apa itu selesema Sepanyol, mulai dari awal penyebarannya hingga pembelajaran yang memberi kesan kepada dunia perubatan dalam membuat vaksin.

Pastikan untuk memeriksa kesihatan anda dan keluarga anda secara berkala melalui Good Doctor 24/7. Jaga kesihatan anda dan keluarga anda dengan berunding secara berkala dengan rakan doktor kami. Muat turun aplikasi Doktor Baik sekarang, klik pautan ini, OK!