Kesihatan

Mengenal Cystoscopy: Prosedur Pemeriksaan Uretra dan Saluran Kencing

Cystoscopy adalah prosedur atau pemeriksaan perubatan yang menangani pelbagai masalah dengan air kencing dan organ yang berkaitan. Kesan prosedur ini dapat berlangsung selama beberapa hari setelah pemeriksaan.

Jadi, bagaimana prosedur sistoskopi dijalankan? Apa persediaan yang mesti dibuat? Adakah terdapat kesan sampingan atau komplikasi? Ayuh, lihat ulasan penuh di bawah!

Apa itu cystoscopy?

Prosedur Cystoscopy. Sumber gambar: Kesihatan Langsung.

Cystoscopy adalah prosedur perubatan yang membolehkan doktor memeriksa sistem pundi kencing dan uretra (saluran kencing). Prosedur ini menggunakan tiub kecil, yang disebut cystoscope, yang dilengkapi dengan lensa atau kamera, yang dimasukkan ke dalam uretra ke pundi kencing.

Gambar yang diperoleh dari kamera akan dipaparkan di layar di mana doktor dapat melihatnya dan kemudian membuat diagnosis. Cystoscopy boleh dilakukan untuk lelaki dan wanita, biasanya berdasarkan pesakit luar atau tanpa tinggal di hospital.

Fungsi dan tujuan

Sistoskopi dilakukan bukan tanpa tujuan, melainkan untuk mengetahui penyebab sebenar pelbagai masalah dalam sistem kencing, seperti kencing berterusan atau sakit ketika membuang air kecil. Secara umum, sistoskopi adalah prosedur perubatan yang dilakukan untuk memeriksa:

  • Darah dalam air kencing
  • Jangkitan saluran kencing (UTI)
  • Sakit pelvis
  • Pundi kencing yang terlalu aktif
  • Pengumpulan kristal menyerupai batu di sekitar pundi kencing
  • Inkontinensia kencing (kebocoran)

Selain itu, cystoscopy juga dapat membantu para doktor dalam membuat diagnosis untuk kanser pundi kencing, pembesaran prostat, dan penyumbatan pada saluran kencing.

Baca juga: Ayuh, kenali 6 gejala jangkitan saluran kencing pada lelaki sebelum terlambat

Prosedur sistoskopi

Seperti beberapa prosedur perubatan secara umum, sistoskopi dilakukan dalam tiga peringkat, iaitu persiapan, pelaksanaan, dan proses pemulihan.

Penyediaan prosedur

Doktor anda akan menetapkan antibiotik sebelum prosedur jika anda mempunyai UTI dan mempunyai sistem imun yang lemah. Selepas itu, ujian air kencing akan dilakukan. Anda juga perlu mengosongkan pundi kencing anda sebelum menjalani prosedur.

Melakukan sistoskopi

Dipetik dari Klinik Mayo, Melakukan sistoskopi mengambil masa sekitar 15 hingga 30 minit. Doktor akan menentukan sama ada anda mengosongkan pundi kencing anda atau tidak. Sekiranya demikian, anda akan diminta untuk berbaring di atas meja operasi dengan lutut dibengkokkan.

Perkara yang akan berlaku selepas itu adalah:

  • Anestesia: Semasa prosedur, anestesia boleh digunakan atau tidak, bergantung pada keputusan doktor. Sekiranya anda menggunakan anestesia, anda akan cepat mengantuk dan santai. Untuk anestesia umum, anda akan tidur sepenuhnya atau tidak sedarkan diri.
  • Penggunaan sistoskop: Tiub cystoscope dimasukkan ke dalam uretra, ditolak perlahan sehingga sampai ke kawasan yang diinginkan. Krim seperti jeli biasanya digunakan pada uretra sehingga anda tidak merasa sakit.
  • Hasil visual: Setelah sistoskop dimasukkan ke dalam uretra atau pundi kencing, gambar yang diperoleh akan dipaparkan di skrin. Doktor boleh memasukkan larutan atau bahan steril untuk melebarkan bahagian dalam uretra untuk menghasilkan gambaran yang jelas.
  • Persampelan tisu: Demi diagnosis, doktor akan mengambil sampel tisu kecil dari bahagian yang akan diperiksa di makmal.

Doktor boleh mendapatkan atau membuat diagnosis di tempat kejadian, atau menunggu beberapa hari setelah hasil makmal keluar. Anda boleh bertanya kepada doktor apa sahaja yang berkaitan dengan prosedur.

Proses pemulihan

Seperti yang telah disebutkan, pesakit cystoscopy dapat pulang pada hari yang sama. Walau bagaimanapun, jika anda menggunakan anestesia umum, anda akan diminta untuk tinggal di hospital sehingga kesannya hilang.

Untuk mempercepat proses pemulihan, ada beberapa perkara yang boleh anda lakukan, iaitu:

  • Minum kira-kira 500 ml air setiap 60 minit selama dua jam pertama selepas prosedur, bertujuan untuk menghilangkan perengsa dari pundi kencing.
  • Ambil ubat penahan sakit untuk menghilangkan rasa sakit.
  • Kompres bukaan uretra menggunakan kain yang direndam dalam air suam untuk menghilangkan rasa sakit.
  • Mandi air suam, kecuali jika doktor memberitahu anda untuk tidak mandi.

Kesan dan risiko yang mungkin berlaku

Adalah normal untuk merasakan sensasi terbakar ketika membuang air kecil selama dua hingga tiga hari setelah menjalani prosedur cystoscopy. Anda mungkin membuang air kecil lebih kerap daripada biasa.

Penting untuk tidak menahan air kencing anda, kerana darah di pundi kencing dapat membeku dan memicu penyumbatan. Walaupun begitu, penampilan darah dalam air kencing setelah prosedur sangat mungkin dilakukan, terutama jika dilakukan biopsi (pengambilan sampel tisu).

Dalam beberapa kes, sistoskopi boleh menyebabkan kesan yang lebih serius, seperti pembengkakan uretra atau uretritis, sehingga sukar untuk membuang air kecil. Sekiranya anda tidak dapat membuang air kecil lebih dari lapan jam selepas prosedur, berjumpa dengan doktor anda.

Komplikasi lain yang juga boleh berlaku adalah jangkitan bakteria (walaupun jarang) dengan gejala demam, bau aneh dalam air kencing, mual, dan sakit belakang. Doktor biasanya menetapkan antibiotik selepas prosedur cystoscopy untuk mencegah jangkitan.

Nah, itu adalah tinjauan mengenai cystoscopy dan prosedur pelaksanaannya. Sebelum memutuskan untuk menjalani prosedur, berbincanglah dengan doktor anda mengenai masalah dan aduan yang anda alami, ya!

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui Good Doctor dalam perkhidmatan 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!