Kesihatan

Mengetahui Gejala Kusta Untuk Mengelakkan Orang Kurang Upaya

Gejala kusta pada mulanya selalu ditandai dengan adanya tompok-tompok putih atau merah pada kulit. Tompok ini ringan dan tidak gatal, tidak menyakitkan, tetapi menyebabkan kebas.

Bintik-bintik sebagai gejala kusta sering dijumpai di siku. Selain itu, terdapat juga tompok-tompok yang biasanya terdapat di sekitar tulang pipi (wajah), telinga, atau bahu (badan).

Gejala utama penyakit kusta

Gejala utama pada penderita kusta termasuk:

  • Mengalami kelemahan otot
  • Mengalami kebas pada tangan, lengan, kaki, dan kaki
  • Mengalami luka kulit
  • Sensasi menurun (mati rasa) akibat lesi kulit

Selain munculnya bintik-bintik, satu lagi gejala kusta adalah penampilan nodul merah yang tersebar di beberapa bahagian badan.

Gejala lain juga dapat dilihat dari kulit yang terasa kering dan rambut alis yang gugur sama ada sepenuhnya atau sebahagian.

Gejala kusta sering diabaikan

Ramai orang masih sering mengabaikan gejala awal kusta kerana masih tidak mengganggu. Mengabaikan gejala awal ini sangat berisiko untuk menyebarkan kusta kepada orang lain kerana tidak diubati.

Orang yang menghidap kusta dapat menyebarkan kuman melalui percikan cecair pernafasan, atau bersentuhan melalui kulit yang patah.

Melancarkan halaman Kemkes.go.id, selalunya orang yang menghidap kusta hanya datang ke kemudahan rawatan kesihatan setelah terlambat dan dalam keadaan cacat.

Jangka masa untuk munculnya gejala kusta

Bakteria penyebab kusta mempunyai masa pembiakan yang panjang kerana pembiakannya sangat perlahan.

Menurut Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO), penyakit ini bahkan mempunyai jangka waktu inkubasi rata-rata lima tahun, dengan hitungan waktu antara permulaan jangkitan dan munculnya gejala pertama.

Variasi gejala boleh muncul dalam 1 tahun tetapi juga boleh memakan masa hingga 20 tahun atau lebih.

Apa itu penyakit kusta?

Kusta adalah penyakit berjangkit yang disebabkan oleh Mycobacterium leprae. Penyakit ini terutama menyerang kulit, saraf periferal, mukosa saluran pernafasan atas, dan mata.

Kusta dapat disembuhkan dengan ubat. Sebenarnya, mengambil rawatan pada peringkat awal dapat mencegah terjadinya kecacatan akibat kusta.

Klasifikasi kusta mengikut WHO

WHO mengkategorikan kusta berdasarkan jenis dan bilangan kawasan kulit yang terjejas, iaitu:

Kategori pertama adalah paucibacillary

Kategori ini berdasarkan kepada kehadiran lima lesi atau kurang dan tiada bakteria yang dikesan pada sampel kulit

Kategori kedua adalah multibacillary

Kategori ini didasarkan pada penemuan lebih daripada lima lesi dengan bakteria yang dikesan pada smear kulit, atau kedua-duanya.

Kusta di Indonesia

Hingga kini, masih ada beberapa wilayah di Indonesia yang tidak sepenuhnya bebas dari kusta.

Ini bermaksud, prevalensi kusta di beberapa wilayah di Indonesia masih lebih dari 1 per 10,000 penduduk. Beberapa kawasan tersebut adalah Jawa Timur, Sulawesi, Papua, Papua Barat, Maluku dan Maluku Utara.

Untuk makluman, kadar prevalensi kusta di Indonesia saat ini adalah 0,71 per 10,000 penduduk dengan jumlah 18,248 kes yang didaftarkan.

Melancarkan laman kemkes.go.id, ubat kusta telah disediakan oleh kerajaan secara percuma. Saat ini yang diperlukan adalah motivasi dan dukungan keluarga serta kepatuhan pesakit dalam menjalani rawatan.

Sekiranya anda mempunyai pertanyaan mengenai gejala kusta, sila berbincang terus dengan doktor kami untuk berunding melalui Good Doctor pada 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!