Kesihatan

Ini adalah Senarai Menu Takjil yang Sihat untuk Iftar

Waktu iftar adalah waktu yang paling dinantikan oleh kebanyakan umat Islam. Tidak sedikit yang memilih untuk menyediakan menu berbuka puasa dengan pelbagai jenis makanan. Tetapi, tahukah anda bahawa tidak semua menu takjil sihat untuk berbuka puasa?

Baca juga: Puasa Ramadan untuk Orang dengan GERD, Inilah Perkara yang Perlu Diperhatikan!

Bagaimana mengekalkan tenaga semasa berpuasa?

Badan ketika berpuasa perlu mendapat pengambilan takjil yang betul. Untuk itu, kenali kandungan nutrien dan takjil sihat untuk badan anda. Inilah penjelasannya.

Keperluan cecair badan yang mencukupi semasa berbuka puasa

Perkara pertama yang perlu diberi perhatian ialah tubuh mempunyai komponen utama dalam bentuk cecair, peratusannya mencapai 60 hingga 70 peratus. Oleh itu, anda harus berbuka puasa dengan air, kerana badan anda tidak mendapat pengambilan itu lebih dari 12 jam.

Kandungan pemakanan yang disyorkan untuk berbuka puasa

Buah-buahan. Sumber gambar: shutterstock

Puasa di bulan Ramadhan menjadikan tubuh manusia harus menyesuaikan diri dengan sistem kerja baru. Ini bermaksud, jika organ tubuh biasanya dapat memperoleh nutrien dari makanan pada bila-bila masa, semasa berpuasa, tubuh hanya mendapat pengambilan pada waktu subuh dan iftar.

Untuk memulihkan fungsi badan setelah berpuasa, terdapat beberapa makanan dengan nilai pemakanan tertentu yang boleh menjadi alternatif kepada takjil anda. Sebilangan pakar pemakanan mencadangkan berbuka puasa dengan makanan takjil yang kaya dengan serat, glukosa, dan fruktosa.

Kemudian, teruskan dengan makanan utama yang mengandungi karbohidrat dan protein dari nasi, sayur-sayuran, dan lauk pauk.

Menu takjil iftar yang perlu dielakkan

Menu takjil goreng yang harus dielakkan. Sumber gambar: shutterstock

Ketika memasuki waktu Maghrib, tidak jarang orang segera memakan semua menu takjil kerana berbuka puasa di hadapan mereka. Sebenarnya, ada beberapa menu yang tidak boleh dimakan atau diminum terlalu kerap.

Beberapa takjil yang harus dihindari adalah yang mengandungi santan dan lemak berlebihan, seperti kompot dan makanan goreng. Kedua-dua takjil itu tidak sepenuhnya baik untuk kesihatan.

Walaupun, menurut Jabatan Pemakanan, Fakulti Kesihatan, Universiti Gadjah Mada, anda masih boleh mengambil makanan kompot dan goreng sebagai takjil, Macam mana boleh jadi. Hanya, tidak terlalu kerap dan dalam jumlah hidangan yang terhad.

Santan dan makanan goreng mempunyai kandungan lemak yang tinggi. Bukan sahaja tidak sihat, malah boleh memberi kesan buruk kepada tubuh jika dimakan secara berlebihan. Salah satu kesan jangka panjang adalah kemunculan kegemukan.

Menu takjil sihat untuk iftar

Setelah mendapat maklumat mengenai kandungan nutrien yang baik dan apa yang harus dielakkan. Berikut adalah beberapa menu takzil yang menyihatkan badan anda.

Menu takjil yang sihat adalah kurma

Kurma adalah salah satu jenis menu takjil sihat yang biasa dimakan oleh beberapa umat Islam, tidak hanya di Indonesia, tetapi juga di banyak negara.

Selain daripada saranan Nabi Muhammad, kurma adalah makanan yang sesuai untuk takjil kerana mengandungi nutrien yang diperlukan oleh badan setelah berpuasa.

Satu gram kurma mempunyai campuran glukosa dan fruktosa yang cukup tinggi. Masing-masing mempunyai peratusan 19.5% dan 23% dari keseluruhan kandungan. Jika dikira, kedua-dua zat tersebut membentuk total 270 kalori.

Jumlah kalori mampu mengembalikan tenaga manusia setelah tidak mendapat pengambilan nutrien lebih dari 12 jam. Kedua-duanya mudah dicerna dan masuk terus ke aliran darah, kemudian merebak ke seluruh bahagian badan.

Kesan positif, rasa letih, lemah, dan letih setelah berpuasa tidak lama lagi akan hilang.

Buah-buahan sebagai menu takjil yang sihat

Selain kurma, menu takjil sihat untuk iftar yang boleh anda makan adalah buah. Buah mengandungi serat tinggi, mampu mengembalikan fungsi sistem pencernaan setelah berpuasa dari matahari terbit hingga terbenam matahari.

Kandungan serat dapat ditemukan dalam buah-buahan berair, seperti tembikai, tembikai, dan betik. Serat itu sendiri mempunyai banyak manfaat untuk tubuh, salah satunya adalah membantu menormalkan prestasi usus.

Selain itu, buah berserat juga dapat membantu anda mengawal kadar gula dalam darah dan menurunkan kolesterol.

Menu takjil yang sihat termasuk minuman panas

Daripada berbuka puasa dengan minuman sejuk seperti ais, air suam sangat digalakkan untuk memulakan aktiviti iftar anda. Minuman suam lebih senang diterima oleh perut kosong kerana mereka tidak mendapat makanan sejak pagi.

Air sejuk hanya akan menimbulkan risiko pengecutan, kerana memiliki suhu rendah. Minum air suam ketika berbuka puasa juga disarankan oleh Kementerian Kesihatan. Bukan tanpa sebab, ada banyak faedah yang dapat anda rasakan setelah meminumnya.

Salah satu kelebihan minum air suam adalah membantu proses detoksifikasi semula jadi tubuh, atau membuang toksin dan bahan buruk yang menyekat peredaran darah.

Petua untuk berpuasa yang baik dan benar

Selain memilih menu takjil untuk berbuka puasa, anda mesti dapat mengamalkan puasa yang baik dan betul. Beberapa petua agar puasa dapat berjalan dengan baik, termasuk yang berikut:

Bangun sahur

Ketika berpuasa, sahur atau makan sebelum subuh di bulan Ramadhan akan menjadi salah satu tenaga kerana bermanfaat untuk menggantikan sarapan pagi. Oleh itu, pastikan bangun untuk makan sahur.

Melangkau suhoor juga dapat menekan sistem imun di dalam badan. Di samping itu, makan sarapan akan memendekkan masa yang dihabiskan lapar dan mengekalkan kadar metabolisme.

Pilih makanan ruji untuk sahur

Dalam memilih makanan ruji untuk sahur, pilihlah makanan yang mengandungi vitamin dan mineral penting.

Makanan dengan kandungan protein tinggi yang dapat dimakan pada waktu subuh termasuk telur, keju, dan produk tenusu. Sertakan juga makanan kaya antioksidan dalam makanan Anda selama bulan Ramadhan, seperti bit, kubis, merah, lobak, bayam, brokoli, dan kubis.

Elakkan makanan yang mencetuskan dahaga

Adalah sangat penting untuk menjauhkan diri daripada makanan berlemak dan masin yang berlebihan kerana boleh menimbulkan rasa dahaga semasa berpuasa. Selain itu, makanan yang sangat pedas dan minuman berkafein juga dapat menjadikan anda lebih mudah mengalami dehidrasi.

Makan makanan yang terlalu masin juga boleh menyebabkan badan menahan air dan menyebabkan edema. Sebaliknya, elakkan memakan makanan masin, seperti keju semasa sahur.

Bahagikan iftar kepada dua bahagian

Memenuhi perut kosong ketika berbuka puasa sekaligus akan menyebabkan tekanan darah dan gula meningkat. Ia juga boleh menyebabkan masalah pencernaan, seperti penyumbatan usus.

Atas sebab ini, disarankan agar anda menunggu kira-kira 20 minit setelah berbuka puasa dengan makanan ringan sebelum memakan makanan berat. Juga pastikan untuk mengawal pengambilan kalori kerana boleh membuat perut anda sakit.

Iftar dengan menu takjil yang sihat seperti kurma

Secara tradisinya, kurma biasanya dimakan pada awal berbuka puasa. Ini kerana kurma mempunyai gula semula jadi berkhasiat yang dapat mengisi tubuh dengan tenaga.

Sekiranya anda mengalami sakit kepala pada waktu berpuasa, kemungkinan besar disebabkan oleh gula darah rendah. Untuk itu, mulakan iftar dengan tiga biji kurma untuk mengembalikan kadar gula.

Kurangkan makanan yang mengandungi gula dan lemak berlebihan

Sekiranya anda mengalami gangguan pencernaan, cubalah mengelakkan makanan yang mengandungi gula dan lemak berlebihan. Kurangkan juga penggunaan produk makanan yang diproses dan minuman berkarbonat.

Cuba minum kefir sebagai menu takjil yang sihat

Kefir adalah minuman fermentasi tradisional yang sangat mirip dengan yogurt. Minuman satu ini mengandungi probiotik dan prebiotik yang dapat membantu memulihkan pencernaan.

Probiotik dan prebiotik juga menyokong fungsi imun dan mengurangkan risiko jangkitan. Di samping itu, anda juga boleh mencuba mengambil sumber prebiotik lain, seperti gandum atau roti rai agar lebih bertenaga dan cergas.

Minum banyak air

Pengambilan air yang mencukupi setiap hari dapat membantu membuang toksin dari badan dan meneutralkan bakteria dan virus. Cuba minum sekurang-kurangnya 2 liter air setiap hari atau kira-kira lapan hingga 10 gelas.

Pengambilan cecair yang mencukupi juga dapat mengimbangi kehilangan mineral dalam badan. Namun, pastikan anda tidak minum minuman bergula dan berkarbonat dan jus botol kerana boleh menyebabkan pedih ulu hati atau kembung.

Cegah loya dengan halia

Halia segar adalah cara semula jadi untuk melegakan loya dan muntah atau melegakan perut yang sakit. Bukan hanya itu, halia juga mempunyai sifat antimikroba yang dapat membantu merawat penyakit berjangkit.

Untuk memakannya, makan sedikit halia sebelum tidur pada waktu malam atau waktu subuh jika anda mengalami masalah perut. Di samping itu, anda juga boleh memarut halia segar dan mencampurkannya dengan madu asli untuk membuat teh.

Makan sayur-sayuran

Sayuran kaya dengan vitamin, mineral dan serat yang memberikan begitu banyak nutrien dengan sedikit kalori. Semakin banyak sayur yang anda makan, semakin banyak manfaat kesihatan yang anda dapat.

Makan sayur-sayuran, seperti salad, juga dapat memberi anda rasa kenyang dan memastikan anda makan lebih sedikit daripada hidangan utama anda. Cuba sediakan 2 hidangan sayur setiap hidangan.

Satu hidangan sama dengan setengah cawan sayur-sayuran mentah atau dimasak. Bukan itu sahaja, anda juga boleh makan satu cawan sayur berdaun mentah.

Pilih karbohidrat yang baik

Makanan berbuka puasa harus mengandungi sumber karbohidrat kompleks. Beberapa makanan yang kaya dengan karbohidrat adalah beras perang, pasta, atau roti gandum, dan kentang.

Karbohidrat kompleks memberikan sumber tenaga yang lebih stabil dan mampan selain serat dan mineral. Oleh itu, anda mesti dapat makanan dengan karbohidrat yang betul.

Jangan makan dengan tergesa-gesa

Jangan tergesa-gesa untuk menyelesaikan makanan anda. Setelah tidak makan sepanjang hari, makan berlebihan boleh menyebabkan gangguan pencernaan dan masalah perut yang lain.

Biasakan berbuka puasa dengan makanan ringan dan sertakan bahagian yang munasabah. Mengawal saiz bahagian adalah kunci untuk kekal sihat dan mencegah kenaikan berat badan.

Baca juga: 10 Makanan untuk Menambah Tenaga Semasa Berpuasa, Sesuai untuk Menu Sahur

Pastikan untuk memeriksa kesihatan dan keluarga anda secara berkala melalui Good Doctor 24/7. Jaga kesihatan anda dan keluarga anda dengan berunding secara berkala dengan rakan doktor kami. Muat turun aplikasi Doktor Baik sekarang, klik pautan ini, OK!