Kesihatan

Semua Mengenai Kanser Kolorektal: Tahap, Gejala dan Rawatan

Kanser kolorektal adalah barah yang berlaku di usus besar atau rektum. Kanser ini juga dapat disebut barah usus besar atau kanker rektum, bergantung pada di mana barah bermula.

Berdasarkan data Penyelidikan Kesihatan Asas 2013 (Riskesdas) yang dikutip oleh Yayasan Kanser Indonesia, barah kolorektal adalah penyebab kematian kedua terbesar bagi lelaki dan ketiga terbesar bagi wanita di Indonesia.

Tidak hanya itu, data GLOBOCAN 2012 yang dikutip oleh YKI menyebutkan bahawa kejadian barah kolorektal di Indonesia adalah 12.8 per 100 ribu orang dewasa, dengan kadar kematian 9.5 peratus dari semua barah. Risiko terkena barah ini dikatakan mencecah 5 peratus atau 1 dari 20 orang.

Tahap dan tahap barah kolorektal

Sekiranya anda didiagnosis menghidap barah kolorektal, maka satu langkah penting yang akan diambil oleh doktor anda adalah menentukan tahap atau tahap barah ini. Tahap barah bertujuan untuk menentukan berapa lama atau sejauh mana barah telah merebak.

Nah, klasifikasi kanser kolorektal adalah seperti berikut:

Tahap 0

Ini adalah peringkat awal pembentukan barah kolorektal. Ini bermakna barah tidak tumbuh di belakang mukosa atau lapisan usus besar.

Tahap 1

Pada tahap ini barah kolorektal dianggap telah tumbuh menjadi lapisan dalam usus besar ke lapisan kolon seterusnya yang disebut submucosa. Pada peringkat ini barah belum merebak ke kelenjar getah bening.

Tahap 2

Pada peringkat ini, barah kolorektal lebih parah daripada tahap 1 dan telah tumbuh di belakang mukosa dan submukosa usus besar. Tahap 2 dikelaskan dengan lebih terperinci menjadi 2A, 2B atau 2C.

  • 2A: pada peringkat ini barah belum merebak ke kelenjar getah bening atau tisu berdekatan. Walau bagaimanapun, barah telah mencapai lapisan paling luar usus besar, tetapi belum berkembang sepenuhnya
  • 2B: Kanser tersebut belum sampai ke kelenjar getah bening, tetapi telah berkembang melalui lapisan luar usus besar dan menjadi peritoneum viseral, selaput yang menyatukan organ-organ di perut.
  • 2C: Kanser tidak dijumpai di sekitar kelenjar getah bening, tetapi kerana ia telah berkembang ke lapisan luar usus besar, ia telah berkembang menjadi organ atau struktur sekitarnya.

Tahap 3

Klasifikasi terperinci juga dilakukan pada tahap ini, iaitu:

  • 3A: Tumor telah tumbuh ke atau menembusi lapisan otot usus besar dan telah tumbuh di dekat kelenjar getah bening. Ia tidak merebak ke organ atau kelenjar yang lebih jauh
  • 3B: Tumor telah tumbuh melalui lapisan paling luar usus besar dan memasuki peritoneum viseral, dan juga dapat menembusi organ atau struktur lain sementara tumor juga telah dijumpai di satu atau tiga kelenjar getah bening.
  • 3C: tumor telah tumbuh di belakang lapisan otot dan barahnya terdapat di empat atau lebih kelenjar getah bening berdekatan, tetapi tidak terlalu jauh dari usus besar

Tahap 4

Pada tahap tertinggi ini, klasifikasi hanya terdiri daripada dua jenis, iaitu:

  • 4A: pada tahap ini barah diindikasikan telah merebak ke lokasi yang jauh seperti hati atau paru-paru
  • 4B: Tahap ini adalah yang paling teruk di antara semua peringkat barah kolorektal. Di sini barah ini dinyatakan menyebar ke dua lokasi yang jauh seperti paru-paru atau hati

Gejala barah kolorektal

Pada peringkat awal, penyakit ini tidak akan menimbulkan gejala khas. Beberapa gejala umum yang mungkin dirasakan pada peringkat awal adalah seperti berikut:

  • Sembelit
  • Cirit-birit
  • Kotoran berubah warna
  • Perubahan bentuk najis, misalnya menjadi agak kecil dan kurus
  • Kemunculan darah dalam tinja
  • Pendarahan dari rektum
  • Gas berlebihan
  • Kekejangan dan sakit perut

Sekiranya anda mengalami simptom-simptom di atas, ada baiknya anda mendapatkan bantuan perubatan dan segera meminta doktor untuk menjalani pemeriksaan barah kolorektal.

Gejala pada peringkat 3 dan 4

Kanser kolorektal biasanya hanya dikesan pada tahap 3 atau 4 kerana gejalanya lebih mudah dilihat dan dirasakan. Sebagai tambahan kepada gejala pada peringkat awal, anda akan mengalami gangguan berikut:

  • Keletihan berlebihan
  • Kelemahan badan tanpa sebab yang jelas
  • Pengurangan berat
  • Perubahan najis yang berlangsung lebih dari sebulan
  • Sensasi penuh dalam usus
  • Muntah

Sekiranya barah kolorektal telah merebak ke bahagian tubuh yang lain, anda mungkin juga merasakan perkara berikut:

  • Kemunculan warna kuning di mata dan kulit
  • Bengkak di tangan atau kaki
  • Kesukaran bernafas
  • Sakit kepala yang kronik
  • Penglihatan kabur
  • Patah tulang

Jenis barah kolorektal

Terdapat beberapa jenis barah kolorektal. Setiap jenis dibezakan berdasarkan jenis sel barah di mana barah berasal.

Jenis barah yang paling biasa bermula dari adenokarsinoma yang merupakan barah yang bermula pada kelenjar penghasil lendir. Dalam kes barah kolorektal ini, adenokarsinoma terbentuk di sel-sel lendir yang terletak di usus besar atau rektum.

Berdasarkan rekod Persatuan Kanser Amerika, adenokarsinoma ini adalah asal 96 peratus barah kolorektal di Amerika. Beberapa jenis tumor lain yang boleh berkembang menjadi barah ini adalah:

  • Limfoma, yang boleh terbentuk di kelenjar getah bening atau di usus besar
  • Karsinoid, yang bermula pada sel-sel penghasil hormon di usus
  • Sarkoma, yang terbentuk dalam tisu licin seperti otot di usus besar
  • Tumor stromal gastrointestinal, yang pada mulanya tumbuh jinak dan boleh menjadi sel barah. Biasanya terbentuk di saluran pencernaan, tetapi jarang berlaku di usus besar

Penyebab barah kolorektal

Penyelidik masih mencari punca penyakit ini. Walau bagaimanapun, terdapat senarai faktor risiko yang semakin meningkat, iaitu:

Pertumbuhan prakanker

Keadaan ini bermula dengan pertumbuhan sel-sel abnormal yang terkumpul di usus besar dan membentuk polip. Polip yang tidak dirawat boleh membahayakan dan menyebabkan barah.

Mutasi genetik

Kanser kolorektal kadang-kadang boleh berlaku pada beberapa orang dalam keluarga yang sama. Ia disebabkan oleh mutasi genetik yang diturunkan dari ibu bapa kepada anak-anak mereka.

Walau bagaimanapun, mempunyai ahli keluarga dengan barah kolorektal tidak semestinya anda akan mendapat penyakit ini. Tetapi yang jelas adalah bahawa risiko anda dijangkiti memang lebih besar.

Faktor risiko barah kolorektal

Terdapat beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko terkena barah ini pada seseorang, iaitu:

Faktor yang tidak dapat dielakkan

Terdapat beberapa faktor yang tidak dapat dielakkan atau diubah yang dapat meningkatkan risiko anda terkena barah kolorektal, salah satunya adalah usia. Anda akan lebih berisiko menghidap penyakit ini ketika berusia 50 tahun.

Faktor lain adalah:

  • Adakah anda pernah mengalami polip di usus besar anda?
  • Mempunyai sejarah penyakit usus
  • Sejarah keluarga barah kolorektal
  • Mempunyai sindrom genetik, seperti poliposis adenomatous keluarga (FAP)

Faktor yang boleh dielakkan

Anda tahu bahawa beberapa faktor lain yang membuat anda berisiko dapat dielakkan. Ini bermakna anda boleh mengubahnya untuk menurunkan risiko anda menghidap barah kolorektal ini, iaitu:

  • Berat badan berlebihan atau kegemukan
  • Asap
  • Kerap minum minuman beralkohol
  • Menghidap diabetes jenis 2
  • Mempunyai gaya hidup yang tidak aktif
  • Makanan segera dan daging merah yang dikelaskan tinggi

Diagnosis kanser kolorektal

Kemungkinan menyembuhkan penyakit ini akan tinggi jika anda berjaya mendiagnosis penyakit ini lebih awal.

Diagnosis akan dimulakan dengan soalan dari doktor mengenai maklumat mengenai sejarah keluarga dan perubatan. Anda juga akan diminta untuk melakukan pemeriksaan fizikal.

Doktor dan pegawai perubatan akan menekan perut untuk melakukan pemeriksaan rektum untuk menentukan kehadiran bonjolan atau polip. Pemeriksaan lain yang akan anda lalui adalah:

ujian darah

Doktor boleh melakukan ujian darah ini untuk mengetahui punca gejala penyakit yang anda alami.

Walaupun tidak ada ujian darah yang secara khusus dapat menentukan kehadiran barah kolorektal, ujian fungsi hati dan ujian darah lengkap dapat menentukan kehadiran penyakit atau kelainan pada tubuh.

Kolonoskopi

Ujian ini menggunakan tiub panjang dengan kamera kecil di hujungnya. Prosedur ini dilakukan supaya doktor dapat melihat kandungan kolon dan rektum untuk memeriksa perkara yang tidak biasa.

Semasa kolonoskopi, doktor juga akan mengeluarkan tisu dari kawasan yang tidak normal. Tisu ini akan digunakan sebagai sampel untuk pemeriksaan lebih lanjut di makmal.

X-ray

Ujian x-ray ini dilakukan dengan memasukkan cecair atau larutan barium ke dalam usus. Nanti penyelesaian ini akan menutup usus besar untuk membantu menghasilkan gambar sinar-x yang lebih baik.

Imbasan CT

Ini akan membantu doktor mendapatkan gambar terperinci mengenai usus besar. Apabila digunakan untuk mendiagnosis kanser kolorektal, imbasan CT ini disebut kolonoskopi maya.

Rawatan barah kolorektal

Menghadapi barah kolorektal tidak dapat digeneralisasikan, terdapat beberapa faktor pembezaan. Contohnya, keadaan kesihatan keseluruhan dan tahap barah kolorektal.

Beberapa langkah pengendalian merangkumi:

Operasi

Pada barah kolorektal yang masih dalam tahap awal, kemungkinan membuang polip kanser melalui pembedahan. Hasil maksimum biasanya akan diperoleh sekiranya polip barah ini tidak melekat pada dinding usus.

Tetapi, jika barah itu merebak ke dinding usus, pakar bedah mungkin harus memotong bahagian usus besar atau rektum, bersama dengan kelenjar getah bening yang berdekatan. Sekiranya mungkin, bahagian usus besar atau rektum yang masih sihat dapat dipasang kembali, anda tahu.

Namun, jika ini tidak mungkin, kolostomi akan dilakukan, yang merupakan bukaan di dinding perut untuk membuang sisa perut. Kolostomi ini bersifat sementara atau boleh kekal.

Kemoterapi

Rawatan barah ini menggunakan ubat untuk membunuh sel barah. Dalam kes barah kolorektal, kemoterapi adalah rawatan biasa yang dilakukan selepas pembedahan untuk membunuh sel-sel barah yang tersisa dan juga mengawal pertumbuhan tumor.

Sinaran

Rawatan ini menggunakan laser atau sinar yang sangat kuat, serupa dengan yang digunakan dalam sinar-X, untuk memusnahkan sel barah sebelum dan selepas pembedahan. Terapi sinaran biasanya dijalankan bersamaan dengan kemoterapi.

Dadah

Di Amerika Syarikat, ubat yang telah diluluskan oleh Pentadbiran Makanan dan Dadah seperti yang dilaporkan oleh Pentadbiran Makanan dan Dadah Garis Kesihatan, adalah regorafenib (Stivarga).

Ubat ini digunakan untuk merawat barah kolorektal metastatik atau tahap akhir yang tidak bertindak balas terhadap rawatan lain dan telah merebak ke bahagian tubuh yang lain.

Pencegahan barah kolorektal

Beberapa faktor risiko barah kolorektal, seperti sejarah keluarga atau usia tidak dapat dielakkan. Namun, anda dapat mengelakkan faktor gaya hidup yang boleh menyebabkan penyakit ini berkembang.

Beberapa langkah yang boleh anda ambil untuk mengurangkan risiko penyakit ini adalah:

  • Kurangkan pengambilan daging merah
  • Elakkan daging yang diproses seperti hot dog
  • Tingkatkan pengambilan makanan protein tumbuhan
  • Kurangkan makanan berlemak dalam diet harian anda
  • Bersenam setiap hari
  • Menurunkan berat badan
  • Berhenti merokok
  • Kurangkan pengambilan alkohol
  • Kurangkan tekanan
  • Kawal kemungkinan diabetes

Jaga kesihatan anda dan keluarga anda dengan berunding secara berkala dengan rakan doktor kami. Muat turun aplikasi Good Doctor sekarang, klik pautan ini, ya!