Kesihatan

Mengenal Anosmia: Salah satu Gejala COVID-19 Yang Perlu Diperhatikan

Pertubuhan Kesihatan Dunia (WHO) dan Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC) telah menyenaraikan gejala kehilangan keupayaan untuk mencium atau anosmia sebagai salah satu gejala COVID-19 yang harus diperhatikan.

Ini ditambah dengan gejala COVID-19 yang paling biasa, iaitu demam tinggi lebih dari 38 darjah Celsius, batuk kering dan sesak nafas.

Selain itu, gejala lain juga dapat dialami, seperti sakit badan, keletihan, sakit kepala, cirit-birit dan juga perubahan warna jari atau jari kaki.

Seberapa berbahaya gejala anosmia di dalam badan? Bagaimana anosmia menjadi gejala COVID-19? Ayuh, lihat ulasan di bawah!

Anosmia dalam COVID-19

Kedua-dua keadaan ini dikatakan saling berkaitan kerana terdapat berita bahawa terdapat sejumlah pesakit positif COVID-19 yang mengalami anosmia sebagai gejala.

Seperti dipetik dari laman web Covid19.go.id, anosmia dalam COVID dijumpai pada sekitar 30 peratus pesakit yang dijangkiti virus SARS-Cov-2 di Korea Selatan, terutama mereka yang mengalami gejala ringan.

Selain itu, anosmia juga disebut sebagai salah satu gejala COVID-19 dalam sebuah kajian yang diterbitkan dalam jurnal Nature Medicine pada 11 Mei 2020.

Walau bagaimanapun, ini tidak bermaksud bahawa semua orang dengan anosmia dikaitkan dengan COVID-19. Sebenarnya, selain daripada anosmia dalam COVID, ia juga boleh berlaku kerana masalah kesihatan yang lain. Lihat lebih banyak maklumat di bawah!

Anosmia adalah keadaan yang mempengaruhi keupayaan untuk berbau

Anosmia adalah kehilangan deria bau, yang biasanya terjadi apabila lapisan hidung menjadi jengkel. Keadaan ini boleh bersifat sementara, tetapi juga boleh berlaku secara kekal pada seseorang.

Keupayaan untuk mencium atau mencium sendiri adalah proses yang kompleks. Proses yang melibatkan hidung dan otak. Apabila udara memasuki hidung, molekul bau mengikat reseptor saraf penciuman.

Saraf ini berada dalam lapisan yang disebut epitel penciuman. Yang kemudian diolah menjadi aroma yang dapat dikenali oleh seseorang.

Anosmia juga mempengaruhi keupayaan untuk merasakan makanan

Anosmia juga boleh mempengaruhi kemampuan seseorang untuk merasakan makanan. Sebilangan orang dengan anosmia mungkin kehilangan selera makan. Ini menyebabkan penurunan berat badan dan dalam kes yang teruk boleh menyebabkan kekurangan zat makanan.

Anosmia juga boleh mencetuskan kemurungan. Kerana mengganggu kemampuan seseorang untuk mencium dan merasakan makanan yang enak.

Anosmia adalah gangguan yang disebabkan oleh pelbagai keadaan

Seperti yang telah disebutkan, keadaan ini biasanya berlaku apabila lapisan hidung menjadi jengkel. Terdapat banyak perkara yang boleh menyebabkan kerengsaan ini. Salah satunya adalah penyumbatan pada hidung.

Di samping itu, anosmia adalah keadaan yang juga boleh berlaku kerana masalah dengan sistem yang menghantar isyarat dari hidung ke otak. Beberapa keadaan lain yang menyebabkan gejala ini muncul adalah:

  • jangkitan sinus
  • Asap
  • Selsema
  • Alahan hidung yang menyebabkan keradangan
  • Penyumbatan kronik yang tidak berkaitan dengan alahan

Dalam kebanyakan kes, anosmia akan hilang sendiri dan hanya sementara.

Anosmia adalah keadaan yang juga boleh disebabkan oleh kerosakan saraf atau otak

Terlepas dari sebab-sebab yang disebutkan di atas, anosmia juga dapat terjadi kerana kes-kes tertentu, seperti adanya polip hidung, tumor dan kelainan tulang di hidung atau apa yang disebut septum hidung.

Ia juga boleh disebabkan oleh kerosakan pada otak atau saraf yang mempengaruhi deria bau. Terdapat banyak keadaan yang boleh menyebabkan kerosakan ini, seperti:

  • berusia
  • Alzheimer
  • Barah otak
  • Parkinson
  • Epilepsi
  • Skizofrenia
  • Diabetes
  • Kecederaan otak
  • Sejarah terapi radiasi
  • strok

Ada juga yang mengalami anosmia sejak lahir kerana masalah genetik, yang biasanya disebut sebagai anosmia kongenital. Walau bagaimanapun, kes ini jarang berlaku.

Pemeriksaan dan diagnosis anosmia

Doktor akan melakukan pemeriksaan awal untuk menentukan sama ada kes pesakit itu adalah anosmia tulen atau berkaitan dengan penyakit lain.

Sekiranya pesakit juga mengalami simptom biasa COVID-19 seperti demam, batuk, sakit tekak dan sesak nafas, kemungkinan pesakit telah terkena COVID-19.

Walau bagaimanapun, jika tidak ada kecurigaan terhadap COVID-19, doktor akan mengetahui penyebab anosmia. Doktor akan menanyakan riwayat perubatan pesakit dan bertanya sama ada kemampuan mencium hilang sepenuhnya atau hanya disebabkan oleh bau.

Selepas itu, doktor akan meminta pesakit untuk melakukan pemeriksaan fizikal, boleh jadi CT Scan atau MRI atau juga melakukan sinar-X. Sekiranya diperlukan, rhinoskopi juga dapat dilakukan.

Komplikasi kerana anosmia

Orang yang hidup dengan anosmia mungkin mengalami penurunan kualiti hidup. Ini termasuk mempengaruhi kehidupan seksual seseorang, seperti:

  • Kerana penghidap anosmia tidak dapat mencium pasangannya yang merupakan sebahagian dari pengalaman sensual.
  • Selain itu, ia juga boleh mengganggu waktu makan. Seperti yang telah disebutkan, anosmia dapat membuat seseorang kehilangan selera makan.
  • Pada pesakit dengan Alzheimer dan Parkinson, anosmia yang menyebabkan kehilangan selera makan boleh menyebabkan kekurangan zat makanan. Lebih teruk lagi, ia boleh meningkatkan risiko kematian.
  • Beberapa keadaan juga boleh menyebabkan penderita anosmia dalam keadaan berbahaya. Sebagai contoh, terdapat kebocoran gas, yang tidak dapat diketahui oleh penghidap anosmia.

Rawatan dan penjagaan

Rawatan anosmia bergantung kepada penyebabnya. Doktor akan melakukan beberapa pemeriksaan sebelum membuat cadangan untuk rawatan anosmia.

Sekiranya ternyata anosmia disebabkan oleh kerengsaan pada lapisan hidung, doktor anda mungkin memberikan beberapa pilihan rawatan, seperti:

  • Menetapkan dekongestan atau antihistamin
  • Cadangkan melakukan semburan steroid pada hidung
  • Mengambil antibiotik jika disebabkan oleh jangkitan bakteria
  • Kurangkan pendedahan kepada perengsa jika disebabkan oleh alahan
  • Cadangan untuk berhenti merokok

Beberapa rawatan anosmia lain berdasarkan penyebabnya

  • Sekiranya disebabkan oleh gangguan genetik, selain ubat yang disyorkan oleh doktor, mungkin juga menggunakan pilihan rawatan seperti terapi sel dan genetik.
  • Anosmia yang berlaku akibat jangkitan, akan diberi nasihat rawatan menggunakan suplemen yang disebut zink glukonat atau dengan terapi penciuman.
  • Sekiranya ia berlaku akibat trauma atau kecederaan kepala, rawatan latihan penciuman dapat dilakukan.
  • Sekiranya anosmia disebabkan oleh gangguan sinonasal, seperti polip, atau septum yang menyimpang, rawatan boleh dilakukan secara pembedahan atau menggunakan ubat kortikosteroid, bergantung pada cadangan doktor dan keadaan pesakit.
  • Anosmia yang berlaku disebabkan oleh rinitis alergi boleh dirawat dengan steroid intranasal yang boleh digabungkan dengan antihistamin intranasal.

Sementara itu, kemungkinan anosmia sembuh dengan sendirinya. mengikut Berita Perubatan Hari Ini, beberapa kes anosmia sembuh secara spontan tanpa rawatan.

Pemulihan spontan ini berlaku pada sekitar 32 hingga 66 peratus yang juga mengalami jangkitan saluran pernafasan atas.

Rawatan anosmia dalam COVID

Sekiranya penghidap COVID-19 mengalami anosmia, sudah tentu memerlukan masa untuk COVID-19 sembuh terlebih dahulu.

Setelah pulih dari COVID-19, sebilangan orang mungkin dapat menghidu bau dengan segera. Tetapi ada juga yang masih mengalami anosmia walaupun mereka telah pulih dari COVID-19.

Malangnya, pada masa ini tidak ada rawatan khusus untuk anosmia yang disebabkan oleh COVID-19. Walaupun begitu, latihan penciuman adalah satu perkara yang dapat dilakukan untuk membantu mengembalikan kemampuan penciuman pasca-covid.

Anosmia adalah keadaan yang boleh dirawat dengan latihan penciuman

Latihan penciuman biasanya dilakukan dengan menggunakan empat bau yang berbeza. Contohnya bau bunga, buah, aromatik dan resin seperti minyak kayu putih.

Pesakit akan diminta menghirup setiap bau selama 15 hingga 20 saat. Kemudian dengan menyedut pesakit akan berfikir dan mengingati bagaimana bau itu. Teringat secara visual dari mana aroma itu berasal. Contohnya, aroma bunga ros.

Visual dan bau mawar akan merangsang otak untuk melatih hidung dan mengembalikan kemampuannya untuk mengenali bau. Latihan ini diulang dua hingga tiga kali sehari untuk sementara waktu.

Pesakit dapat terus meningkatkan deria penciumannya setelah tiga bulan, enam bulan, dan bahkan hingga satu tahun. Dalam beberapa keadaan, semprotan steroid juga boleh digunakan untuk peningkatan yang lebih baik.

Tetapi penggunaan steroid bukanlah rawatan utama yang boleh dipercayai. Kerana kajian menunjukkan bahawa semburan steroid sahaja tidak menunjukkan hasil yang lebih baik daripada latihan penciuman.

Rawatan anosmia jangka panjang

Dalam beberapa kes yang bertahan lama, penyelidikan masih dilakukan untuk mengatasinya.

Beberapa di antaranya termasuk penyelidikan mengenai rawatan dengan vitamin A, serta pengembangan sokongan psikologi dan pemakanan bagi mereka yang menderita anosmia jangka panjang.

Berapa lama masa yang diperlukan untuk anosmia sembuh?

Selepas rawatan, berapa lama masa untuk anosmia sembuh? Sudah tentu ini adalah soalan bagi orang yang mengalaminya. Dan adakah penyebab keadaan ini mempengaruhi berapa lama masa anosmia sembuh?

Tidak ada jawapan pasti mengenai berapa lama masa yang diperlukan untuk anosmia sembuh. Untuk anosmia yang disebabkan oleh bukan COVID, ia boleh sembuh dalam beberapa hari, beberapa minggu, bahkan beberapa bulan.

Walaupun penawar anosmia dalam COVID juga tidak dapat dipastikan. Terdapat beberapa pesakit yang telah dinyatakan sembuh dari COVID-19 tetapi masih mengalami anosmia.

Tetapi ramai yang akhirnya pulih dari anosmia. Satu kajian menunjukkan bahawa hanya 15 peratus pesakit COVID-19 yang mengalami anosmia selama lebih dari 60 hari.

Dan kurang dari 5 peratus yang mengalaminya lebih dari enam bulan. Kajian ini melibatkan 1363 peserta anosmia kerana COVID-19.

Anosmia adalah gangguan kesihatan yang boleh bertahan selama-lamanya

Tetapi perlu diingat bahawa ada juga anosmia yang tidak dapat diubati, alias kekal. Biasanya disebabkan oleh usia. Pada pesakit tua ini, beberapa latihan dilakukan untuk mencegah keadaan berbahaya.

Contohnya, menjaga keselamatan dengan memasang alat pengesan kebakaran dan penggera asap di rumah. Daripada tidak dapat bergantung pada bau untuk mengesan kebakaran, penggera boleh menjadi petunjuk.

Pada orang yang mengalami anosmia kekal, perlu lebih berhati-hati dengan makanan yang tidak lagi sesuai dimakan. Orang yang mempunyai bau normal dapat memberitahu makanan yang manja dengan baunya.

Pada orang yang menderita anosmia, terhad untuk melihat bentuk makanan. Sekiranya anda tidak pasti sama ada makanan itu masih boleh dimakan atau tidak, anda tidak boleh memakannya untuk mengelakkan keracunan atau masalah pencernaan yang lain.

Ini adalah penjelasan mengenai anosmia yang merupakan salah satu gejala penyakit COVID-19. Jangan panik jika anda mengalaminya, mungkin anda hanya mengalami anosmia biasa yang tidak termasuk dalam kategori penyakit berbahaya.

Namun, jika anda mengalami anosmia disertai dengan gejala COVID-19 yang biasa seperti demam atau sesak nafas, ada baiknya segera berjumpa doktor dan melakukan pemeriksaan awal.

Pantau perkembangan situasi pandemik di Indonesia melalui laman web resmi Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.

Rundingan lengkap mengenai COVID-19 di Clinic Against COVID-19 dengan rakan doktor kami. Ayuh, klik pautan ini untuk memuat turun aplikasi Doktor Baik!