Kesihatan

Kajian Terkini: Komplikasi COVID-19 pada Kanak-kanak Sembuh dalam 6 Bulan

Bagi kanak-kanak, COVID-19 dikhuatiri akan mencetuskan gejala dan komplikasi yang dapat bertahan lebih lama. Itu berdasarkan penemuan kajian baru-baru ini di sebuah hospital di England.

Jadi, apakah fakta? Apakah kemungkinan gejala dan komplikasi? Ayuh, lihat ulasan penuh di bawah!

Baca juga: 5 Gejala COVID-19 yang Masih Boleh Bertahan Walaupun Selepas Menyembuhkan

Mengenai penyelidikan yang berkaitan

Kajian ini dilakukan pada bulan April 2020 setelah penemuan banyak kes sindrom keradangan multisistem (MIS-C) pada kanak-kanak yang menghidap COVID-19. Kajian ini diterbitkan di Kesihatan Anak dan Remaja Lancet, 24 Mei 2021.

Dilakukan oleh sebilangan penyelidik, kajian kohort retrospektif ini melibatkan 46 kanak-kanak di bawah umur 18 tahun yang dimasukkan ke Great Ormond Street Hospital, London, antara 4 April dan 1 September 2020.

Dari berpuluh-puluh kanak-kanak yang belajar, 30 daripadanya adalah kanak-kanak lelaki. Anak-anak dikelompokkan berdasarkan beberapa kriteria, salah satunya adalah sama ada terdapat penyakit bersama yang dihidapinya sebelum dijangkiti COVID-19.

Hasil kajian

Setelah beberapa minggu melakukan penyelidikan, didapati bahawa semua pesakit mengalami peningkatan aktiviti keradangan sistemik, walaupun tidak ada yang mati. Setelah enam bulan melakukan analisis, didapati beberapa kanak-kanak masih mengalami keradangan sistemik.

Komplikasi akibat MIS-C dicirikan oleh banyak gejala, terutama yang berlaku di saluran pernafasan atas dan bawah. Yang lain menunjukkan komplikasi dalam bentuk gejala gastrousus seperti cirit-birit.

Bukan hanya itu, komplikasi serius seperti gangguan neurologi akibat aktiviti keradangan juga didapati berterusan setelah enam bulan.

Masih dari kajian yang sama, kemampuan berjalan anak-anak juga terganggu. Walau bagaimanapun, para penyelidik tidak dapat mengesahkan sama ada keadaan itu berkaitan dengan MIS-C atau tidak.

Setelah lebih dari enam bulan, para penyelidik percaya bahawa kanak-kanak yang terselamat dari COVID-19 masih memerlukan rawatan perubatan. Itu berlaku untuk anak-anak yang mengalami komplikasi serius, termasuk mereka yang kesihatan mentalnya terganggu akibat trauma.

Apa itu sindrom keradangan multisistem?

Sindrom keradangan multisistem adalah keadaan di mana beberapa bahagian badan menjadi radang. Petikan dari Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC), itu dapat terjadi di jantung, paru-paru, ginjal, otak, kulit, mata, atau organ pencernaan.

Secara amnya, sindrom ini lebih cenderung menyerang kanak-kanak berbanding orang dewasa. COVID-19 adalah salah satu faktor risiko terbesar. Dalam beberapa bulan kebelakangan ini, kanak-kanak dengan sindrom ini biasanya dijangkiti COVID-19.

Gejala yang boleh berlaku termasuk sakit perut, muntah, cirit-birit, sakit leher, ruam kulit, mata merah, dan keletihan akut.

Tidak diketahui dengan tepat apa yang menyebabkan sindrom ini. Walau bagaimanapun, virus yang boleh mencetuskan aktiviti keradangan seperti Corona dipercayai menjadi pencetus.

Kesan buruk yang boleh berlaku

Ramai orang berpendapat bahawa sindrom keradangan multisistem adalah komplikasi COVID-19. Kerana, sindrom ini hanya dapat diketahui setelah mendapat keputusan ujian positif untuk jangkitan virus Corona.

Sindrom keradangan multisistem tidak boleh diabaikan, kerana boleh menyebabkan komplikasi yang sangat buruk, termasuk kerosakan pada organ penting seperti jantung, paru-paru, atau ginjal. Sekiranya organ ini dibiarkan rosak, risiko kematian mungkin meningkat.

Baca juga: Memberi Vaksin COVID-19 semasa Selsema, Adakah Mungkin atau Tidak?

Bolehkah ia dicegah?

Pencegahan perlu dilakukan untuk mengurangkan risiko sindrom keradangan multisistem sebagai komplikasi COVID-19. Perkara yang perlu dilakukan adalah mengurangkan kemungkinan dijangkiti virus Corona.

Di Amerika Syarikat, vaksin seperti Pfizer tersedia untuk kanak-kanak berumur 12 tahun. Ini dapat mengelakkan kanak-kanak menjangkiti virus SARS-CoV-2 untuk mengembangkan komplikasi sindrom keradangan multisistem.

Di samping itu, sebagai ibu bapa, penting untuk selalu mengenali gejala kecemasan sindrom. Walaupun tidak diketahui sama ada anak anda telah dijangkiti COVID-19, anda perlu membawanya ke hospital jika dia menunjukkan tanda-tanda seperti:

  • Kesukaran bernafas
  • Sakit atau rasa tekanan di dada untuk masa yang lama
  • Kekeliruan
  • Tidak dapat berjaga
  • Perubahan warna biru atau kelabu pada kulit, termasuk bibir dan kuku
  • Sakit perut yang teruk.

Nah, itu adalah tinjauan komplikasi COVID-19 pada kanak-kanak yang boleh bertahan hingga enam bulan. Pastikan untuk selalu memperhatikan keadaan kesihatan anak dan mengenali sebarang keluhan yang dia rasakan, ya!

Rundingan lengkap mengenai COVID-19 di Clinic Against COVID-19 dengan rakan doktor kami. Ayuh, klik pautan ini untuk memuat turun aplikasi Doktor Baik!