Kesihatan

Adakah benar bahawa tekanan boleh menyebabkan strok? Lihat 5 fakta menarik berikut

Anda akan bersetuju bahawa tekanan yang terlalu banyak akan menjadikan hidup tidak sihat. Ini boleh menyebabkan pening, sakit perut, kegelisahan, insomnia dan banyak lagi. Tetapi, bolehkah tekanan menyebabkan strok?

Dilaporkan dari WebMD, orang yang mudah stres biasanya mempunyai watak yang cepat marah, tidak sabar, agresif, atau suka menimbulkan konflik. Kategori orang ini cenderung lebih terdedah kepada strok, berbanding dengan rakan mereka yang lebih santai.

Baca juga: Penyakit Psikologi Suka Menunda, aka Prokrastinasi, Tahukah Anda?

Apakah tekanan?

Tekanan adalah tindak balas badan terhadap ancaman, baik yang nyata dan baru bagi fikiran anda.

Biasanya ketika tertekan, tubuh melepaskan beberapa tanda seperti degupan jantung yang lebih cepat, otot yang tegang, dan badan berpeluh dalam jumlah besar.

Ini semua bertujuan untuk membuat anda bersedia menghadapi keadaan tertentu, misalnya, yang berbahaya.

Pada tahap yang wajar, tekanan dapat membantu anda menyelesaikan sesuatu dengan cepat. Tetapi jika terlalu kerap, tekanan boleh menyebabkan pelbagai masalah kesihatan, salah satunya adalah strok.

Apa yang berlaku pada badan semasa tekanan?

Semasa tekanan, otak menghasilkan dua bahan kimia yang berfungsi untuk mempersiapkan anda menghadapi ancaman. Bahan kimia ini adalah kortisol dan adrenalin yang dihasilkan tanpa mengira jenis tekanan.

Jadi sama ada disebabkan oleh kerosakan fizikal, ketakutan, kesedihan, atau beban kerja seharian. Kedua-dua bahan kimia ini akan dikeluarkan oleh otak dan membuat anda bersedia menghadapi keadaan tertekan.

Baca juga: Hati-hati dengan gaya hidup yang tidak sihat untuk menjadi faktor strok

Bolehkah tekanan menyebabkan strok?

Jawapannya mungkin ya, dan tidak. Dr. Ryan Sundermann, seorang doktor di East Central Iowa Acute Care, Amerika Syarikat, mengatakan bahawa jika anda tergolong dalam kategori berisiko rendah, tekanan tinggi sekejap-sekejap tidak boleh membuat anda berisiko terkena strok.

Apa yang dimaksudkan dengan kategori berisiko rendah termasuk:

  1. Mempunyai berat badan normal / rendah lemak badan
  2. Tahap kolesterol jahat yang rendah
  3. Tekanan darah terkawal, dengan atau tanpa ubat
  4. Bersenam secara berkala
  5. Ikuti diet yang sihat dan seimbang
  6. Tiada sejarah penyakit saluran darah dalam keluarga

Tetapi jika anda berisiko tinggi, misalnya kerana anda mempunyai riwayat strok pada ahli keluarga, atau mempunyai tabiat merokok, maka setiap kejadian tekanan sangat mungkin meningkatkan kortisol dan adrenalin, sehingga memicu strok.

Bagaimana tekanan menyebabkan strok?

mengikut jantung dan strok, hubungan antara tekanan dan strok adalah kuat dan tidak dapat dinafikan. Pertama, tekanan boleh menyebabkan jantung bekerja lebih keras, meningkatkan tekanan darah, dan meningkatkan kadar gula dan lemak darah.

Perkara-perkara ini jika dibiarkan berterusan sangat mungkin meningkatkan risiko pembentukan gumpalan di jantung atau otak, dan menyebabkan strok.

Bukan itu sahaja, ketika anda tertekan, anda cenderung makan berlebihan, makan makanan yang tidak sihat, dan melakukan pelbagai tingkah laku gaya hidup tidak sihat yang lain. Ini juga mencetuskan timbulnya risiko gangguan strok.

Apabila anda mengalami tekanan yang berterusan, anda juga akan mempunyai tahap kortisol dan hormon tekanan yang berterusan. Ini akan menyebabkan pengekalan garam, yang meningkatkan tekanan darah.

Lama kelamaan ini memberi tekanan pada saluran darah, yang bermaksud ia tidak dapat melebar untuk mengawal aliran darah dengan lebih baik. Inilah yang boleh membuat anda mengalami strok.

Cara mencegah dan mengatasi tekanan agar tidak mengalami strok

Perlu diingat bahawa kunci utama untuk mengawal ini datang dari diri anda sendiri. Oleh itu, cuba luangkan masa dan lakukan beberapa perkara di bawah ini untuk mengatasi atau mencegah strok akibat tekanan.

  1. Cuba lihat sisi positif perkara
  2. Terimalah kenyataan bahawa ada perkara yang tidak dapat anda kendalikan.
  3. Bersikap tegas, tetapi tidak agresif. Cobalah untuk selalu menyampaikan apa yang anda rasakan, pendapat dan kepercayaan anda daripada menahannya dan berubah menjadi kemarahan
  4. Belajar dan latih teknik relaksasi, seperti meditasi atau yoga
  5. Bersenam secara berkala. Kerana badan akan dilatih untuk melawan tekanan dengan lebih baik ketika keadaan semula jadi sesuai.
  6. Makan makanan yang sihat dan seimbang.
  7. Belajar menguruskan masa dengan lebih berkesan.
  8. Tetapkan batasan dengan betul dan belajar untuk mengatakan tidak pada permintaan yang akan memberi tekanan pada hidup anda.
  9. Luangkan masa untuk hobi, minat, dan bersantai.
  10. Dapatkan rehat dan tidur yang cukup, kerana setelah itu semua badan akan memerlukan masa untuk pulih dari keadaan tertekan.
  11. Jangan bergantung pada alkohol, ubat-ubatan, atau tingkah laku kompulsif untuk mengurangkan tekanan.
  12. Cari sokongan sosial dengan meluangkan masa dengan orang yang anda sayangi
  13. Sekiranya simptom tekanan berterusan, tidak ada salahnya mendapatkan bantuan perubatan dari psikologi atau profesional kesihatan mental yang lain untuk pengurusan tekanan.

Itulah beberapa perkara yang boleh anda lakukan untuk mengatasi dan mencegah tekanan berlebihan dalam kehidupan seharian. Cuba buat permohonan mulai sekarang, ya. Selain dapat membuat anda lebih tenang dalam aktiviti anda, ini juga dapat membuat anda terhindar dari risiko strok.

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui perkhidmatan Good Doctor 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!