Kesihatan

Jangan ambil ringan, ini adalah 7 gejala demam kepialu pada kanak-kanak yang perlu diperhatikan!

Kesihatan kanak-kanak harus benar-benar dipertimbangkan. Selain usianya yang masih terdedah kepada pelbagai masalah kesihatan, anda perlu ingat bahawa gejala penyakit yang menyerang anak anda biasanya lebih menyakitkan, termasuk gejala demam kepialu pada anak-anak.

Tifoid itu sendiri adalah penyakit yang disebabkan oleh bakteria Salmonella yang menjangkiti saluran pencernaan, iaitu usus. Dalam kebanyakan kes, Salmonella secara tidak sengaja memasuki badan melalui makanan yang tidak bersih.

Baca juga: Strok tidak hanya ditujukan kepada orang tua, orang muda juga boleh mengenali simptomnya

Gejala kepialu pada kanak-kanak

Sebilangan simptom kepialu pada kanak-kanak umumnya sama dengan penyakit kecil yang lain, seperti demam, pening, dan sakit tekak. Ibu diminta untuk segera menyedarinya dan mengambil tindakan sewajarnya.

1. Demam

Gejala kepialu yang paling biasa pada kanak-kanak adalah demam tinggi. Suhu badan yang terus meningkat menunjukkan bahawa sistem kekebalan tubuh melawan bakteria atau virus yang berusaha mengambil alih sel-sel di dalam badan.

Sekiranya demam pada sejumlah penyakit seperti selesema dan sakit tekak hanya berlaku dalam waktu yang agak singkat, ini tidak berlaku untuk gejala demam kepialu. Demam di atas 37 ° C boleh berlangsung selama berhari-hari, bermula dengan demam rendah yang secara beransur-ansur meningkat.

Baca juga: Mengenal Ambroxol: Dadah nipis kerana batuk dengan kahak

2. Pening

Pening adalah gejala tifus pada kanak-kanak yang tidak boleh dipandang rendah. Sebilangan ibu bapa hanya boleh memberi ubat penghilang sakit kepala dan bukannya memeriksa bayi kesayangan mereka kepada doktor.

Pening yang berlaku akibat kepialu biasanya bukan hanya sakit kepala biasa, tetapi kepala terasa sangat berat untuk waktu yang lama. Sekiranya anak anda sudah mengadu gejala ini, jangan ragu untuk segera berjumpa dengan profesional perubatan.

Penanganan yang tertangguh dapat membuka peluang untuk risiko yang lebih teruk.

3. Sakit tekak

Selain demam tinggi dan pening, satu lagi gejala kepialu adalah sakit tekak. Walaupun sakit tekak adalah tanda keradangan yang biasa, rasa sakit di saluran faring pada tifus biasanya terjadi dalam jangka masa yang agak lama.

Anak akan mengadu beberapa perkara mengenai kerongkongnya, seperti gatal, sakit, kering, dan sukar menelan makanan atau minuman. Sakit tekak pada tifus disebabkan oleh jangkitan dengan bakteria Salmonella.

Dari sini, biasanya gejala lain seperti selera makan berkurang akan muncul.

4. Kehilangan selera makan

Terdapat banyak sebab yang boleh menyebabkan anak anda hilang selera makan. Salah satunya adalah gangguan pencernaan dalam badan. Bakteria Salmonella yang menyebabkan kepialu adalah penyebab utama gejala yang satu ini.

Penurunan atau kehilangan selera makan dalam gejala kepialu boleh disebabkan oleh dua perkara, iaitu sakit tekak akibat jangkitan bakteria Salmonella atau masalah di perut yang dipengaruhi oleh fungsi usus yang berkurang.

5. Sakit perut dan sembelit

Yang mengatakan, sakit perut dan sembelit adalah tanda utama gejala kepialu pada kanak-kanak. Kedua-dua perkara ini boleh berlaku kerana kepialu itu sendiri adalah penyakit yang disebabkan oleh jangkitan dengan bakteria Salmonella di dalam usus.

Usus adalah organ yang bersambung terus ke perut. Oleh itu, sakit perut dan sembelit dapat menunjukkan betapa teruknya gejala kepialu. Satu-satunya rawatan yang tepat adalah rawatan perubatan.

6. Perut membengkak

Walaupun jarang berlaku, tidak mustahil bayi kesayangan anda akan mengalami bengkak di bahagian perut. Pembengkakan ini dicirikan oleh perut yang mengeras, berlaku kerana masalah di perut yang disebabkan oleh jangkitan Salmonella.

Perut yang mengeras mungkin terasa sama seperti ketika anda kembung atau kenyang. Hanya itu, perut yang mengeras dalam gejala kepialu tidak bertahan lama. Oleh itu, anda tidak perlu ragu-ragu untuk segera membawa si kecil anda ke doktor.

7. Mudah letih

Semua simptom di atas boleh menyebabkan penurunan tenaga anak secara drastik. Gejala kepialu pada anak yang jarang disedari oleh ibu bapa adalah keletihan dan keletihan yang mudah diserang. Sebenarnya, dalam beberapa kes, si kecil anda tidak mempunyai cukup tenaga untuk bangun atau duduk tanpa bantuan orang lain.

Baca juga: Mengenal Ambroxol: Dadah nipis kerana batuk dengan kahak

Apa yang perlu dilakukan apabila gejala demam kepialu muncul pada kanak-kanak?

Sebagai ibu bapa, Ibu pasti akan sangat risau sekiranya anak kecil anda merasakan simptom yang disebutkan di atas. Walau bagaimanapun, anda masih boleh melakukan beberapa perkara untuk menghilangkan gejala ini, seperti:

  • Minum banyak air. Pastikan si kecil anda terus mendapat cecair sesuai dengan keperluan tubuhnya. Selain dapat membuatnya tetap terhidrasi, air juga dapat membantu proses detoksifikasi (pembuangan toksin atau bahan berbahaya dalam tubuh) secara semula jadi.
  • Sentiasa basuh tangan anda. Kepialu disebabkan oleh jangkitan Salmonella. Dengan membiasakan diri mencuci tangan anak-anak anda, ini bermakna anda telah mengurangkan risiko terkena bakteria ini, terutama ketika anda sedang makan makanan.
  • Bawa dia ke doktor. Langkah terakhir adalah membawa bayi kesayangan anda ke doktor. Biarkan doktor memeriksa dan memberi diagnosis, agar anak anda mendapat rawatan dan rawatan yang betul.
  • Beri antibiotik. Antibiotik adalah ubat kuat untuk mengurangkan atau bahkan membunuh bakteria jahat di dalam badan. Ibu boleh melihat dos dan dos kanak-kanak pada pakej ubat.

Mengetahui pelbagai gejala kepialu pada kanak-kanak akan menjadikan Moms lebih selesa menyedari bagaimana perasaan anak. Oleh itu, Ibu boleh mengambil langkah berjaga-jaga seperti membiasakan diri dengan mencuci tangan sebelum makan. Ayuh, biasakan bayi kesayangan anda untuk hidup sihat dan bersih!

Jaga kesihatan anda dan keluarga anda dengan berunding secara berkala dengan rakan doktor kami. Muat turun aplikasi Doktor Baik sekarang, klik pautan ini, OK!