Kesihatan

6 Warna Darah semasa Menstruasi, Ketahui Apa Artinya untuk Kesihatan

Hampir semua wanita mengalami perubahan warna darah semasa haid. Ternyata warna darah ini dapat memberitahu keadaan kesihatan anda, anda tahu. Jadi, penting untuk memahami maksud setiap warna.

Perubahan warna darah anda dalam tempoh anda adalah perkara biasa, tetapi ini juga boleh menjadi tanda bahawa ada sesuatu yang tidak kena dengan kesihatan anda. Ayuh, ketahui maksud setiap warna darah semasa haid dengan ulasan berikut.

Semua jenis warna darah semasa haid

Ramai orang menganggap bahawa darah haid normal berwarna merah. Pendapat ini tidak sepenuhnya benar, kerana darah haid boleh menjadi lebih gelap atau warnanya lebih terang. Tetapi, tentu ada sebab untuk setiap warna dalam darah haid.

1. Merah terang

Darah haid merah terang biasanya berlaku ketika haid bermula. Keadaan ini normal, kerana warnanya menunjukkan bahawa darah mengalir dengan lancar. Tetapi lama-kelamaan, darah mungkin menjadi lebih gelap, terutamanya menjelang akhir haid anda.

Walaupun begitu, warna merah darah haid yang terang juga dapat menunjukkan keadaan tertentu, seperti:

  • Penyakit kelamin, dicirikan oleh penampilan bintik-bintik atau lebih banyak pendarahan.
  • Kanser serviks, dicirikan oleh kitaran haid yang berlangsung lebih lama daripada biasa.
  • penyakit myoma, dicirikan oleh pendarahan yang lebih banyak disertai dengan tekanan yang menyakitkan dari dalam.
  • Keguguran Warna merah terang dalam darah mungkin berdarah akibat keguguran. Seperti diketahui, wanita hamil tidak akan mengalami haid. Oleh itu, segeralah berjumpa doktor sekiranya anda mengalami pendarahan faraj semasa hamil.

Baca juga: Diseksa Semasa Menstruasi? Cubalah Cara Ini untuk Mengatasi Sakit Menstruasi!

2. Merah tua

Darah coklat gelap biasanya menunjukkan bahawa haid akan berakhir. Ya, darah ini akan keluar dari faraj menjelang akhir haid. Warna gelap menunjukkan bahawa darah telah lama berada di rahim yang menjadikannya tidak teroksidasi.

Darah merah tua atau merah tua juga dapat menunjukkan keadaan lain, seperti kehamilan ektopik (persenyawaan telur oleh sperma di luar rahim).

Selain itu, darah merah gelap juga dapat keluar dari vagina untuk waktu yang lama setelah proses kelahiran, atau apa yang lebih biasa disebut nifas. Lama kelamaan, darah akan menjadi lebih ringan dan pembuangannya akan berkurang.

3. Merah jambu

Darah haid berwarna merah jambu boleh berlaku pada awal atau akhir kitaran haid. Ini disebabkan oleh campuran cecair di serviks atau serviks. Walaupun, darah ini mungkin keluar pada puncak proses ovulasi, yang merupakan pertengahan kitaran haid.

Di samping itu, terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi warna merah jambu darah haid, termasuk:

  • tahap estrogen rendah, Keadaan ini biasanya lebih biasa semasa peralihan ke menopaus.
  • nafas, Darah merah jambu mungkin keluar dari faraj pada hari keempat selepas bersalin, yang perlahan-lahan akan menjadi lebih gelap.
  • Keguguran, Darah merah jambu dapat menandakan keguguran semasa kehamilan, biasanya disertai dengan kekejangan.

4. Warna oren

Selain warna merah jambu, darah berwarna oren juga dapat menunjukkan bahawa terdapat campuran cecair dari serviks. Namun, jika disertai dengan rasa sakit, nyeri, gatal-gatal, dan bau busuk, anda perlu mengesyaki bahawa ia adalah jangkitan kelamin.

Petikan dari Berita Perubatan Hari Ini, Darah berwarna oren lebih kerap menunjukkan jangkitan pada organ wanita. Sebaiknya periksa dengan doktor anda sekiranya anda mengalami perkara ini.

Baca juga: Cara Yang Betul untuk Mengira Kitaran Menstruasi untuk Kehamilan

5. Kelabu

Sekiranya darah haid anda berwarna kelabu, jangan ragu untuk menghubungi doktor anda dengan segera. Kerana, warna ini menunjukkan adanya jangkitan dan keadaan serius di sekitar faraj.

Salah satu faktor penyumbang adalah vaginosis, iaitu ketidakseimbangan antara bilangan bakteria jahat dan bakteria baik pada organ wanita.

Darah kelabu biasanya disertai oleh:

  • Gatal di dalam dan di sekitar faraj
  • Bau kuat di faraj
  • Sakit ketika membuang air kecil

6. Warna hitam

Sama seperti merah tua, darah hitam dapat menunjukkan tidak adanya proses pengoksidaan kerana terlalu lama berada di rahim. Darah hitam juga dapat menunjukkan penyumbatan pada vagina, yang disertai dengan:

  • Sukar membuang air kecil
  • Bau tidak sedap
  • Bengkak di dalam atau di sekitar faraj
  • Gatal di dalam atau di sekitar faraj

Perubahan warna darah semasa haid

Perubahan warna darah semasa haid adalah perkara biasa. Keadaan ini boleh berlaku pada awal, tengah, dan akhir kitaran haid. Ketidakseimbangan hormon semasa ovulasi adalah sebab utama.

Namun, seperti yang dijelaskan di atas, warna darah juga dapat menunjukkan keadaan yang serius, terutama jika disertai dengan gatal, sakit, bau yang tidak menyenangkan, dan pembengkakan.

Nah, itu adalah enam warna darah semasa haid yang perlu anda ketahui. Sekiranya kitaran haid disertai oleh beberapa gejala yang mencurigakan, segera berjumpa doktor, ya!

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui perkhidmatan Good Doctor 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!