Kesihatan

Semua Mengenai Pelalian IPV untuk Mencegah Polio, Ibu mesti Tahu!

Imunisasi IPV adalah kaedah yang berkesan untuk mencegah polio. Vaksin ini sangat penting, kerana menurut kajian di Pusat Perubatan Universiti Rochester, sebilangan penghidap polio tidak menunjukkan simptom awal, tetapi segera mengalami lumpuh.

Prevalensi polio di Indonesia masih cukup tinggi. Data dari Kementerian Kesehatan Republik Indonesia menyatakan bahwa hanya pulau Jawa dan beberapa bagian Sumatera yang berisiko sederhana. Selain kawasan ini, risiko penularan masih tinggi.

Adakah IPV benar-benar berkesan untuk mencegah polio? Bagaimanakah ia berfungsi? Ayuh, lihat ulasan berikut.

Apakah imunisasi IPV?

IPV atau vaksin polio yang tidak aktif adalah vaksin yang digunakan untuk mencegah penularan virus polio. Virus ini sangat berbahaya, kerana boleh menyerang sistem saraf pusat yang boleh menyebabkan kelumpuhan.

Imunisasi IPV sendiri telah menjadi popular sejak tahun 2000-an, ketika penggunaan vaksin polio oral (OPV) dianggap tidak cukup berkesan. Petikan dari WebMD, beberapa kes polio benar-benar berkembang selepas penggunaan OPV itu sendiri. Selepas itu, imunisasi berubah menjadi IPV.

Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) menjelaskan bahawa IPV dibuat dari ketegangan poliovirus yang tidak aktif (mati). Gunakan ketegangan ini akan memudahkan badan mengenali virus dengan jenis yang serupa.

Penggunaannya dapat digabungkan dengan beberapa vaksin lain seperti tetanus, pertusis, difteria, dan hepatitis B. Imunisasi ini semakin popular setelah banyak negara berjaya membasmi polio di wilayah mereka.

Bagaimana IPV berfungsi di dalam badan

Berbeza dengan OPV yang diberikan secara lisan, imunisasi IPV dilakukan dengan menggunakan suntikan intramuskular (terus ke otot) atau intradermal (lapisan kulit kulit). Vaksin ini kemudian menghasilkan antibodi dalam darah yang dapat mencegah jangkitan virus polio.

Sekiranya jangkitan berlaku, antibodi ini akan menghalang penyebaran virus ke sistem saraf pusat agar tidak menyebabkan kelumpuhan.

Baca juga: Ketahui Penyakit Polio: Apa Punca, Gejala dan Bagaimana Mencegahnya?

Siapa yang mesti mendapat vaksin ini?

Sekiranya setakat ini vaksinasi polio lebih dikenali untuk kanak-kanak, ternyata orang dewasa juga memerlukannya, anda tahu. Hanya itu, menurut Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC) terdapat beberapa keadaan yang membezakan proses vaksinasi.

1. Imunisasi IPV untuk kanak-kanak

Kementerian Kesihatan menjelaskan bahawa vaksinasi polio adalah jenis imunisasi yang penting bagi bayi dan kanak-kanak. Berdasarkan nasihat dari CDC, kanak-kanak harus mendapat satu imunisasi IPV setiap umur:

  • 2 bulan
  • 4 bulan
  • 6 hingga 18 bulan
  • 4 hingga 6 tahun

2. Vaksinasi IPV untuk orang dewasa

Pada dasarnya, orang dewasa tidak memerlukan vaksin polio jika mereka mendapatnya semasa kecil. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa kumpulan orang dewasa yang perlu mendapatkan vaksinasi ini, iaitu:

  • Merancang untuk pergi ke negara dengan insiden polio yang tinggi, seperti Pakistan, Nigeria, dan Afghanistan
  • Bekerja di makmal yang menangani kes atau spesimen poliovirus
  • Pekerja penjagaan kesihatan yang merawat pesakit polio atau yang mempunyai hubungan rapat dengan orang yang dijangkiti

Kumpulan orang dewasa di atas perlu diberi vaksin tiga kali. Tahap pertama adalah bila-bila masa, 1-2 bulan berikutnya kemudian, kemudian 6-12 bulan terakhir setelah vaksinasi kedua.

Kesan sampingan imunisasi IPV

Sama seperti ubat biasa, vaksin juga mempunyai kemungkinan kesan sampingan. Walau bagaimanapun, kesan ini biasanya sementara dan akan hilang sendiri, seperti sakit bahu dan kelemahan.

Dalam beberapa kes, imunisasi IPV kadang-kadang boleh membuat seseorang pingsan. Oleh itu, setelah proses vaksinasi selesai, rilekskan badan dengan duduk atau berbaring.

Beritahu kakitangan perubatan jika anda atau anak anda mengalami pening, gangguan penglihatan, dan deringan di telinga.

Baca juga: Selepas Imunisasi Mengapa Anak Kecil Anda Demam? Jangan risau ibu, ini adalah alasan dan cara mengatasinya

Syarat yang dilarang untuk imunisasi IPV

Walaupun imunisasi IPV diyakini lebih efektif dalam mencegah polio, ternyata vaksinasi tidak boleh dilakukan dalam keadaan tertentu, seperti:

  • Alahan teruk. Imunisasi IPV tidak digalakkan untuk orang yang mengalami alahan. Sekiranya dipaksa, ia boleh mencetuskan anafilaksis (kejutan akibat reaksi alahan) yang boleh menyebabkan kematian
  • Sakit. Sekiranya anak kecil anda menderita penyakit yang agak teruk, lebih baik menangguhkan dan menunggu sehingga keadaannya bertambah baik dan pulih sepenuhnya

Nah, itu adalah tinjauan lengkap mengenai imunisasi IPV yang perlu anda ketahui. Agar vaksin berfungsi dengan optimum, ikuti cadangan dan cadangan untuk jadual imunisasi mengikut kumpulan umur, ya!

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui perkhidmatan Good Doctor 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!