Kesihatan

Penyakit Influenza: Jenis Virus untuk Pencegahan Yang Boleh Dilakukan

Influenza biasanya terjadi kerana jangkitan virus yang menyerang sistem pernafasan, termasuk hidung, tekak, dan paru-paru.

Bagi kebanyakan orang, selesema akan hilang sendiri tanpa rawatan perubatan yang serius. Namun, sebilangan dari mereka sebenarnya boleh berkembang menjadi komplikasi yang mematikan.

Baca juga: Osteoartritis, Mencegah Bahaya Sakit pada Sendi!

Apa itu selesema?

Influenza sendiri dikenal sebagai selesema yang dapat menyebar dengan mudah melalui paparan cecair, seperti ketika batuk dan bersin. Selsema berbeza dengan "selesema biasa" kerana boleh menyebabkan penyakit teruk dan memburukkan lagi keadaan perubatan, seperti asma, penyakit jantung, dan diabetes.

Di samping itu, penyakit ini juga boleh menyebabkan komplikasi berbahaya, terutama jika ia menyerang anak-anak kecil, wanita hamil, orang tua, dan orang-orang dengan sistem imun yang lemah.

Jenis influenza terbahagi kepada beberapa jenis

Virus influenza terdiri daripada tiga jenis. Foto: //www.researchgate.net

Selesema A

Selsema jenis ini adalah satu-satunya jenis yang boleh menyebabkan wabak atau merebak di seluruh dunia. Selsema burung dan selesema babi adalah contoh penyakit yang disebabkan oleh virus influenza A. Oleh itu, influenza A dapat menyerang haiwan dan manusia.

Selesema B

Tidak seperti jenis A, influenza B boleh menyebabkan wabak musim yang biasanya hanya mempengaruhi manusia. Walau bagaimanapun, harus diperhatikan bahawa virus influenza B bermutasi lebih lambat daripada virus influenza A.

Selesema C

Jenis selesema lain adalah jenis C. Penyakit jenis ini adalah penyakit yang hanya menyebabkan gejala ringan. Influenza jenis C biasanya tidak menyebabkan wabak seperti jenis sebelumnya.

Selsema D

Jenis seterusnya adalah influenza D, yang menyerang haiwan ternakan dan tidak menjangkiti manusia.

Gejala influenza secara umum

Gejala selesema yang dirasakan dapat berbeza antara individu, mulai dari ringan hingga parah. Nah, beberapa gejala selesema biasa termasuk keletihan, hidung tersumbat, batuk, sakit kepala, sakit tekak, sakit, demam, dan muntah atau cirit-birit.

Sementara itu, sekiranya simptomnya teruk, ia akan ditandai dengan beberapa perkara yang lebih serius. Tanda atau gejala termasuk sakit dada, sesak nafas, kelemahan teruk, demam tinggi, sawan, pening teruk, kehilangan kesedaran.

Sekiranya seseorang sudah mengalami simptom yang teruk, mereka mesti segera mendapatkan rawatan perubatan.

Gejala selesema yang berisiko menyebabkan komplikasi perlu segera mendapatkan rawatan dengan doktor. Biasanya, doktor akan memberi anda ubat antivirus yang berguna untuk mencegah penyakit daripada berkembang dengan lebih serius dan jangan lupa untuk memenuhi pengambilan cecair harian anda.

Apa yang menyebabkan seseorang menghidap selesema?

Virus selesema yang menyebabkan penyakit dapat merebak dengan mudah melalui udara, terutama ketika berbicara, batuk, atau bersin. Bukan hanya itu, virus juga dapat menular jika anda menggunakan barang-barang yang telah tercemar dan kemudian ditularkan melalui mata, hidung, atau mulut.

Penghidap influenza cenderung menyebarkan virus dari hari pertama sebelum gejala muncul hingga sekitar lima hari jangkitan atau lebih sebelum gejala benar-benar muncul dengan jelas. Kanak-kanak dan orang yang mempunyai sistem imun yang lemah mungkin dapat menangkapnya untuk jangka masa yang lebih lama.

Virus influenza terus berkembang dengan strain baru muncul secara berkala.

Sekiranya anda telah menderita penyakit ini semasa kecil, maka tubuh telah membuat antibodi untuk melawan virus ini di masa depan. Oleh kerana itu, jangkitan tidak mungkin berlaku atau penurunan keparahannya.

Walau bagaimanapun, penting untuk diperhatikan bahawa antibodi terhadap virus yang dijumpai pada masa lalu tidak dapat melindungi tubuh daripada jenis baru influenza. Ini kerana, strain baru influenza boleh sangat berbeza secara imunologi dari yang diketahui sebelumnya.

Oleh itu, rawatan yang tepat diperlukan dengan doktor pakar agar penyakit ini dapat disembuhkan mengikut faktor penyebabnya. Berunding dengan pegawai perubatan juga diperlukan agar penyakit ini tidak berulang atau berkembang menjadi komplikasi berbahaya.

Faktor risiko yang perlu anda ketahui

Selain disebabkan oleh penularan melalui udara dan barang yang tercemar, influenza juga mempunyai beberapa faktor risiko peningkatan penyakit. Faktor yang boleh meningkatkan risiko anda mendapat selesema atau komplikasinya termasuk:

  • Umur. Influenza bermusim cenderung menyasarkan kanak-kanak berumur 6 bulan hingga 5 tahun dan orang dewasa berumur 65 tahun ke atas.
  • Keadaan hidup atau persekitaran kerja. Orang yang tinggal atau bekerja di fasiliti dengan beberapa penduduk lebih cenderung untuk menangkap virus influenza dengan mudah.
  • Sistem imun lemak. Beberapa keadaan yang boleh menyebabkan sistem kekebalan tubuh yang lemah adalah rawatan barah, penggunaan steroid jangka panjang, atau menderita HIV / AIDS.
  • Penyakit kronik. Keadaan kronik, termasuk asma, diabetes, penyakit jantung, penyakit neurologi, gangguan saluran udara, ginjal, dan penyakit hati dapat meningkatkan risiko komplikasi dari influenza.
  • Penggunaan Aspirin di bawah usia 19 tahun. Orang di bawah usia 19 tahun dan menerima terapi aspirin jangka panjang berisiko terkena sindrom Reye jika dijangkiti influenza.
  • Kehamilan. Wanita hamil lebih cenderung mengalami komplikasi influenza, terutama pada trimester kedua dan ketiga.
  • Obesiti. Orang dengan indeks jisim badan atau BMI 40 atau lebih mempunyai peningkatan risiko komplikasi dari selesema.

Selsema biasanya hilang sendiri dalam satu atau dua minggu tanpa kesan yang berpanjangan. Walau bagaimanapun, pada kanak-kanak dan orang tua ada risiko menyebabkan komplikasi, seperti radang paru-paru, bronkitis, radang paru-paru dan asma.

Diagnosis penyakit

Doktor biasanya akan melakukan pemeriksaan fizikal, untuk mencari tanda dan simptom influenza. Namun, ketika influenza merebak, doktor dapat mendiagnosis berdasarkan tanda dan gejala yang dirasakan.

Dalam beberapa kes, doktor mungkin mencadangkan menjalani ujian selesema dengan melakukan beberapa ujian susulan. Salah satu ujian yang akan dijalankan adalah ujian tindak balas rantai polimer atau PCR.

Ujian ini lebih sensitif daripada yang lain sehingga dapat mengenal pasti jenis influenza dengan mudah.

Rawatan selesema

Biasanya, penghidap influenza disarankan untuk meningkatkan rehat dan mengambil banyak makanan sihat untuk merawat penyakit ini.

Walau bagaimanapun, jika jangkitannya teruk dan terdapat risiko komplikasi yang tinggi, doktor akan menetapkan beberapa ubat antivirus, seperti oseltamivir, zanamivir, peramivir dan baloxavir.

Ubat-ubatan ini dapat membantu memendekkan penyakit sehari atau lebih dan mencegah komplikasi serius dari berlaku. Oseltamivir adalah ubat oral, sementara zanamivir adalah ubat yang disedut melalui alat yang serupa dengan alat sedut asma.

Kesan sampingan penggunaan ubat antivirus ini mungkin termasuk loya dan muntah. Oleh itu, adalah perlu untuk mengesyorkan dos dari doktor pakar semasa anda ingin mengambil beberapa ubat influenza ini.

Pencegahan bahaya virus influenza

Pencegahan awal yang dapat dilakukan terhadap jangkitan virus influenza adalah dengan melakukan vaksinasi selesema tahunan. Vaksin ini mengandungi perlindungan dari tiga atau empat virus influenza yang berbeza.

Vaksin biasanya boleh didapati dalam bentuk suntikan atau semburan hidung dan suntikan.

Mengawal penyebaran virus influenza tidak 100% berkesan dalam mencegah penyakit ini. Oleh itu, ia memerlukan beberapa langkah pencegahan lain yang dapat diterapkan dalam kehidupan seharian, seperti:

Cegah selesema dengan mencuci tangan dengan kerap

Mencuci tangan dengan kerap dan kerap adalah cara yang berkesan untuk mencegah banyak jangkitan biasa, termasuk selesema. Sekiranya sabun dan air tidak tersedia, anda boleh menggunakan pembersih tangan berasaskan alkohol untuk membersihkan tangan anda.

Cegah selesema dengan menutup mulut dan hidung semasa bersin

Gejala selesema yang paling biasa adalah bersin dan batuk, jadi cara terbaik untuk mengelakkan penyebaran virus adalah dengan menyembunyikannya. Untuk mengelakkan mencemarkan tangan anda, tutup batuk atau bersin dengan lekukan siku anda. Untuk mengelakkan menyebarkan penyakit atau menyebarkan penyakit ini kepada orang lain, ada baiknya anda memakai topeng semasa anda meninggalkan rumah.

Elakkan orang ramai untuk mencegah selesema

Virus selesema dapat merebak dengan mudah, terutamanya jika anda berada dalam kerumunan yang ramai. Dengan mengelakkan tempat yang sesak, penyebaran virus dapat dielakkan dan virus tidak menyebar ke orang lain dengan mudah.

Jangan menyentuh mata, hidung dan mulut anda

Virus yang menyebabkan influenza dapat menyebar melalui mata, hidung, mulut melalui cairan yang keluar ketika bersin atau batuk. Oleh itu, cuba sedaya mungkin untuk tidak menyentuh kawasan muka sebelum mencuci tangan.

Mencegah penyakit influenza dengan disinfektan cecair

Penyebaran virus selesema boleh berlaku melalui item yang telah tercemar. Oleh itu, cara yang paling tepat untuk mengelakkan penyebaran virus adalah dengan menyemburkan cecair pembasmi kuman pada objek yang rentan menjadi media penularan.

Rehat yang mencukupi membantu mencegah selesema

Tidur lebih banyak dapat membantu menjaga sistem kekebalan tubuh agar jangkitan dapat diatasi. Bukan hanya itu, anda juga disarankan untuk mengubah tahap aktiviti anda, terutamanya jika anda mempunyai gejala selesema.

Baca juga: Wanita Hamil Jangan Keliru! Inilah Cara Membaca Hasil Ultrasound

Di samping itu, anda juga perlu mengubah gaya hidup menjadi lebih sihat dengan meningkatkan pengambilan cecair untuk badan. Pilih air, jus, atau sup hangat untuk mencegah dehidrasi dan meningkatkan sistem ketahanan badan untuk mengelakkan pelbagai jangkitan virus dan bakteria.

Rawatan influenza yang tepat dan segera sangat diperlukan untuk mencegah penularan kepada orang lain dan mengelakkan komplikasi lebih lanjut.

Gejala selesema jarang menyebabkan masalah serius, tetapi jika teruk, anda harus segera berjumpa doktor.

Jaga kesihatan anda dan keluarga anda dengan berunding secara berkala dengan rakan doktor kami. Muat turun aplikasi Good Doctor sekarang, klik pautan ini, ya!