Kesihatan

Apakah perbezaan antara Amlodipine dan Captopril yang dapat merawat hipertensi?

Amlodipine dan captopril adalah dua ubat yang sering digunakan untuk merawat tekanan darah tinggi atau darah tinggi. Walaupun mereka mempunyai fungsi yang sama, mereka berfungsi dengan cara yang berbeza. Jadi, apa perbezaan antara amlodipine dan captopril?

Nah, untuk mengetahui apa perbezaan antara kedua-dua ubat tersebut, lihat penjelasan lengkap di bawah, mari kita pergi!

Perbezaan antara amlodipine dan captopril

Amlodipine dan captopril adalah ubat yang dapat membantu menurunkan atau menstabilkan tekanan darah. Walau bagaimanapun, kedua-duanya adalah ubat dengan pelbagai jenis atau kumpulan. Jadi, peraturan penggunaan dan minum juga tidak sama.

Amlodipine

Amlodipine adalah ubat yang diambil sendiri atau bersama ubat lain untuk menurunkan tekanan darah, baik pada orang dewasa maupun kanak-kanak. Dadah itu tergolong dalam kelas penyekat saluran kalsium (CBB) atau penyekat saluran kalsium.

Dipetik dari Klinik Mayo, Ubat ini berfungsi dengan mempengaruhi pergerakan kalsium ke dalam sel jantung dan saluran darah. Mekanisme ini akan menjadikan saluran darah menjadi lebih santai. Dengan cara itu, peredaran darah dan tekanan perlahan-lahan menurun.

Bukan hanya itu, amlodipine juga boleh digunakan untuk melegakan angina kronik (sakit dada) pada orang dewasa. Amlodipine adalah ubat preskripsi. Ini bermakna anda hanya boleh mendapatkannya dengan preskripsi doktor.

Captopril

Sama seperti amlodipine, captopril adalah ubat yang diambil sendiri atau bersama ubat lain untuk menurunkan tekanan darah tinggi. Berbeza dengan amlodipine yang termasuk dalam kumpulan CBB, captopril adalah ubat jenis enzim penukaran angiotensin (ACE) perencat.

Captopril berfungsi dengan membuka atau melebarkan saluran darah yang telah menyempit dan memudahkan aliran di dalamnya. Ubat yang satu ini juga mampu menyekat zat-zat di dalam badan yang dapat membuat saluran darah menjadi kencang.

Dari dua mekanisme ini, tekanan darah dapat diturunkan dan bekalan oksigen ke jantung dapat berjalan dengan optimum. Bukan hanya hipertensi, captopril cukup berkesan dalam membantu merawat kegagalan jantung, keadaan ketika otot-otot organ lemah.

Ubat ini juga dapat digunakan untuk merawat masalah ginjal yang disebabkan oleh diabetes (nefropati diabetes). Sama seperti amlodipine, captopril adalah ubat yang hanya boleh diperoleh atau dibeli menggunakan preskripsi doktor.

Peraturan dos dan minuman

Walaupun kedua-duanya dapat membantu menurunkan tekanan darah, amlodipine dan captopril adalah ubat yang berfungsi dengan mekanisme yang berbeza. Jadi, dos dan peraturan minum pasti tidak sama. Berikut adalah dos atau dos kedua-dua ubat tersebut:

Amlodipine

Dipetik dari halaman Pentadbiran Makanan dan Dadah (FDA), amlodipine boleh didapati dalam bentuk tablet dan kapsul dalam dos 2.5 mg, 5 mg, hingga 10 mg. Untuk merawat tekanan darah tinggi, dos yang disyorkan adalah seperti berikut:

  • Matang: 5 mg diambil sekali sehari, maksimum 10 mg sehari.
  • Orang tua (termasuk mereka yang mempunyai gangguan hati): 2.5 mg diambil sekali sehari.
  • Kanak-kanak (6-17 tahun): 2.5 mg atau 5 mg diambil sekali sehari.

Dos yang dijelaskan mungkin berubah, bergantung kepada cadangan doktor yang melakukan pemeriksaan berkala.

Captopril

Captopril boleh didapati dalam bentuk tablet, baik ubat generik maupun ubat paten. Dos yang ada ialah 12.5 mg, 25 mg, 50 mg, dan 100 mg. Untuk merawat tekanan darah tinggi, dosnya adalah seperti berikut:

  • Matang: 25 mg diambil 2 hingga 3 kali sehari (dos awal) selama 7-14 hari, terus 50 mg diambil 2 hingga 3 kali sehari (hanya berdasarkan nasihat doktor).
  • Kanak-kanak: Petikan dari garis kesihatan, ubat ini belum dipelajari lebih lanjut untuk kanak-kanak, jadi ubat ini tidak boleh digunakan untuk seseorang yang berumur di bawah 18 tahun.
  • Warga Emas: Tidak ada dos yang disyorkan untuk orang tua. Dos akan diberikan oleh doktor mengikut keputusan pemeriksaan. Ini kerana tubuh orang tua dapat memproses ubat dengan lebih perlahan.

Baca juga: Bolehkah Paracetamol untuk Wanita Hamil? Inilah Dosis Selamat dan Pengganti Alternatif!

Kesan sampingan yang mungkin

Setelah mengetahui perbezaan antara amlodipine dan captopril dari segi cara mereka bekerja dan dosnya, anda juga perlu memahami risiko kesan sampingan yang mungkin timbul. Kedua-duanya boleh membawa kesan sampingan seperti:

  • Amlodipine: Edema (bengkak) di beberapa bahagian badan, terutama kaki dan pergelangan tangan, sakit kepala, dan berdebar-debar (degupan jantung lebih cepat atau tidak teratur).
  • Captopril: Batuk kering (akan hilang setelah berhenti mengambil ubat), pening, ruam kulit, dan penurunan kemampuan untuk merasakan.

Nah, itulah tinjauan mengenai perbezaan antara amlodipine dan captopril yang perlu anda ketahui. Agar tidak mengalami kesan sampingan, ambil ubat mengikut cadangan doktor, ya!

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui Good Doctor dalam perkhidmatan 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!