Kesihatan

Perbezaan Antara Post Mortem dan Ante Mortem dalam Identifikasi Mayat

Proses mengenal pasti mangsa nahas pesawat Sriwijaya Air SJ-182 masih berterusan untuk mengenal pasti identiti setiap mangsa yang dijumpai.

Dilaporkan dari Kompas, Ketua Biro Maklumat Awam Bahagian Perhubungan Awam Polis Nasional, Brigadier Jeneral Rusdi Hartono, mengatakan bahawa pengenalan diri ini adalah kesesuaian antara data ante mortem dan post mortem.

Kedua-dua istilah ini sering digunakan dalam proses mengenal pasti mangsa bencana atau kemalangan. Lalu apa perbezaan antara keduanya?

Baca juga: 5 Petua untuk Hidup Sihat Walaupun Anda Hanya Mempunyai Satu Buah Pinggang

Peranan pemeriksaan forensik dalam mengenal pasti mangsa kemalangan

Sebarang bencana yang mengakibatkan kemunculan sejumlah besar mangsa akan menyukarkan pihak berkuasa untuk mengenal pasti identiti setiap mangsa. Ini kerana tidak jarang keadaan mayat yang dijumpai tidak utuh atau musnah.

Sebenarnya, proses ini penting, kerana selain menangani masalah kemanusiaan, Keputusan Bersama Menteri Kesihatan dan Ketua Polis Negara pada tahun 2004 juga menyatakan bahawa setiap mangsa yang mati semasa bencana besar mesti dikenal pasti.

Oleh itu, proses pemeriksaan forensik yang terperinci dan teliti diperlukan untuk membantu mengenal pasti identiti mangsa kemalangan dan bencana alam.

Perbezaan antara ante mortem dan post mortem

Dalam praktiknya sahaja, pemeriksaan forensik memerlukan pemahaman yang luas mengenai perbezaan antara bedah siasat dan ante mortem. Tujuannya adalah agar hasil pengenalan yang menjadi tujuan akhir dapat lebih tepat.

Apa itu ante mortem?

Dilaporkan dari IDIOnline, ante mortem adalah data yang disimpan sebelum mangsa meninggal. Secara amnya ini dapat diperoleh dari keluarga terdekat, contohnya cap jari yang terdapat pada surat peribadi seperti lesen memandu, diploma, atau kad pengenalan.

Fasa pengumpulan data ante mortem dilakukan oleh pasukan kecil yang meminta sebanyak mungkin data dari keluarga mangsa. Data yang diminta berkisar dari pakaian terakhir yang dipakai, hingga ciri khas seperti tanda lahir, tatu, tahi lalat, atau bekas luka pembedahan.

Sekiranya tidak ada data DNA mangsa, pasukan akan memadankan DNA keluarga kandung. Sebagai contoh, ibu bapa dan anak-anak, secara amnya ini dilakukan melalui pengambilan sampel darah.

Akhirnya, data ante mortem kemudian dimasukkan ke dalam bentuk kuning, yang merupakan dokumen rasmi yang digunakan sebagai rujukan untuk bedah siasat berdasarkan standard Interpol.

Apakah bedah siasat?

Menurut NHS, bedah siasat atau bedah siasat adalah pemeriksaan mayat selepas kematian. Ini dilakukan secepat mungkin, iaitu dalam 2 hingga 3 hari setelah mayat dijumpai. Namun, ia juga dapat lebih cepat, jika keadaan mayat yang dijumpai sangat musnah dan busuk.

Berlaku dengan membedah mayat, bedah siasat mempunyai tujuan utama untuk menentukan punca kematian. Ini termasuk memberi maklumat berguna tentang bagaimana, kapan dan mengapa seseorang meninggal dunia.

Dalam proses itu, pasukan pengenalan akan mencari data bedah siasat sebanyak mungkin dari mayat. Bermula dari cap jari, pemeriksaan gigi, seluruh badan, dan barang-barang yang dilekatkan pada mayat.

Tidak jarang sampel tisu diambil untuk ujian DNA. Data ini kemudian dimasukkan ke dalam bentuk merah jambu berdasarkan standard Interpol. Penjejakan data bedah siasat dapat dilakukan serentak dengan fasa pengumpulan data anti-mortem.

Baca juga: Jangan malu, ini adalah penyebab ereksi zakar yang sukar dan bagaimana mengatasinya

Pendamaian data antre mortem dan post mortem

Setelah semua data bedah siasat dan bedah siasat diperoleh, pihak berkuasa kemudian akan mencocokkan keduanya untuk mendapatkan identifikasi mayat yang tepat.

Namun, proses ini tidak bermaksud pengecaman mangsa kemalangan telah selesai. Masih ada satu fasa lagi yang disebut fasa taklimat, ini dilakukan 3 hingga 6 bulan setelah proses pengenalan selesai.

Fasa ini adalah masa di mana setiap orang yang terlibat dalam proses pengenalan berkumpul untuk menilai semua perkara yang berkaitan dengan pelaksanaan proses pengenalan mangsa.

Semua faktor akan dikaji, termasuk dari segi kemudahan, infrastruktur, prestasi, prosedur, dan hasil pengenalan itu sendiri. Proses ini diharapkan dapat menemui segala rintangan yang menjadi rintangan semasa proses mengenal pasti mayat yang akan diperbaiki pada masa akan datang.

Jangan ragu untuk membincangkan masalah kesihatan anda dengan doktor yang dipercayai di Good Doctor.Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!