Kesihatan

Jangan ambil ringan! Inilah bahaya PTSD yang boleh menyebabkan bunuh diri

Mungkin anda sering mendengar seseorang mempunyai PTSD (gangguan tekanan selepas trauma). Ternyata PTSD adalah penyakit berbahaya yang membuat penghidap ingin membunuh diri.

Mari kita fahami lebih mendalam mengenai PTSD bermula dari definisi, sebab, dan bagaimana mengatasinya dalam ulasan berikut!

Apa itu PTSD?

Gangguan Tekanan Pasca Traumatik atau PTSD adalah gangguan psikologi yang dipicu oleh peristiwa mengerikan yang berlaku setelah seseorang mengalami atau menyaksikan kejadian yang tidak menyenangkan, seperti kemalangan, kejadian yang mengancam nyawa, dan perang.

Kejadian itu adalah sesuatu yang trauma bagi penghidapnya. Tetapi gejala PTSD tidak selalu muncul segera setelah kejadian traumatik itu berlaku.

Penyakit ini didiagnosis setelah seseorang mengalami simptom selama lebih kurang satu bulan setelah kejadian traumatik.

Namun, ada sebilangan orang yang hanya dapat merasakan dan mengalami gejala bulan atau bahkan bertahun-tahun setelah mengalami kejadian traumatik.

Sebilangan besar orang yang mengalami peristiwa traumatik akan menghadapi kesukaran untuk menjalani kehidupan mereka, tetapi dengan masa dan perawatan yang teratur, kesukaran tersebut dapat dikurangkan.

Baca Juga: Inilah Kesan Menonton Filem Seram terhadap Kesihatan Mental

Gejala PTSD adalah

Simptom gangguan tekanan selepas trauma atau PTSD biasanya akan muncul setelah sebulan setelah kejadian traumatik, tetapi ada juga yang baru yang muncul setelah berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun. Berikut adalah beberapa tanda dan gejala penyakit ini, termasuk:

1. Sentiasa ingat peristiwa traumatik adalah simptom khas PTSD

Orang yang menghidap penyakit ini biasanya menghidupkan semula peristiwa traumatik seolah-olah ia berulang lagi (kilas balik). Kenangan trauma ini sering terdapat dalam mimpi buruk.

Ini boleh menyebabkan tekanan dan menyebabkan reaksi fisiologi seperti peluh sejuk dan halusinasi.

2. Mengelak dan mengelak

Gejala kedua PTSD adalah bahawa penderita biasanya cenderung untuk menghindari dan menghindari apa-apa yang berkaitan dengan kejadian traumatik.

Ini ditunjukkan dengan menghindari tempat, aktiviti, dan orang yang berkaitan dengan peristiwa traumatik.

3. Pemikiran negatif

Biasanya penghidap penyakit ini cenderung menyalahkan diri sendiri dan orang lain. Sebagai tambahan, penderita akan kehilangan minat dalam aktiviti yang biasa mereka nikmati dan merasa putus asa.

Penderita akan lebih suka bersendirian dan sukar menjalin hubungan dengan orang lain dan juga sukar berfikir positif dan mempercayai orang lain.

4. Perubahan tingkah laku dan emosi

Gejala keempat PTSD adalah bahawa penderita sering mudah takut atau marah walaupun tidak dipicu oleh kenangan yang berkaitan dengan peristiwa traumatik.

Ini sering membahayakan dirinya dan orang lain. Perkara yang boleh membahayakan penderita seperti tingkah laku yang merosakkan diri sendiri, seperti minum alkohol berlebihan, memandu dengan kelajuan tinggi, dan sukar tidur dan berkonsentrasi.

5. Mudah terkejut

Penderitaan juga akan mudah terkejut, merasa tegang sehingga menyukarkan tumpuan dan tidur.

Penderita akan mudah terkejut dengan perkara-perkara kecil yang orang anggap di sekitarnya.

Baca juga: Faedah Menanam Tumbuhan untuk Kesihatan Mental semasa Pandemik COVID-19

Punca PTSD adakah?

Pada dasarnya, penyebabnya gangguan tekanan selepas trauma atau PTSD tidak dikenali dengan pasti.

Walau bagaimanapun, seseorang boleh mengalami gangguan tekanan pasca trauma ketika mengalami, melihat, mendengar peristiwa yang menakutkan dan mengancam nyawa.

Secara umum, gangguan tekanan selepas trauma boleh disebabkan oleh perkara berikut:

  • Pengalaman yang menakutkan, termasuk jumlah dan keparahan trauma yang dialami dalam hidup.
  • Mengalami kejadian traumatik seperti perang, kemalangan, bencana alam, buli (buli), penderaan fizikal, gangguan seksual, pembedahan).
  • Sejarah keluarga gangguan mental, seperti riwayat keluarga kegelisahan dan kemurungan.
  • Sifat keperibadian semula jadi, seperti kecenderungan perangai.
  • Cara otak mengatur bahan kimia dan hormon yang dikeluarkan oleh badan sebagai tindak balas kepada tekanan.

Inilah cara untuk mendiagnosis PTSD

Bagaimana doktor membuat diagnosis gangguan tekanan selepas trauma atau PTSD melalui beberapa ujian khas.

Secara amnya, doktor akan bertanya mengenai gejala yang dialami oleh pesakit dengan melakukan pemeriksaan fizikal untuk mengetahui apakah gejala yang dialami oleh pesakit disebabkan oleh penyakit fizikal.

Selepas itu, sekiranya tidak ada penyakit fizikal, pesakit akan dirujuk ke pakar psikiatri.

Doktor akan melakukan penilaian psikologi yang merangkumi perbincangan mengenai tanda-tanda, gejala dan kejadian yang membawa kepada diagnosis PTSD.

Baca juga: Penyakit mental tidak boleh diabaikan, ini adalah sebab dan kesan yang boleh disebabkan

Ini adalah beberapa ccara mengatasi PTSD

Cara merawat atau mengatasi gangguan tekanan selepas trauma atau PTSD adalah terapi dan dibantu oleh pengambilan ubat-ubatan tertentu.

Rawatan ini dapat membantu penderita untuk menenangkan emosinya dan mengajar pesakit bagaimana mengawal dirinya dengan betul ketika mengingati kejadian traumatik.

Beberapa kaedah rawatan gangguan tekanan selepas trauma yang boleh dilakukan, iaitu:

1. Psikoterapi

Rawatan ini boleh dilakukan secara individu atau berkumpulan, biasanya seorang profesional kesihatan mental akan memberikan beberapa teknik untuk mengatasi tekanan.

Berikut adalah beberapa jenis terapi yang harus diatasi gangguan tekanan selepas trauma atau PTSD:

  • terapi tingkah laku kognitif, untuk membantu mengubah pemikiran negatif pesakit sebelumnya menjadi positif.
  • Terapi pendedahan, untuk membantu penderita untuk dapat menangani situasi dan ingatan yang dianggap menakutkan, sehingga mereka dapat menghadapinya dengan berkesan.
  • Desensitisasi dan pemprosesan semula pergerakan mata (EMDR)Terapi ini biasanya digabungkan dengan terapi pendedahan dengan memberikan beberapa pergerakan mata yang diarahkan untuk membantu penghidap memproses kejadian.

2. Dadah

Doktor biasanya memberi ubat bergantung kepada gejala yang dialami oleh pesakit.

Berikut adalah beberapa jenis ubat untuk merawat gejala: gangguan tekanan selepas trauma :

  • Antidepresan, untuk merawat gejala kemurungan, gangguan tidur dan gangguan konsentrasi seperti sertraline dan paroxetine.
  • Anti kegelisahan, untuk membantu melegakan gangguan kecemasan yang teruk. Beberapa ubat anti-kegelisahan berpotensi disalahgunakan, jadi ubat ini hanya digunakan untuk jangka pendek.

Biasanya doktor akan meningkatkan dos ubat sekiranya tidak berkesan mengatasi gejala penyakit ini.

Tetapi jika terbukti berkesan, ubat ini akan terus diberikan sekurang-kurangnya 1 tahun. Selepas itu, rawatan ini akan dihentikan secara beransur-ansur.

3. Perubahan gaya hidup

Selain terapi dan ubat-ubatan, perubahan gaya hidup dan rawatan di rumah dapat membantu penyakit ini, seperti:

  • Ikuti proses rawatan dengan sabar.
  • Terapkan gaya hidup sihat, seperti makan makanan berkhasiat.
  • Cukup rehat dan bersenam dengan kerap.
  • Lakukan aktiviti untuk mengatasi tekanan dan relaksasi, seperti yoga dan meditasi.
  • Elakkan alkohol, rokok, dan ubat-ubatan haram seperti narkotik.
  • Bercakap dengan mereka yang terdekat dengan anda mengenai masalah yang anda alami atau bergabung dengan komuniti dengan orang yang mengalami perkara yang sama sehingga mereka dapat bertukar idea dan saling menyokong.
  • Alihkan kerisauan dan tekanan anda dengan melakukan melancong.

Baca Juga: Inilah 5 Jenis Makanan Yang Dapat Menyokong Kesihatan Mental Anda

Cara mencegah PTSD

Setelah melalui peristiwa traumatik, banyak orang mengalami gejala yang serupa dengan PTSD pada mulanya, seperti tidak dapat berhenti memikirkan apa yang berlaku.

Walau bagaimanapun, kebanyakan orang yang mengalami trauma dapat mengatasi kejadian tersebut dan tidak mengalami gangguan tekanan pasca-trauma jangka panjang.

Pencegahan juga dapat dilakukan dengan mencari bantuan dan sokongan tepat pada masanya. Ini untuk mengelakkan reaksi tekanan normal menjadi lebih teruk dan berkembang menjadi PTSD.

Beberapa perkara yang boleh anda lakukan ialah berbincang dengan keluarga, rakan, atau ahli terapi mengenai kejadian traumatik yang anda alami. Sokongan daripada orang lain dapat membantu dan mencegah seseorang beralih ke gaya hidup yang tidak sihat.

Anda juga disarankan untuk fokus pada yang positif, termasuk ketika mengalami kejadian traumatik. Contohnya, apabila anda mengalami kemalangan, anda harus bersyukur kerana anda terselamat dalam kemalangan itu.

Berikut adalah Faktor risiko PTSD

Terdapat beberapa faktor risiko penyakit ini, terutamanya jika seseorang mengalami dan menyaksikan kejadian traumatik.

Berikut adalah beberapa faktor yang membuat anda lebih berisiko mengalami gangguan tekanan selepas trauma :

  • Mengalami trauma yang berterusan dan berpanjangan.
  • Kekurangan sokongan daripada orang terdekat seperti keluarga dan rakan-rakan.
  • Pernah mengalami trauma kanak-kanak, seperti penderaan dan pengabaian.
  • Mempunyai pekerjaan yang meningkatkan risiko kejadian traumatik, seperti anggota tentera, pekerja penyelamat kecemasan, dan pasukan mencari dan menyelamat.
  • Menderita alkoholisme atau penyalahgunaan dadah.
  • Menderita gangguan mental yang lain, seperti gangguan kecemasan atau kemurungan yang berlebihan.
  • Mempunyai sejarah keluarga mengenai gangguan mental, seperti kemurungan.
  • Pernah mengalami pengalaman trauma sebelumnya, seperti diganggu (buli) sebagai anak.

Bolehkah PTSD disembuhkan?

Pada dasarnya, gangguan mental seperti penyakit ini mungkin tidak dapat disembuhkan sepenuhnya, tetapi itu tidak bermaksud bahawa penyakit ini tidak dapat diubati.

Ini dapat dibuktikan oleh beberapa penyelidik yang telah berjaya mencari cara merawat penyakit ini.

Matlamat utama untuk merawat penyakit ini adalah untuk mengurangkan gejala emosi dan gejala fizikal yang timbul. Di samping itu, untuk membantu penderita mengatasi setiap kali pencetus trauma muncul.

Ia memerlukan masa yang cukup lama untuk merawat penyakit ini kerana ia adalah proses yang berterusan. Namun, sehingga kini penyelidik masih berusaha mencari rawatan yang lebih baru dan lebih baik.

Baca juga: Jangan cuai, ini adalah kaedah yang betul untuk melakukan ujian kesihatan mental!

Komplikasi PTSD

Penyakit ini boleh mengganggu kehidupan penghidapnya, baik untuk dirinya sendiri, keluarganya dan juga di tempat kerja. Terdapat beberapa komplikasi yang berlaku dengan penyakit ini, termasuk:

  • Gangguan makan.
  • Gangguan kebimbangan yang teruk.
  • Pergantungan alkohol.
  • Penyalahgunaan NAPZA.
  • Keinginan untuk menyakiti diri sendiri.
  • Keinginan untuk membunuh diri.

Bilakah berunding dengan doktor?

Sekiranya dirawat terlalu lewat, penyakit ini boleh membahayakan diri sendiri kerana boleh menyebabkan pemikiran bunuh diri. Anda harus berjumpa doktor dengan segera sekiranya anda merasakan tanda-tanda dan gejala yang dinyatakan di atas.

Terutama jika anda atau saudara terdekat mempunyai keinginan untuk mencederakan dan cuba membunuh diri. Perkara ini harus dirawat dengan cepat oleh doktor dan profesional kesihatan mental yang lain.

Jaga kesihatan anda dan keluarga anda dengan berunding secara berkala dengan rakan doktor kami. Muat turun aplikasi Good Doctor sekarang, klik pautan ini, ya!