Kesihatan

Banyak Kes Corona Tanpa Gejala Ditemui, Apakah Ciri-Ciri?

Pastikan untuk memeriksa kesihatan anda dan keluarga anda secara berkala melalui Good Doctor 24/7. Periksa kesihatan organ dalaman dengan rakan doktor pakar kami. Muat turun aplikasi Doktor Baik sekarang, klik pautan ini, OK!

Sejauh ini, wabak COVID-19 telah merebak ke lebih dari 200 negara. Ujian besar-besaran sedang dilakukan di berbagai wilayah di Indonesia. Bukan hanya itu, pemerintah juga memperhatikan jumlah kes Corona tanpa gejala.

Kes OTG atau orang yang tidak bergejala menjadi perhatian khusus, kerana boleh pengangkut yang tidak dikesan. Apakah ciri-ciri orang yang dijangkiti Corona tanpa gejala? Juga, adakah perlu melakukan ujian seperti pesakit biasa? Ayuh, lihat ulasan berikut!

Baca juga: Perbezaan antara demam biasa dan suhu badan virus Corona: ini adalah fakta lengkap

Bolehkah seseorang dijangkiti Corona tanpa gejala?

Gejala biasa COVID-19. Sumber gambar: www.gpb.org

Setiap orang berpotensi dijangkiti virus Corona. Namun, ada kumpulan tertentu yang mempunyai risiko lebih tinggi untuk terdedah. Contohnya, orang yang mempunyai hubungan rapat dengan pesakit positif seperti pekerja kesihatan.

Pengendalian dapat dilakukan dengan segera jika seseorang telah menunjukkan gejala pendedahan, seperti demam berpanjangan, batuk kering, sesak nafas, dan sebagainya. Tetapi, tidak sedikit pesakit positif yang tidak menunjukkan gejala ini.

Ya, seseorang boleh dijangkiti Corona tanpa gejala. Kumpulan ini disebut sebagai orang tanpa gejala (OTG) atau orang tanpa gejala. Pada bulan Julai, pemerintah mengubah istilah menjadi 'kes yang disahkan asimtomatik'.

Gejala dijangkiti Corona tanpa gejala

Sekiranya secara umum, pesakit positif COVID-19 mengalami beberapa gejala dalam jangka masa 14 hari (tempoh inkubasi virus), ini berbeza dengan kes asimtomatik. Dilaporkan dari RSUP dr. Soeradji Tirtonegoro, tidak ada ciri khas yang dapat dilihat dalam kes Corona tanpa gejala.

Ini menyukarkan proses pengesanan, terutamanya jika pesakit tidak mempunyai kehendak untuk menjalankan ujian secara bebas. Sebenarnya, kekuatan dan potensi penyebaran virus dari orang yang tidak bergejala tidak berbeza dengan pesakit biasa.

Lalu, bagaimana orang yang dijangkiti Corona tanpa gejala dapat mengetahui kehadiran virus SARS-CoV-2 di tubuhnya? Sebenarnya, asimtomatik tidak bermaksud tidak menunjukkan gejala sama sekali.

Orang yang tergolong dalam kumpulan ini masih akan menunjukkan gejala, tetapi tidak pada awal waktu. Gejala biasanya akan kelihatan lebih lama, iaitu dalam jarak 24 hari atau hampir sebulan dari pendedahan pertama.

Apa yang harus dilakukan oleh seseorang yang dijangkiti Corona tanpa gejala?

Orang yang dijangkiti virus Corona tanpa gejala sangat disarankan untuk mengasingkan diri di rumah. Kerana, potensi penularan kepada orang lain sama besarnya dengan kebanyakan pesakit lain.

Pemerintah juga menyatakan bahawa kes-kes asimtomatik Corona tidak perlu dimasukkan ke hospital, melainkan mengasingkan diri. Kerana, tidak ada aduan yang harus ditangani.

Siapa yang mesti melakukan ujian?

Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC) tidak memerlukan orang tanpa gejala untuk menjalani ujian. Sebabnya, ujian ini difokuskan pada orang yang mempunyai simptom. Walau bagaimanapun, orang yang tidak mempunyai gejala masih disarankan untuk diuji jika:

  • Adakah anda pernah berjumpa dengan seseorang yang positif COVID-19?
  • Menghadiri acara dengan lebih daripada 10 orang di kawasan berisiko tinggi.

Keputusan CDC untuk tidak menghendaki orang yang tidak bergejala diuji dicabar oleh Pertubuhan Kesihatan Dunia.

WHO masih memerintahkan semua orang untuk diuji, walaupun tidak ada aduan. Tujuannya jelas, untuk menyekat penyebaran virus dari pengangkut yang 'tidak dapat dikesan'.

Bolehkah orang tanpa gejala pulih sendiri?

Dilaporkan dari RSUP dr. Soeradji Tirtonegoro, kes COVID-19 tanpa gejala cenderung pulih dengan sendirinya. Kerana, ketiadaan gejala menunjukkan bahawa sistem kekebalan tubuh cukup kuat.

Dengan sistem imun yang kuat, penyembuhan boleh berlaku dengan sendirinya. Ini sejajar dengan fakta bahawa sebuah kajian di Itali mendapati bahawa hampir 80 peratus pesakit muda tidak menunjukkan sebarang gejala.

Kumpulan usia muda dipercayai mempunyai sistem imun yang lebih tinggi jika dibandingkan dengan kumpulan umur yang lain. Ini juga merupakan asas bagi pemerintah untuk selalu meminta masyarakat untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh agar tubuh dapat melawan virus itu sendiri.

Baca juga: Penting! Ini adalah perbezaan antara Ujian PCR dan Ujian Cepat COVID-19 yang harus anda ketahui

Kisah kes Corona tanpa gejala yang berjaya pulih

Di Indonesia sahaja, terdapat banyak kes yang disahkan asimtomatik yang berlaku di beberapa kawasan. Orang yang sukar untuk mengasingkan diri kerana kemudahan terhad dikumpulkan di satu bangunan yang disediakan oleh kerajaan.

Di Yogyakarta, misalnya, tidak kurang dari 158 bilik di Asrama Haji disediakan untuk orang tanpa gejala. Tidak dengan dadah, tempoh pengasingan dilakukan dengan bersenam, berjemur di bawah sinar matahari pagi, untuk melakukan aktiviti yang menyeronokkan.

Setelah menjalani ujian pada akhir tempoh pengasingan, puluhan orang diuji negatif dan dibenarkan pulang ke rumah mereka.

Nah, itu adalah tinjauan kes Corona tanpa gejala dan apa yang perlu dilakukan. Sekiranya anda berhubung dengan pesakit positif COVID-19, tidak perlu takut untuk melakukan ujian untuk mengesan virus di dalam badan. Kekal sihat, ya!

Rundingan lengkap mengenai COVID-19 di Clinic Against COVID-19 dengan rakan doktor kami. Ayuh, klik pautan ini untuk memuat turun aplikasi Doktor Baik!