Kesihatan

Sakit Sendi Yang Kerap, Berhati-hati dengan Selsema Tulang aka Chikungunya!

Demam Chikungunya adalah penyakit yang sering disebut sebagai selesema tulang. Ini kerana apabila anda dijangkiti virus ini, anda akan merasa sakit yang teruk pada tulang dan sendi.

Selain sakit tulang, demam chikungunya seperti selesema lain, akan memberi anda demam dan ruam atau bintik-bintik merah pada kulit. Sama dengan demam denggi kerana kedua penyakit ini juga disebabkan oleh nyamuk Aedes.

Punca selesema tulang

Virus yang menyebabkan penyakit ini ditularkan kepada manusia dari gigitan nyamuk betina yang dijangkiti. Secara amnya, nyamuk yang menyebarkan virus ini adalah Aedes aegypti dan Aedes albopictus.

Kedua spesies ini juga dapat menyebarkan virus lain yang serupa dengan nyamuk, seperti virus denggi atau demam denggi. Nyamuk ini menggigit pada waktu pagi hingga petang, dengan aktiviti puncaknya pada waktu pagi dan larut malam.

Apabila anda digigit nyamuk yang dijangkiti, ia biasanya berlangsung antara 4 dan 8 hari. tetapi ia juga boleh berbeza dari 2 hingga 12 hari.

Mengenai nyamuk Aedes

Aedes albopictus yang menyebabkan selesema tulang. Foto: //www.cdc.gov/

dua nyamuk, Ae. aegypti dan Ae. albopictus dikaitkan dengan wabak penyakit selesema tulang adalah terhad kepada kehidupan di kawasan tropika dan sub-tropis. Nyamuk Ae. albopictus juga tinggal di iklim sederhana dan sejuk.

Dalam beberapa dekad kebelakangan ini, nyamuk Ae. albopictus telah tersebar dari Asia dan menjadi layak di Afrika, Eropah dan Amerika. Nyamuk ini mempunyai lokasi pembiakan yang lebih luas daripada Ae. aegypti.

Sekiranya nyamuk Ae. Aegypti lebih suka lokasi dalaman untuk pembiakan, Ae. albopictus sebenarnya boleh membiak di mana-mana lokasi lopak. Itulah sebabnya, nyamuk ini banyak terdapat di dekat bandar dan taman kumuh.

Gejala selesema tulang

Virus chikungunya, yang menyebabkan selesema tulang, ditularkan oleh nyamuk Aedes ia akan membiak dalam tubuh manusia. Virus ini menyerang semua peringkat umur, kanak-kanak dan orang dewasa di kawasan endemik.

Penyakit ini dicirikan oleh demam yang tiba-tiba dan berlangsung selama 5 hari, jadi ia juga dikenali sebagai demam 5 hari. Biasanya, demam ini akan disertai dengan sakit pada sendi, sakit otot, sakit kepala, loya, keletihan dan ruam.

Sakit sendi yang menjadi ciri selesema tulang ini biasanya akan membuat anda sangat lemah, biasanya ia akan berlangsung selama beberapa hari atau mungkin beberapa minggu. Sebab itulah virus ini boleh menyebabkan penyakit akut dan kronik yang lain.

Sebilangan orang mengalami gejala yang sangat ringan sehingga tidak dapat dikesan sama sekali dalam menunjukkan penyakit selesema tulang ini.

Komplikasi selesema tulang

Selesema tulang adalah penyakit yang dapat menyembuhkan dirinya sendiri atau penyakit mengubati diri. Walau bagaimanapun, walaupun jarang berlaku, terdapat kes komplikasi yang disebabkan oleh sakit sendi yang berlangsung selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun.

Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) menyatakan bahawa terdapat komplikasi pada kes-kes mata, neurologi, gangguan saluran pencernaan dan penyakit jantung yang berlaku. Komplikasi serius boleh berlaku pada orang tua yang boleh mengakibatkan kematian.

Beberapa kes bahkan dilaporkan berkaitan dengan komplikasi chikungunya yang terjadi pada wanita hamil. Kerana nampaknya ada kes yang berkaitan dengan penyebaran virus ini dari ibu ke anak di dalam kandungan.

Pemeriksaan dan diagnosis selesema tulang

Beberapa kaedah boleh digunakan untuk mendiagnosis penyakit ini. Ujian serologi boleh digunakan untuk melihat apakah virus itu terdapat di dalam badan anda.

Biasanya sampel darah akan diambil dari badan anda dalam minggu pertama setelah gejala melanda. Sampel ini harus diuji dengan kaedah serologi dan virologi atau tindak balas rantai transkripase-polimerase terbalik (RT-PCR).

Rawatan selesema tulang

Tidak ada ubat antivirus khusus untuk chikungunya. Rawatan biasanya hanya untuk melegakan simptom seperti sakit sendi menggunakan antipiretik, analgesik optimum dan pemberian cecair.

Pencegahan selesema tulang

Pada tahun 2006, WHO menyatakan bahawa lebih daripada 1.25 juta orang di India dan Asia selatan dijangkiti virus ini antara bulan Februari dan Oktober. Wabak penyakit ini pada skala besar juga terjadi di negara-negara Afrika Timur dan Tengah, dan Lautan Hindi.

Wabak ini dapat dikawal dengan mengambil langkah pencegahan. Lokasi pembiakan nyamuk vektor yang berdekatan dengan habitat manusia adalah faktor risiko yang signifikan untuk chikungunya dan penyakit lain yang boleh disebarkan oleh nyamuk ini.

Pencegahan dan kawalan penyakit ini sangat bergantung pada langkah-langkah untuk mengurangkan pembiakan nyamuk dan mencegah gigitan nyamuk pada kulit. Anda boleh melakukan tindakan berikut:

Menghalang pembiakan nyamuk

Anda mesti rajin mengurangkan atau mengeringkan genangan semula jadi atau buatan yang boleh dijadikan tempat pembiakan nyamuk.

Semasa merebaknya penyakit ini, penyemburan racun serangga mungkin diperlukan untuk membunuh nyamuk. Semburkan racun serangga pada permukaan dan sekitar air yang berdiri.

Kerana fasa pengembangan nyamuk ini bermula dari air, anda juga mesti menggunakan racun serangga untuk membunuh larva nyamuk yang belum matang di dalam air.

Untuk lopak atau takungan bekas, kosongkan dan toskan kawasan tersebut setiap 3 hingga 4 hari sebagai langkah berjaga-jaga. Sebagai langkah alternatif, anda boleh menutup tempat-tempat ini agar tidak digunakan oleh nyamuk untuk membiak.

Cegah gigitan nyamuk

Saat ini tidak ada virus untuk mencegah penyakit ini, jadi anda perlu mengambil langkah berjaga-jaga dengan mengelakkan digigit nyamuk ini. Anda harus berhati-hati pada waktu siang, ketika nyamuk ini aktif.

Anda boleh melakukan tindakan berikut:

  • Gunakan pakaian yang boleh menutup kulit yang boleh terdedah dengan gigitan nyamuk
  • Gunakan penghalau nyamuk pada kulit yang terdedah atau pakaian yang anda pakai
  • Gunakan kelambu untuk melindungi bayi, orang tua atau orang sakit yang biasanya berehat pada siang hari
  • Digunakan menggunakan penghalau serangga pada siang hari

Perkembangan kes selesema tulang di Indonesia

Demam Chikungunya di Indonesia pertama kali dilaporkan di Samarinda pada tahun 1973. Kemudian penyakit ini menjadi wabak di Muara Tungkal, Jambi, pada tahun 1980 dan merebak di Martapura, Ternate dan Yogyakarta pada tahun 1983.

Setelah hampir 20 tahun hampa, Kejadian Luar Biasa (KLB) demam chikungunya berlaku di Muara Enim, Sumatera Selatan dan Aceh pada awal tahun 2001. Kemudian diikuti di Bogor pada bulan Oktober.

Penyakit selesema tulang muncul kembali di Bekasi, Jawa Barat, Purworejo, dan Klaten di Jawa Tengah pada tahun 2002.

Sekiranya anda mengesyaki anda menghidap selesema tulang, alias chikungunya, jangan ragu untuk berjumpa doktor dengan segera, OK!