Kesihatan

Pembedahan Bibir Faraj Labiaplasty, Adakah Kemungkinan Kesan Sampingan?

Pada masa ini, tidak sedikit wanita yang melakukan pembedahan peremajaan vagina, salah satunya dengan labiaplasty. Harap maklum bahawa biasanya prosedur pembedahan ini mesti mempunyai alasan perubatan yang jelas untuk mengelakkan risiko yang mungkin berlaku.

Pemeriksaan rutin harus dilakukan sebelum pembedahan dengan pakar. Nah, untuk mengetahui lebih banyak maklumat, mari lihat penjelasan mengenai pembedahan labiaplasti faraj berikut!

Baca juga: Ubat Gatal Alergi, Dari Resipi Farmasi hingga Bahan Asli!

Apakah sebab bagi wanita untuk menjalani labiaplasty?

Seperti namanya, labiaplasty adalah prosedur pembedahan yang melibatkan labia minora atau bibir faraj dalaman dan labia majora atau bibir faraj luar.

Beberapa prosedur labiaplasti dilakukan untuk mengubah ukuran atau bentuk labia untuk menjadikannya lebih kecil atau membetulkan asimetri.

Kadang-kadang, seorang wanita melakukan pembedahan labia untuk memenuhi syarat penampilan normal. Pada sesetengah orang, labia dalaman lebih panjang daripada bahagian luar atau sebaliknya. Selain itu, tidak jarang labia juga kelihatan tidak simetri sehingga kelentit menjadi kelihatan.

Dilaporkan Garis Kesihatan, sebenarnya labiaplasty tidak semestinya diperlukan kerana terdapat banyak risiko yang mungkin berlaku. Walau bagaimanapun, banyak yang memilih untuk melakukan labiaplasty kerana alasan kosmetik.

Walau bagaimanapun, dalam beberapa keadaan diperlukan labiaplasty, terutama jika bentuknya tidak normal. Labia yang tidak normal boleh menyebabkan keradangan pada kulit vulva ketika memakai seluar dalam, berjalan, berbasikal, bahkan duduk.

Bagaimana prosedur untuk pembedahan labiaplasty dilakukan?

Operasi ini dilakukan dengan menggunakan beberapa teknik pembedahan, bergantung pada keadaan spesifik pesakit. Nah, beberapa teknik pembedahan yang dilakukan doktor untuk memperbaiki bentuk labia, termasuk:

prosedur pemangkasan

Trim adalah salah satu teknik asli dan paling semula jadi untuk memperbaiki bentuk labia. Pakar bedah biasanya akan melakukan teknik pembedahan ini kerana hasilnya dianggap baik.

Dalam prosedur ini, lebihan bahagian labia minora dikeluarkan dan dijahit sehingga kelihatan lebih simetri dengan labia majora.

prosedur baji

Dalam prosedur ini, kepingan tebal dikeluarkan dari bahagian paling tebal labia minora. Lapisan submucosa atau tisu di bawah selaput lendir harus dibiarkan utuh dengan hanya membuang sebahagian ketebalannya.

Prosedur ini akan menjadikan vagina kelihatan semula jadi selepas pembedahan dan menjaga pinggirnya agar tidak berkerut.

Terdapat beberapa teknik lain untuk mengurangkan labia minora dan semua prosedur ini mempunyai kelebihan dan kekurangannya. Sekiranya anda mempertimbangkan untuk menjalani labiaplasty, pastikan anda berjumpa dengan pakar bedah plastik yang pakar dan bertauliah.

Penjagaan selepas operasi

Labiaplasty adalah pembedahan pesakit luar yang dapat dilakukan hanya dalam satu jam. Biasanya, doktor akan melakukan anestesia tempatan atau umum bergantung pada rancangan rawatan.

Harap maklum, kawasan kelamin wanita masih sangat sensitif sehingga memerlukan perawatan yang sewajarnya secara umum.

Oleh itu, semasa melakukan prosedur seperti labiaplasty, akan ada beberapa arahan selepas operasi yang perlu anda ketahui. Beberapa rawatan yang mesti dilakukan, iaitu:

  • Elakkan mandi terlalu lama dan keringkan luka selepas mencuci
  • Ambil antibiotik yang diresepkan secara berkala untuk mengurangkan kesakitan dan keradangan
  • Tidak melakukan aktiviti fizikal, seperti berbasikal dan berlari
  • Jangan memakai seluar dalam yang terlalu ketat
  • Cuba jangan melakukan hubungan seks sekurang-kurangnya 4 minggu

Satu kajian menyatakan bahawa melakukan prosedur pembedahan ini akan memberikan rasa puas terhadap penampilan alat kelamin dan meningkatkan kepuasan seksual. Walau bagaimanapun, juga penting untuk mengetahui bahawa prosedur labiaplasty boleh menyebabkan masalah lain pada masa akan datang.

Baca juga: Kesakitan Tidak Selesa dan Kerap? Ayuh, Tengok Beberapa Cara Mengatasi Sakit Pinggang!

Adakah terdapat risiko melakukan prosedur labiaplasti?

Setiap operasi pembedahan mempunyai risiko, termasuk labiaplasti yang melibatkan organ penting. Risiko utama yang mungkin berlaku adalah penurunan kepekaan vulva, kekeringan kronik, mati rasa, parut, dan sakit faraj.

Sebilangan orang yang melakukan pembedahan jenis ini juga berisiko mengalami pendarahan, hematoma, dan jangkitan. Bukan hanya itu, pemilik vulva yang memilih untuk membuat pengurangan panjang labia secara drastik dapat menyebabkan kekurangan perlindungan pada pembukaan vagina.

Akibatnya, perkara lain menjadi lebih mudah untuk memasuki vagina dan membuang keseimbangan pH. Selain itu, ini juga boleh mengakibatkan jangkitan faraj yang kerap.

Untuk itu, sebelum memutuskan untuk melakukan pembedahan pada bibir labia, lakukan konsultasi dengan doktor yang benar-benar pakar. Rundingan dapat membantu anda untuk mengetahui rawatan yang tepat dan kemungkinan kesan sampingan.

Pastikan untuk memeriksa kesihatan anda dan keluarga anda secara berkala melalui Good Doctor 24/7. Muat turun di sini untuk berunding dengan rakan doktor kami.