Kesihatan

Sunat Bengkong, Kaedah Tradisional Yang Masih Berminat Hingga Hari Ini

Menjelang waktu percutian, ia tidak hanya dapat digunakan untuk melakukan perjalanan ke tempat-tempat pelancongan. Bagi ibu bapa, cuti sekolah boleh digunakan untuk pelbagai perkara, salah satunya adalah masa untuk menyunatkan anak-anak.

Sunat memerlukan beberapa hari untuk sembuh. Sebab itu, waktu bercuti adalah waktu yang sering digunakan oleh ibu bapa untuk melakukan solat sunat pada anak-anak mereka.

Baca Juga: Sunat Vs Tidak Berkhatan, Adakah Ini Mempengaruhi Kehidupan Seksual?

Apa itu sunat?

Pada dasarnya sunat adalah prosedur yang dilakukan untuk menghilangkan kulup, iaitu kulit yang menutupi hujung zakar. Terdapat banyak sebab orang melakukan sunat. Sama ada atas sebab perubatan atau kerana agama.

Beberapa sebab perubatan yang membuat orang melakukan sunat termasuk:

  • Bengkak kulup (balanitis)
  • Keradangan hujung dan kulup zakar (balanoposthitis)
  • Kulit khatan yang dicabut tidak dapat kembali ke kedudukan asalnya (paraphimosis)
  • Kulit kulup tidak dapat ditarik balik (phimosis)

Sekiranya berkhatan dilakukan atas sebab-sebab ini, tentu tidak boleh dilakukan dengan kaedah tradisional. Tetapi mesti dengan kaedah perubatan.

Tetapi jika sunat tidak dilakukan untuk keadaan perubatan tertentu, biasanya boleh dilakukan dengan kaedah selain perubatan. Contohnya, sunat Bengkong, salah satu khatan tradisional Betawi yang terkenal di Indonesia.

Kenali sunat

Berkhatan Jicama adalah salah satu kaedah berkhatan tradisional yang masih banyak digunakan sehingga kini. Berkhatan Bengkong, selain lebih menjimatkan, juga dikatakan mempunyai masa pemprosesan yang lebih pendek dibandingkan dengan sunat perubatan.

Katanya, proses berkhatan hanya memakan masa sekitar 5 minit. Berkhatan dilakukan tanpa anestesia, anda tahu. Peralatannya ringkas. Bengkong atau ahli sunat, hanya memerlukan beberapa alat seperti penjepit dan pisau.

Prosedur berkhatan Jicama

Berkhatan Jicama cukup sederhana. "Sekiranya saya tradisional, teruskan saja. Dibuka, ambil hujung (kulup), dijepit, potong segera. Itulah sebabnya singkatannya adalah Sipitung (Jepit, Cut Edge), "kata bengkong bernama Haji Mahfudz Zayadi, seperti dikutip dari detik.com.

Adakah sunat Jicama berbahaya?

Jika dilihat dari prosedur, satu perkara yang menjadi masalah dengan bengkong berkhatan adalah tahap kebersihan peralatan dan juga tempat prosedur dijalankan.

Kerana peralatan kebersihan dan steril dapat mempengaruhi keadaan luka pada masa akan datang. Walaupun begitu, jika anda ingin khatan tradisional dengan selamat, cubalah memastikan keadaan peralatan yang digunakan.

Perbezaan antara berkhatan dan perubatan

Sekiranya sunat bengkong dilakukan dengan cara yang mudah, tanpa anestesia, gunting, menjahit dan tanpa pembalut luka, sunat perubatan adalah sebaliknya. Sunat perubatan biasanya dilakukan oleh pakar pediatrik, doktor keluarga, pakar bedah atau ahli urologi.

Tahap sunat dimulakan dengan memberi suntikan anestetik di sekitar zakar untuk mematikan zakar. Peringkat seterusnya bergantung pada kaedah berkhatan yang digunakan. Terdapat 3 kaedah yang biasa digunakan, iaitu:

  • Pengapit Gomco: menggunakan penjepit dan alat perlindungan zakar, yang menjadikan pemotongan kulup menjadi sedikit pendarahan.
  • Pengapit mogen: Sama seperti gomco, kaedah ini juga menggunakan alat penjepit. Perbezaannya adalah, tidak ada alat yang digunakan untuk melindungi zakar.
  • peranti plastibell: menggunakan alat yang akan membantu proses memotong kulup dan alat tersebut akan melindungi zakar semasa proses pemotongan.

Selepas itu doktor akan menutup luka berkhatan. Prosedur mengambil masa sekitar 15 hingga 30 minit. Dalam prosedur perubatan ini, keadaan pensterilan mesti dijaga. Oleh itu, dalam keadaan berkhatan tradisional, kemandulan peralatan dan tempat mesti dipastikan lagi.

Baca juga: 5 perkara yang mesti diketahui oleh ibu bapa ketika anak mereka hendak disunat

Proses pemulihan sunat

Sekiranya sunat jicama dikatakan memerlukan masa pemulihan yang lebih cepat, sunat perubatan memerlukan waktu lebih lama. Diperlukan 7 hingga 10 hari untuk penyunatan bayi yang baru lahir.

Sementara sunat orang dewasa boleh memakan masa lebih lama. Untuk membantu penyembuhan, doktor akan meminta anda untuk mengelakkan senaman yang berat seperti berjoging atau mengangkat berat selama 4 minggu pertama.

Selain itu, berjalan kaki adalah salah satu langkah mudah yang dapat membantu pemulihan selepas berkhatan. Lelaki dewasa semestinya mengelakkan aktiviti seksual selama enam minggu selepas prosedur.

Sekiranya kesakitan pada luka sunat semakin teruk, atau anda sukar membuang air kecil, anda harus berjumpa doktor. Begitu juga jika terdapat tanda-tanda jangkitan seperti demam, kemerahan pada kawasan luka, bengkak atau adanya cecair atau darah dari luka sunat.

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui Good Doctor dalam perkhidmatan 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!