Kesihatan

Senarai Penyakit Berjangkit dan Tidak Berjangkit yang Paling Umum di Indonesia

Penyakit berjangkit dan tidak berjangkit masih menjadi masalah besar bagi masyarakat Indonesia, termasuk penyebab utama kematian. Ya, kedua-dua jenis penyakit ini mempunyai risiko masing-masing yang boleh menyebabkan masalah serius jika tidak dirawat dengan segera.

Faktor penyebab penyakit berjangkit dan tidak berjangkit boleh disebabkan oleh pelbagai perkara. Nah, untuk mengetahui lebih lanjut, mari kita lihat penjelasan berikut mengenai jenis penyakit berjangkit dan tidak berjangkit yang ada di Indonesia.

Baca juga: 5 Cara Merawat Kista Secara Semulajadi: Kompres Panas untuk Menggunakan Madu

Penyakit berjangkit dan tidak berjangkit di Indonesia

Dikutip dari Badan Penyelidikan dan Pembangunan, pada tahun 1990 penyakit terbesar yang diderita oleh masyarakat Indonesia adalah penyakit berjangkit, diikuti oleh penyakit tidak menular, dan luka.

Walau bagaimanapun, pada tahun 2017 pesanan berubah menjadi penyakit kelamin, diikuti oleh penyakit berjangkit, dan kecederaan.

Senarai penyakit berjangkit

Penyakit berjangkit atau biasa disebut PM adalah sejenis penyakit yang disebabkan oleh organisma, seperti bakteria, virus, jamur, atau parasit. Perlu diingat, banyak organisma yang hidup di dalam badan dan biasanya tidak berbahaya.

Walau bagaimanapun, dalam keadaan tertentu beberapa organisma boleh menyebabkan penyakit serius. Menurut Mayo Clinic, beberapa penyakit berjangkit boleh merebak dengan mudah dari orang ke orang.

Di samping itu, anda juga dapat dijangkiti penyakit berjangkit dengan memakan makanan atau air yang tercemar dengan organisma di persekitaran. Inilah beberapa penyakit berjangkit yang masih beredar di Indonesia:

Jangkitan pernafasan akut atau ARI

ARI adalah jangkitan saluran pernafasan atas yang dapat menular kepada orang lain. Beberapa penyakit yang termasuk dalam ARI termasuk sinusitis, faringitis, epiglottitis, dan tracheonbronchitis.

Gejala yang mungkin dirasakan termasuk hidung berair, bersin, batuk, dan hidung tersumbat.

Pneumonia

Pneumonia adalah jangkitan paru-paru yang disebabkan oleh jangkitan bakteria, virus, atau virus. Jangkitan ini menyebabkan kantung udara di paru-paru terisi dengan cecair atau nanah, sehingga sukar bagi penghidap untuk bernafas.

Beberapa simptom pneumonia yang biasa, seperti sakit dada ketika batuk, batuk kahak, demam, mual hingga muntah, dan sesak nafas.

Cirit-birit

Cirit-birit boleh menjadi salah satu penyakit berjangkit yang diderita oleh masyarakat Indonesia, terutama jika penyebab utamanya adalah virus. Walau bagaimanapun, gangguan sistem pencernaan juga boleh menjadi penyebab cirit-birit kronik.

Biasanya, cirit-birit akan dicirikan oleh najis berair yang kelihatan tidak normal.

HIV / AIDS

Virus atau HIV Immunodeficiency biasanya menyerang sistem imun dan jika tidak dirawat boleh menyebabkan AIDS. Tanda dan gejala awal jangkitan HIV, termasuk jangkitan seperti selesema dan ragi.

Walau bagaimanapun, beberapa orang mungkin tidak menunjukkan gejala selama bertahun-tahun.

COVID-19

Salah satu penyakit berjangkit yang masih ada dan sangat berbahaya di Indonesia adalah COVID-19. Penyebab utama penyakit ini adalah jangkitan dengan virus Corona yang disebut SARS-CoV-2.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, gejala COVID-19 dapat muncul 2 hingga 14 hari setelah terdedah. Gejala boleh merangkumi demam atau menggigil, batuk, sesak nafas, keletihan, sakit otot, sakit kepala, dan mual dan muntah.

Menurut maklumat terbaru dari Kementerian Kesihatan, COVID-19 kini telah menjangkiti sekurang-kurangnya 225.050 orang Indonesia dengan jumlah kematian 8,965 orang.

senarai penyakit tidak berjangkit

Penyakit tidak berjangkit atau PTM adalah keadaan kesihatan yang boleh berlaku kepada sesiapa sahaja dan bertahan lama sehingga dikenali sebagai penyakit kronik.

Gabungan faktor genetik, fisiologi, gaya hidup, dan persekitaran boleh menjadi penyebab utama penyakit tidak berjangkit.

Berdasarkan data yang dikeluarkan oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, dianggarkan sekurang-kurangnya 1.4 juta orang meninggal dunia akibat PTM. Nah, berikut adalah beberapa jenis penyakit tidak berjangkit yang sering dihidapi oleh masyarakat Indonesia.

strok

Strok adalah penyakit tidak berjangkit yang cukup berbahaya kerana ia berlaku ketika bekalan darah ke otak terputus. Bekalan darah yang terhad boleh membawa maut kerana sel-sel otak mula mati dan menyebabkan kecederaan otak, kecacatan, dan bahkan kematian.

Oleh itu, strok mesti mendapatkan rawatan perubatan dengan segera sebelum menyebabkan keadaan yang lebih serius.

Kanser

Kanser mempengaruhi orang dari semua peringkat umur, status sosioekonomi, jantina, dan etnik. Walau bagaimanapun, beberapa jenis barah tidak dapat dielakkan kerana faktor genetik.

Organisasi Kesihatan Sedunia menganggarkan bahawa 30 hingga 50 peratus kanser dapat dicegah dengan menerapkan gaya hidup sihat.

Diabetes

Penyakit tidak berjangkit seperti diabetes berlaku apabila tubuh tidak dapat menghasilkan insulin yang mencukupi, hormon yang mengatur gula darah atau glukosa.

Beberapa kesan diabetes termasuk penyakit jantung, kehilangan penglihatan, dan kecederaan buah pinggang. Sekiranya tahap gula dalam darah tidak dikawal, diabetes boleh merosakkan organ tubuh yang lain.

Penyakit kardiovaskular

Diet yang buruk dan aktiviti fizikal yang berkurang dapat menyebabkan peningkatan tekanan darah, gula darah, lipid darah, dan kegemukan.

Keadaan ini akhirnya mengakibatkan risiko terkena penyakit kardiovaskular. Beberapa penyakit kardiovaskular ini, iaitu penyakit arteri koronari, penyakit serebrovaskular, dan serangan jantung.

Hipertensi

Tekanan darah tinggi atau hipertensi berlaku kerana penyempitan arteri sehingga dapat meningkatkan daya tahan. Semakin sempit arteri, semakin tinggi tekanan darah di dalam badan.

Dalam jangka masa panjang, peningkatan tekanan akan mencetuskan masalah kesihatan lain, termasuk penyakit jantung.

Jadi, itu adalah beberapa senarai penyakit berjangkit dan tidak berjangkit di Indonesia. Penyakit berjangkit dan tidak berjangkit ini perlu dirawat dengan segera sebelum menyebabkan masalah kesihatan yang lebih serius.

Baca juga: 6 penyebab barah payudara yang perlu anda ketahui, salah satunya berpunca dari radiasi!

Pastikan untuk memeriksa kesihatan anda dan keluarga anda secara berkala melalui Good Doctor 24/7. Muat turun di sini untuk berunding dengan rakan doktor kami.